Fungsi Tubulus Seminiferus

Tubulus seminiferus adalah tempat produksi, pematangan, dan transportasi sel sperma dalam testis laki-laki. Tubulus seminiferus terdiri dari sel-sel Sertoli kolumnar yang dikelilingi oleh sel-sel spermatogenik pada epitel interior dan sel batang pada eksterior.

tubulus seminiferus

Spermatogenesis berlangsung dalam tubulus seminiferus melalui proses meiosis, Membuat jaringan tubulus yang sangat berbelit-belit dalam parenkim testis. Ini tubulus seminiferus terhubung ke rete tubulus. Epitel seminiferus yang membentuk tubulus dapat dibagi menjadi dua kompartemen dipisahkan oleh kompleks junctional antara sel-sel Sertoli somatik dalam epitel:

  • Basal kompartemen – mengandung spermatogonium dan berkembang biak sel germinal.
  • Adluminal kompartemen – mengandung spermatosit, spermatid dan spermatozoa

Sel-sel Sertoli yang jauh lebih besar dari sel germinal mengembangkan dan rentang membran basal ke lumen tubulus seminiferus. Fungsi mereka adalah memberikan dukungan kepada sel germinal mengembangkan dan membentuk penghalang antara darah dan testis. Setiap sel Sertoli hanya dapat mendukung sejumlah pengembangan sel germinal. Oleh karena itu, jumlah sel Sertoli dalam testis menentukan kemampuan produksi sperma dari individu tersebut.

Sel induk di luar tubulus membelah melalui mitosis kemudian dilanjutkan ke dalam dan mengubah di dinding bagian dalam tubulus seminiferus, sehingga menimbulkan sel germinal sperma (spermatogonium), yang perlahan-lahan mengalir melalui tabung seminiferus hingga 60 hari atau lebih menuju tubulus pusat dalam perjalanan ke jaringan seperti testis rete di belakang atas testis dan kemudian melalui ductus eferen ke epididimis untuk penyimpanan di luar testis.

Sepanjang jalan, sel sperma yang hampir matang menerima nutrisi dan bahan baku dari sel Sertoli vaskular yang terletak di dinding tubulus sampai mereka menjadi sel sperma yang matang (spermatozoa). Spermatozoa tidak sepenuhnya lengkap dalam pematangan mereka setelah meninggalkan tubulus seminiferus, sperma masih mengembangkan ekor yang memberi mereka motilitas.

Fungsi tubulus seminiferus:

Sel peritubular – sel kontraktil yang mengelilingi tubulus seminiferus

Produksi spermatozoa oleh sel Sertoli

Produksi hormon oleh sel Leydig interstitial

Penghalang darah dan Testis dibentuk oleh persimpangan ketat antara sel-sel Sertoli tetangga. Penghalang ini mencegah sel-sel darah putih memasuki kompartemen adluminal tubulus seminiferus dan bereaksi ke spermatid haploid di dalamnya.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *