Peran Empedu dalam Sistem Pencernaan

Peran Empedu dalam Sistem PencernaanFungsi utama empedu dalam pencernaan adalah untuk membantu dalam dispersi dan pencernaan lemak dalam lumen usus kecil. Empedu terbentuk awalnya di hepatosit (sel hati), dan tingkat pembentukan empedu tergantung pada tingkat di mana asam empedu disekresikan ke dalam saluran empedu, atau canaliculi. Sebagian dari aliran empedu, terkait dengan faktor-faktor lain selain sekresi asam empedu; khususnya, tergantung pada sekresi sodium dari hepatosit dan juga sebagian diatur oleh aksi hormon usus seperti sekretin, cholecystokinin (CCK), dan gastrin.

fungsi empedu

Total asam empedu yang dihasilkan dalam satu kali produksi sekitar 3 gram (sekitar 0,1 ons), hampir semua empedu yang dihasilkan disimpan di kantong empedu. Dalam perjalanan melalui saluran empedu, empedu hati terkonsentrasi sekitar sepersepuluh dari volume awalnya oleh reabsorpsi selektif air, klorida, dan bikarbonat. Proses konsentrasi ini berlangsung sebagian besar dalam kandung empedu, dan, sebagai hasilnya, empedu dari organ ini jauh lebih kental dan berwarna lebih gelap (karena konsentrasi pigmen) daripada empedu yang muncul dari hati. Distensi dari duodenum, terutama oleh makanan yang mengandung lemak, memicu sekresi CCK, hormon yang menyebabkan kontraksi lapisan otot di dinding kandung empedu.

Selain ion anorganik (natrium, kalium, kalsium, magnesium, klorida, dan bikarbonat), empedu mengandung protein dan bilirubin. Bilirubin memberikan pigmen warna emas dalam larutan encer dan warna kuning gelap dalam konsentrat. Hal ini kaya, namun, dalam asam empedu (berasal dari kolesterol dalam hepatosit), fosfolipid (sebagian besar fosfatidil kolin, atau lesitin), dan kolesterol. Kolesterol adalah sterol empat cincin yang diserap dari makanan atau disintesis oleh hati dan lapisan usus. Biasanya tidak larut dalam cairan, kolesterol dilakukan dalam larutan koloid dalam empedu dalam bentuk campuran agregat kompleks yang mengandung asam empedu dan lesitin. Dengan tidak adanya jumlah yang cukup lesitin dan asam empedu, kolesterol mengkristal. Hati mensintesis dua jenis asam empedu primer dari kolesterol, yang disebut asam kenodeoksikolat dan asam kolat. Dalam aksi bakteri usus yang lebih rendah menghilangkan salah satu kelompok hidroksil (dehidroksilasi) dari asam kolat, mengubahnya menjadi asam deoxycholic. Asam empedu sekunder ini muncul dalam empedu karena diserap dari usus dan diedarkan kembali ke hati. Asam Chenodeoxycholic juga di dehidroksilasi dalam usus, menjadi asam lithocholic, sejumlah kecil yang juga diserap dan muncul dalam empedu normal.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *