Macam-macam Enzim dan Fungsinya

Enzim adalah protein dalam sel. Mereka dibentuk oleh rantai khusus asam amino yang datang bersama-sama dalam bentuk yang berbeda untuk melakukan pekerjaan khusus, seperti memecah gula dan molekul lemak atau untuk membuat lebih banyak enzim. Sel-sel membutuhkan enzim untuk hidup, dan masing-masing enzim memiliki fungsi berbeda-beda dalam tubuh. Ketika tubuh kehilangan satu jenis enzim, sel-sel tidak dapat bekerja dengan baik. Hal ini dapat menyebabkan masalah bagi orang yang tubuhnya kehilangan enzim.

enzim

Ada tiga kategori utama dari enzim, yaitu: enzim metabolik, yang diproduksi dalam tubuh; enzim pencernaan, yang juga diproduksi dalam tubuh; dan enzim makanan.

Enzim metabolik yang bertanggung jawab untuk mengelola tubuh pada tingkat darah, jaringan dan organ. Mereka dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perbaikan sel serta pemeliharaan semua organ dan jaringan tubuh. Enzim metabolik mengambil protein, lemak, dan karbohidrat dan mengubahnya menjadi keseimbangan yang tepat dari sel-sel dan jaringan bekerja. Mereka juga menghapus materi usang dari sel, menjaga menjaga sel tetap bersih dan sehat.

Enzim pencernaan membantu dalam pencernaan makanan dan penyerapan serta pengiriman nutrisi ke seluruh tubuh. Enzim pencernaan yang paling umum dikenal disekresikan dari pankreas ke dalam lambung dan usus kecil. Setiap enzim berfungsi untuk memecah atau mensintesis senyawa tertentu. 3 enzim yang paling penting untuk pencernaan yang protease, yang mencerna protein; amilase, yang mencerna karbohidrat; dan lipase, yang mencerna lemak.

Enzim makanan berasal dari buah-buahan segar, sayuran mentah, dan sumber-sumber tambahan. Seperti enzim pencernaan, mereka memungkinkan tubuh untuk mencerna makanan dengan memecah berbagai nutrisi – protein, lemak, karbohidrat, vitamin dan mineral – menjadi senyawa terkecil yang dapat diserap tubuh. Mereka benar-benar penting dalam menjaga kesehatan yang optimal.

Bukti menunjukkan bahwa enzim makanan memainkan peran penting dalam pra-pencernaan makanan di perut bagian atas. Suplementasi enzim makanan diperlukan karena begitu banyak makanan yang diproses atau dimasak.

Kebanyakan enzim makanan hancur pada suhu yang digunakan untuk memasak dan mengolah makanan. Enzim makanan sangat sensitif terhadap suhu di atas 118 ° F. Ketika makanan mentah diproses atau dipanaskan dengan cara apapun, mereka mungkin kehilangan 100% dari aktivitas enzim dan sampai 85% dari kandungan vitamin mereka.

Klasifikasi Enzim

Sebuah sel hidup mengandung ribuan enzim, banyak yang beroperasi pada waktu yang sama dan dalam volume yang sama dalam sitosol. Dengan aksi katalitik mereka, enzim ini menghasilkan jaringan kompleks pada jalur metabolik, masing-masing terdiri dari rantai reaksi kimia di mana produk dari satu enzim menjadi substrat berikutnya.

macam enzim

Enzim dapat dikelompokkan ke dalam kelas fungsional yang melakukan reaksi kimia yang sama. Setiap jenis enzim dalam kelas tersebut adalah sangat spesifik, katalisator hanya satu jenis reaksi. Dengan demikian, heksokinase menambahkan gugus fosfat ke d-glukosa tetapi mengabaikan isomer l-glukosa optik; pembekuan darah oleh enzim trombin memotong satu jenis protein darah antara arginin tertentu dan glisin yang berdekatan dan di tempat lain, dan sebagainya.

Ada enam kelas utama enzim: Oksidoreduktase, Transferase, Hydrolase, Lyase, Isomerase, dan Ligase.

  • ATPase – menghidrolisis ATP. Banyak protein dengan berbagai peran memiliki energi dengan memanfaatkan aktivitas ATPase sebagai bagian dari fungsi mereka, misalnya, protein seperti protein myosin dan membran transportasi seperti pompa natrium-kalium.
  • Hidrolase – istilah umum untuk enzim yang mengkatalisis reaksi pembelahan hidrolitik.
  • Isomerase – mengkatalisis penataan ulang ikatan dalam molekul tunggal.
  • Kinase – mengkatalisis penambahan gugus fosfat ke molekul. Protein kinase adalah kelompok penting dari kinase yang menempel pada gugus fosfat pada protein.
  • Lyase – menambah atau menghapus gugus untuk membentuk ikatan ganda (bukan dengan hidrolisis).
  • Ligase – ligate dua substrat dengan mengorbankan hidrolisis ATP.
  • Nuclease – memecah asam nukleat oleh ikatan hidrolisis antara nukleotida.
  • Oksidoreduktase – nama umum untuk enzim yang mengkatalisis reaksi di mana satu molekul teroksidasi sementara yang lain berkurang. Enzim jenis ini sering disebut oksidase, reduktase, dan dehidrogenase.
  • Fosfatase – mengkatalisis pemindahan hidrolitik dari kelompok fosfat dari molekul.
  • Polimerase – mengkatalisasi reaksi polimerisasi seperti sintesis DNA dan RNA.
  • Protease – memecah protein oleh ikatan hidrolisis antara asam amino.
  • Transferase – menghapus kelompok (tidak termasuk Hidrogen) dari substrat dan mentransfernya ke akseptor molekul (tidak termasuk air)

Nama enzim biasanya berakhir di “-ase,” dengan pengecualian beberapa enzim, seperti pepsin, tripsin, trombin dan lisozim yang ditemukan dan diberi nama sebelum konvensi menjadi umum diterima pada akhir abad kesembilan belas. Nama umum dari enzim biasanya menunjukkan substrat dan sifat dari reaksi katalis. Misalnya, sitrat sintase mengkatalisis sintesis sitrat oleh reaksi antara asetil CoA dan oksaloasetat.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *