Fungsi Plasma, Sel Darah Merah dan Sel Darah putih

Fungsi plasma darah membawa sel darah putih, trombosit dan sel darah merah. Ini adalah bagian cair dari darah dan terdiri dari protein dan larutan garam solusi. Plasma adalah 92 persen air, dan membentuk 55 persen dari volume darah.

plasma darah

Plasma membantu dengan menjaga keseimbangan pH yang tepat dan beroperasi sebagai sistem pertukaran natrium dan kalium dalam tubuh. Plasma dapat dipisahkan dari komponen lain dari darah. Ketika plasma terisolasi dari sisa komponen darah, plasma berwarna kuning muda.

Fungsi Sel Darah Putih

Fungsi utama dari sel darah putih adalah untuk membantu melindungi tubuh manusia dari infeksi serta zat asing lainnya. Sel darah putih juga dikenal sebagai leukosit, dan mereka berkembang dalam sumsum tulang dari sel induk.

sel darah putih

Ada lima jenis sel darah putih, termasuk neutrofil, limfosit, monosit, eosinofil dan basofil. Kekurang, atau terlalu banyak sel darah putih dapat menyebabkan gangguan serius pada tubuh. Gangguan yang lebih umum menyangkut neutrofil dan limfosit. Gangguan umum dari kekurang sel darah putih disebut leukopenia. Orang-orang yang mengidap leukopenia biasanya lebih rentan terhadap infeksi dan penyakit menular.

Fungsi Sel Darah Merah

Peran utama sel darah merah dalam tubuh adalah untuk mengangkut oksigen dari paru-paru ke berbagai jaringan dalam tubuh. Untuk melaksanakan tugas ini, sel-sel yang diisi dengan zat yang disebut hemoglobin. Hemoglobin sangat penting untuk sel-sel darah merah, molekul hemoglobin membentuk sepertiga dari volume sel darah merah.

Sel-sel darah merah dibungkus dengan hemoglobin tetapi mereka tidak memiliki inti. Karena mereka tidak memiliki inti dan secara rutin menjadi rusak dengan mencoba menekan melalui kapiler kecil, sel-sel darah merah memiliki masa hidup yang terbatas. Kebanyakan sel darah merah bertahan sekitar 120 hari sebelum mereka diganti. Selama hidup mereka, setiap sel darah merah diduga melakukan perjalanan melalui tubuh sekitar 75.000 kali. Karena tidak ada inti di setiap sel darah merah, sel-sel membawa petunjuk untuk membangun hemoglobin dalam sitoplasma.

sel darah merah

Rusak atau tidak terbentuk sel darah merah dapat menyebabkan kondisi yang disebut anemia. Kondisi ini terjadi karena sel-sel kekurangan hemoglobin. Ketika kadar oksigen dalam darah turun, tubuh bereaksi dengan memproduksi lebih banyak sel darah merah.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *