Pengertian Piramida Energi

Piramida energi adalah representasi grafis tentang bagaimana energi mengalir dalam suatu ekosistem. Piramida energi terdiri dari tingkat trofik, atau nutrisi. Ini menunjukkan bagaimana energi berkurang dan menjadi kurang tersedia untuk organisme karena memasuki setiap tingkat trofik, serta jumlah energi yang hilang ke atmosfer dalam bentuk panas.

Pengertian Piramida Energi

Piramida energi berada dalam posisi tegak, karena kehilangan energi selalu terjadi di setiap tingkat trofik. Piramida makanan menunjukkan bagaimana energi kimia menurun ketika organisme mengkonsumsinya. Ada jumlah yang lebih kecil dari energi yang berguna yang mencapai puncak, dan energi akhirnya hilang dalam bentuk panas.

Energi harus tersedia dan ditransfer untuk berfungsinya setiap ekosistem. Makhluk hidup terus berinvestasi energi untuk bertahan hidup. Dengan energi yang berasal dari matahari, organisme (tanaman) menghasilkan makanan melalui fotosintesis. Tingkat yang berbeda dalam piramida mewakili berbagai kelompok organisme yang terdiri dari rantai makanan. Dari bawah ke atas, piramida energi terdiri dari produsen yang memberikan energi dari sumber tak hidup lainnya, konsumen primer yaitu herbivora yang memakan produsen, konsumen sekunder adalah karnivora yang memakan konsumen primer dan konsumen tersier adalh organisme yang makan konsumen sekunder. Konsumen di puncak piramida memiliki sedikit energi, itu sebabnya mereka relatif sedikit di sebagian besar populasi.

Tanaman (Produsen)

Piramida energi sebagian besar tergantung pada tanaman karena tanpa tanaman maka tidak akan ada energi mengalirkan dalam piramida. Oleh karena itu tanaman yang diperlukan dalam jumlah banyak sehingga yang dikirim dari matahari benar-benar habis dan tidak merugikan organisme pada berbagai tingkat ekosistem. Seluruh kehidupan manusia tergantung pada tanaman, itu sebabnya mengapa penting untuk memastikan bahwa lingkungan harus diurus dengan baik agar tidak merugikan tanaman.

Herbivora (konsumen primer)

Tingkat lain yang sangat penting dalam piramida energi adalah tingkat konsumen utama yang terdiri dari herbivora. Ini adalah hewan yang hanya bergantung pada tanaman untuk kelangsungan hidup mereka. Herbivora adalah konsumen utama yang mendapatkan energi dari tanaman yang telah dihasilkan dari matahari dan ini memungkinkan energi matahari untuk diangkut dari satu tingkat ke yang lain. Meskipun manusia tidak sepenuhnya tergantung pada konsumen utama, sangat penting untuk tingkat ini berada di ekosistem sehingga dapat berfungsi secara normal.

Karnivora (Konsumen Sekunder)

Tingkat lain dari piramida energi adalah tingkat konsumen sekunder atau disebut sebagai karnivora. Konsumen sekunder adalah hewan yang bergantung pada konsumen utama untuk nutrisi mereka. Tanpa tingkat ini maka karnivora tidak akan ada karena mereka tidak akan punya apapun untuk dimakan.

Di sini energi yang diberikan kepada herbivora dari tanaman sekarang dibawa ke tingkat berikutnya dan ini memungkinkan kelancaran transportasi energi untuk penggunaan yang efektif. Ada persentase yang berbeda dari energi yang diberikan kepada tingkat ekosistem yang berbeda tergantung pada jumlah yang diberikan kepada tanaman.

Konsumen tersier

Konsumen tersier adalah tingkat terakhir dalam piramida energi. Ini adalah karnivora tingkat sekunder yang memakan konsumen primer dan konsumen sekunder. Ini merupakan tingkat akhir dari energi ekosistem. Energi yang tidak diambil oleh tanaman biasanya akan kembali ke lingkungan yang meliputi tanah, lautan, dan atmosfer.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *