Struktur dan Fungsi Organ Reproduksi Pria

Sebagian besar spesies memiliki dua jenis kelamin: pria dan wanita. Setiap jenis kelamin memiliki sistem reproduksi yang unik. Mereka berbeda dalam bentuk dan struktur, tetapi keduanya secara khusus dirancang untuk menghasilkan, memelihara, dan transportasi baik telur atau sperma.

organ reproduksi laki-laki

Berbeda dengan organ reproduksi wanita, yang sepenuhnya terletak dalam panggul, laki-laki memiliki organ reproduksi, atau alat kelamin, baik di dalam dan di luar pelvis. Alat kelamin laki-laki termasuk:

  • Testis
  • Sistem saluran, yang terdiri dari epididimis dan vas deferens
  • Kelenjar aksesori, termasuk vesikula seminalis dan kelenjar prostat
  • Penis

Pada pria yang telah mencapai kematangan seksual, dua testikel, atau testis, memproduksi dan menyimpan jutaan sel sperma. Testis berbentuk oval dan panjangnya sekitar 2 inci (5 cm) dan diameter 1 inci (3 cm). Testis juga merupakan bagian dari sistem endokrin karena mereka memproduksi hormon, termasuk testosteron. Testosteron merupakan bagian penting pada masa pubertas anak laki-laki. Testosteron adalah hormon yang menyebabkan anak-anak untuk mengembangkan suara yang lebih dalam, otot yang lebih besar, tumbuh rambut pada tubuh dan wajah, serta merangsang produksi sperma.

Disamping testis terletak epididimis dan vas deferens, yang membuat sistem saluran organ reproduksi laki-laki. Vas deferens adalah tabung berotot yang mengangkut cairan yang disebut semen yang mengandung sperma. Epididimis adalah seperangkat tabung melingkar (satu untuk setiap testis) yang menghubungkan ke vas deferens.

Epididimis dan testis menggantung pada struktur seperti kantong di luar pelvis disebut skrotum. Skrotum ini membantu untuk mengatur suhu testis, yang perlu disimpan dingin daripada suhu tubuh untuk memproduksi sperma. Perubahan ukuran skrotum untuk mempertahankan suhu yang tepat. Ketika tubuh dingin, skrotum menyusut dan menjadi lebih ketat untuk menahan panas tubuh. Ketika itu hangat, skrotum menjadi lebih besar dan lebih elastis untuk membuang panas berlebih. Hal ini terjadi tanpa disadari. Karena otak dan sistem saraf memberikan skrotum isyarat untuk mengubah ukuran.

Kelenjar aksesori, termasuk vesikula seminalis dan kelenjar prostat, memberikan cairan yang melumasi sistem saluran dan memelihara sperma. Vesikula seminalis adalah struktur seperti kantung yang melekat pada vas deferens ke sisi kandung kemih. Kelenjar prostat, memproduksi beberapa bagian dari air mani, mengelilingi saluran ejakulasi di dasar uretra, tepat di bawah kandung kemih. Uretra adalah saluran yang membawa air mani ke luar tubuh melalui penis. Uretra juga merupakan bagian dari sistem urin karena urin melewati uretra saat meninggalkan kandung kemih dan keluar tubuh.

Penis sebenarnya terdiri dari dua bagian: poros dan kelenjar. Poros adalah bagian utama dari penis dan kelenjar adalah ujung (kadang-kadang disebut kepala). Pada akhir kelenjar terdapat celah kecil atau pembukaan, dimana air mani dan urin keluar tubuh melalui uretra. Bagian dalam penis terbuat dari jaringan spons yang dapat membesar dan berkontraksi.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *