Fungsi Hormon FSH dan LH

FSH (follicle stimulating hormone) adalah salah satu hormon gonadotropin, yang lainnya adalah LH (luteinising hormone). Keduanya dirilis oleh kelenjar hipofisis ke dalam aliran darah.

fungsi hormon fsh dan lh

FSH adalah salah satu hormon penting untuk perkembangan pubertas dan fungsi ovum pada perempuan dan testis pada pria. Pada wanita, hormon ini merangsang pertumbuhan folikel ovarium pada ovarium sebelum pelepasan telur dari satu folikel pada ovulasi. Hal ini juga meningkatkan produksi estradiol. Pada pria, FSH bertindak pada sel-sel Sertoli pada testis untuk merangsang produksi sperma (spermatogenesis).

Fungsi FSH dan LH

FSH (follicle stimulating hormone) mengatur perkembangan, pertumbuhan, pematangan pubertas, dan proses reproduksi tubuh

Pada laki-laki dan perempuan, FSH merangsang pematangan sel germinal.

Pada laki-laki, FSH menginduksi sel Sertoli untuk mensekresi inhibin dan merangsang pembentukan persimpangan ketat Sertoli (zonula occludens).

Pada wanita, FSH memulai pertumbuhan folikel, khususnya yang mempengaruhi sel-sel granulosa. Dengan kenaikan bersamaan di inhibin B, tingkat FSH kemudian menurun pada akhir fase folikuler. Hal ini tampaknya menjadi penting dalam memilih hanya folikel yang paling canggih untuk melanjutkan ke ovulasi. Pada akhir fase luteal, naiknya FSH yang tampaknya menjadi penting untuk memulai siklus ovulasi berikutnya.

Pada laki-laki dan perempuan, LH (luteinising hormone) sangat penting untuk reproduksi.

Pada wanita, pada saat menstruasi, FSH memulai pertumbuhan folikel, khususnya yang mempengaruhi sel-sel granulosa. Dengan kenaikan estrogen, reseptor LH juga diekspresikan pada folikel matang yang menghasilkan peningkatan jumlah estradiol. Akhirnya pada saat pematangan folikel, kenaikan estrogen mengarah melalui antarmuka hipotalamus ke efek “positif umpan balik”, pelepasan LH selama periode 24-48 jam. Lonjakan LH memicu ovulasi sehingga tidak hanya melepaskan telur, tetapi juga memulai konversi folikel sisa menjadi korpus luteum, pada gilirannya, menghasilkan progesteron untuk mempersiapkan endometrium untuk implantasi. LH diperlukan untuk mempertahankan fungsi luteal untuk dua minggu pertama. Dalam kasus kehamilan, fungsi luteal akan lebih dipelihara oleh aksi hCG (hormon yang sangat mirip dengan LH) dari kehamilan yang baru terbentuk. LH mendukung sel teka di ovarium yang menyediakan androgen dan prekursor hormon untuk produksi estradiol.

Pada pria, LH bertindak atas sel-sel Leydig testis dan bertanggung jawab untuk produksi testosteron, androgen menggerakan aktivitas endokrin dan aktivitas intratestikular pada spermatogenesis.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

One comment on “Fungsi Hormon FSH dan LH

  1. Ingrid says:

    Bgsss…
    Tp fungsinya lebih diperjelas lg yahhh…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *