Reproduksi pada Alga dan Prosesnya

Reproduksi pada alga dapat terjadi secara vegetatif, aseksual, atau seksual. Reproduksi vegetatif terjadi melalui fragmentasi, aseksual terjadi melalui pembentukan spora dan pembelahan biner, sedangkan reproduksi seksual terjadi oleh fusi dari dua gamet haploid. Beberapa spesies alga dapat berkembang biak dengan lebih dari satu cara tergantung pada kondisi lingkungan. Berikut adalah informasi lebih lanjut tentang proses reproduksi pada alga.

Algae (tunggal: alga) adalah organisme autotrof yang dapat melakukan proses fotosintesis. Sampai sekarang, lebih dari 30.000 spesies alga diidentifikasi. Meskipun alga memiliki klorofil mirip dengan tanaman hijau, mereka kekurangan akar sejati, rhizoids, dan daun. Oleh karena itu, mereka tidak dikategorikan sebagai tanaman; mereka dianggap sebagai organisme yang berbeda sama sekali.

Reproduksi pada Alga

Struktur alga dapat bervariasi dari yang sederhana, bentuk uniseluler (misalnya, Micromonas) sampai kompleks, bentuk multiseluler (misalnya, kelps). Biasanya, alga ditemukan di setiap jenis habitat: air tawar, air laut, daerah rawa, tanah yang lembab dan bebatuan. Berdasarkan ciri-ciri, ada empat jenis utama dari alga, yaitu cyanobacteria, alga hijau, alga merah, dan alga coklat.

Reproduksi alga dapat dibahas di bawah dua jenis, yaitu reproduksi aseksual dan reproduksi seksual. jenisnya mengacu pada reproduksi di mana organisme baru yang dihasilkan dari orangtua tunggal. Dalam reproduksi seksual, dua sel kelamin haploid menyatu membentuk zigot diploid yang berkembang menjadi suatu organisme. Mari kita bahas secara singkat tentang reproduksi vegetatif, aseksual, dan seksual pada alga bersama dengan contoh-contoh.

Reproduksi vegetatif

Reproduksi vegetatif pada alga cukup beragam. Beberapa bentuk alga uniseluler seperti Euglena berkembang biak dengan pembelahan biner, di mana sel membelah induk (longitudinal atau transversal) menjadi dua bagian yang sama. Kedua sel berkembang sebagai organisme dan mirip dengan sel induk. Fragmentasi adalah proses yang diklasifikasikan dalam reproduksi vegetatif pada alga. Hal ini terjadi juga pada Sargassum dan koloni alga lainnya, dimana sel induk membelah menjadi dua fragmen atau lebih yang tumbuh menjadi organisme baru.

Aseksual Reproduksi

Reproduksi aseksual terjadi dengan pembentukan spora; spesies alga Chlamydomonas dan Chlorella berkembang biak dengan metode ini. Tergantung pada spesies alga, spora dapat diproduksi dalam sel-sel normal atau khusus. Mereka baik motil atau non-motil. Berbagai jenis spora seperti zoospora, synzoospores, aplanospores, hypnospores, autospores, dan tetraspores.

Reproduksi seksual

Seperti disebutkan sebelumnya, reproduksi seksual terjadi dengan penyatuan gamet jantan dan betina. Gamet mungkin identik dalam bentuk, ukuran, dan struktur (isogami) atau berbeda (heterogamy). Beberapa bentuk yang paling sederhana dari alga seperti Spirogyra berkembang biak dengan metode konjugasi reproduksi seksual. Dalam proses konjugasi, dua helai berserabut (atau dua organisme) spesies alga yang sama bertukar materi genetik melalui tabung konjugasi. Di antara dua helai, satu bertindak sebagai donor dan berperilaku lain sebagai penerima. Setelah bertukar materi genetik, dua helai terpisah satu sama lain. Penerima kemudian menimbulkan organisme diploid.

Dalam bentuk yang lebih tinggi dari alga, misalnya Ulva dan Laminaria, pergantian generasi biasanya diamati. Kedua reproduksi aseksual dan seksual terjadi pada organisme tersebut. Dengan demikian, bentuk dewasa organisme haploid disebut gametofit dan organisme diploid disebut sporofit yang hadir dalam siklus hidup mereka. Jika organisme gametofit dan sporofit mirip dalam penampilan, maka mereka disebut sebagai isomorfik, sedangkan alga dengan bentuk gametofit dan sporofit yang berbeda disebut heteromorfik.

Gametofit menghasilkan gamet haploid dengan pembelahan sel mitosis, yang bersatu untuk membentuk zigot diploid yang berkembang menjadi sporofit. Sporofit kemudian mengalami pembelahan sel meiosis menimbulkan spora haploid, yang tumbuh menjadi gametofit. Dengan cara ini, generasi gametofit dan sporofit mengubah satu sama lain.

 


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *