Pengetian Konduktor dan Isolator

Konduktor listrik adalah substansi yang pembawa muatan listrik, biasanya elektron, dengan mudah berpindah dari atom ke atom dengan penerapan tegangan. Konduktivitas adalah kapasitas untuk mengirimkan sesuatu, seperti listrik atau panas.

konduktor dan isolator

Unsur perak murni adalah konduktor listrik terbaik yang ditemui dalam kehidupan sehari-hari. Tembaga, baja, emas, aluminium, dan kuningan juga konduktor yang baik. Dalam sistem listrik dan elektronik, semua konduktor terdiri dari logam padat yang dibentuk menjadi kawat atau terukir ke papan sirkuit.

Beberapa cairan juga merupakan konduktor listrik yang baik. Mercuri adalah contoh yang sangat baik. Larutan air garam juga bertindak sebagai konduktor. Gas biasanya konduktor miskin karena atom terlalu jauh untuk memungkinkan pertukaran bebas dari elektron. Namun, jika sampel gas mengandung sejumlah besar ion, dapat bertindak sebagai konduktor.

Sebuah substansi yang tidak dapat menghantarkan listrik disebut isolator atau bahan dielektrik. Contoh umum termasuk sebagian besar gas, porselen, kaca, plastik, dan air suling. Bahan yang melakukan cukup baik, tapi tidak sangat baik, dikenal sebagai resistor. Contoh yang paling umum adalah kombinasi dari karbon dan tanah liat, dicampur bersama dalam rasio tertentu untuk menghasilkan oposisi konstan dan dapat diprediksi untuk arus listrik.

Substansi yang disebut semikonduktor bertindak sebagai konduktor di bawah beberapa kondisi dan konduktor miskin di bawah kondisi lain. Silikon, germanium, dan berbagai oksida logam adalah contoh bahan semikonduktor.

Pada temperatur yang sangat rendah, beberapa logam akan menghantarkan listrik lebih baik daripada substansi yang dikenal pada suhu kamar. Fenomena ini disebut superkonduktivitas, dan zat yang berperilaku seperti itu disebut superkonduktor.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *