Jenis-jenis Jaringan Ikat dan Fungsinya

Seperti namanya, jaringan ikat berfungsi sebagai “penghubung”. Mendukung dan mengikat jaringan lain dalam tubuh. Tidak seperti jaringan epitel yang memiliki sel-sel yang dikemas erat bersama-sama, jaringan ikat biasanya memiliki sel-sel yang tersebar di seluruh matriks ekstraselular dari protein berserat dan glikoprotein yang melekat pada membran dasar.

jenis jaringan ikat

Jaringan Ikat Longgar

Pada vertebrata, jenis yang paling umum dari jaringan ikat adalah jaringan ikat longgar. Jaringan ini memegang organ dan menempel pada jaringan epitel ke jaringan di bawahnya.

Jaringan ikat longgar terbagi menjadi tiga berdasarkan jenis seratnya, yaitu:

Serat kolagen

Serat kolagen terbuat dari kolagen dan terdiri dari kumpulan fibril yang merupakan kumparan molekul kolagen.

Serat elastis

Serat elastis terbuat dari protein elastin dan dapat merenggang.

Serat retikuler

Serat retikular yang menggabungkan jaringan ikat ke jaringan lain.

Jaringan Ikat Padat

Tipe lain dari jaringan ikat adalah jaringan ikat padat atau berserat, yang ditemukan di tendon dan ligamen. Struktur ini membantu otot melekat ke tulang dan menghubungkan tulang dengan sendi. Jaringan ikat padat terdiri dari sejumlah besar serat kolagen. Banyak dari lapisan dermis kulit terdiri dari jaringan ikat padat tidak teratur.

Jaringan Ikat Khusus

Jaringan Adiposa

Jaringan adiposa adalah bentuk jaringan ikat longgar yang menyimpan lemak. Jaringan adiposa mencakup garis organ dan rongga tubuh fungsinya untuk melindungi organ dan melindungi tubuh terhadap kehilangan panas. Jaringan adiposa juga menghasilkan hormon endokrin.

Tulang rawan

Tulang rawan adalah bentuk jaringan ikat fibrosa yang terdiri dari serat kolagen berbentuk seperti agar-agar karet yang disebut kondrin. Kerangka hiu dan embrio manusia terdiri dari tulang rawan. Tulang rawan juga memberikan dukungan yang fleksibel untuk struktur tertentu pada manusia dewasa termasuk hidung, trakea, dan telinga.

Tulang

Tulang adalah jenis jaringan ikat mineral yang mengandung kolagen dan kalsium fosfat, kristal mineral. Kalsium fosfat memberikan kekerasan pada tulang.

Darah

Darah dianggap sebagai jenis jaringan ikat. Meskipun memiliki fungsi yang berbeda dibandingkan dengan jaringan ikat lainnya, darah memiliki matriks ekstraselular. Matriks terdiri dari plasma, sementara sel-sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit tersuspensi dalam plasma.

Getah bening

Getah bening adalah jenis lain dari jaringan ikat cair. Cairan bening ini berasal dari plasma darah yang keluar dari pembuluh darah kapiler. Sebuah komponen dari sistem limfatik, kelenjar getah bening mengandung sel-sel sistem kekebalan tubuh yang melindungi tubuh terhadap patogen.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *