Fungsi Gen dan Hormon pada Tumbuhan

Hormon mengatur pertumbuhan tanaman dengan cara yang berbeda, dan ada peningkatan bukti untuk fungsi yang menentukan hormon tertentu dalam pembentukan program-program pembangunan, setara dengan peran molekul peptidik dan sinyal dari alam lain dalam pengembangan embrio hewan.

fungsi gen dan hormon

Di sini, kami meninjau peran hormon sebagai agen instruktif, dan menggambarkan dengan contoh-contoh seperti generasi gradien morfogenetik oleh auksin (yang menentukan pola organ dan phyllotaxis), spesifikasi nasib sel pada tunas meristem oleh giberelin dan sitokinin, yang beralih di antara program-program pembangunan alternatif (foto- dan skotomorfogenesis) oleh giberelin dan brassinosteroids, dan keputusan antara putik penuaan atau pertumbuhan buah setelah bunga mekar.

Fungsi Gen dan Hormon pada Tumbuhan

Gen selain bertanggung jawab dalam pewarisan sifat melalui perkembangbiakan juga berperan penting sebagai pembawa kode untuk membentuk protein, enzim, dan hormon, yang berperan penting dalam mengatur metabolisme untuk pertumbuhan. Gen akan diturunkan oleh induk dan akan berpengaruh pada ukuran dan bentuk tubuh tanaman.

Hormon atau zat pengatur tumbuh pada tanaman dikenal dengan istilah fitohormon, berfungsi merangsang pertumbuhan, pembelahan, dan pemanjangan sel ataupun menghambat pertumbuhan. Hormon yang merangsang pertumbuhan tanaman adalah auksin, giberelin, sitokinin, etilen, asam traumalin, dan kalin, sedangkan hormon yang menghambat pertumbuhan tanaman adalah asam absitat.

  • Auksin, berfungsi untuk memacu perpanjangan sel, merangsang pembentukan bunga, buah, dan mengaktifkan kambium untuk membentuk sel-sel baru.
  • Sitokinin, memacu pembelahan sel serta mempercepat pembentukan akar dan tunas.
  • Giberelin, merangsang pembelahan dan pembesaran sel serta merangsang perkecambahan biji. Pada tumbuhan tertentu, giberelin dapat menyebabkan munculnya bunga lebih cepat.
  • Etilen, berperan untuk menghambat pemanjangan batang, mempercepat penuaan buah, dan menyebabkan penuaan daun.
  • Asam absisat, berperan dalam proses perontokan daun.

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *