Sistem Reproduksi pada Burung (Aves)

Tahap kehidupan burung (aves) di mulai dari sel menjadi telur sampai menjadi anak burung, adalah proses yang menakjubkan. Dengan menyatukan sel sperma ke sel telur, sel tunggal berkembang menjadi embrio dan kehidupan baru dimulai. Kita akan mulai dengan organ reproduksi pada burung (aves).

pasangan burung

Organ Reproduksi Jantan

Burung jantan memiliki sepasang testis yang menyerupai bentuk kacang dan masing-masing terletak di depan lobus atas ginjal. Selama bukan musim kawin, testis sulit untuk ditemukan karena ukurannya yang kecil, tapi selama musim kawin testis dapat tumbuh beberapa ratus kali dari ukuran sebelumnya.

organ jantan

Seperti pada mamalia, sel sperma burung tidak bisa berkembang sepenuhnya pada suhu tinggi dalam rongga tubuh. Beberapa burung pada malam hari mengalami penurunan suhu tubuh yang memungkinkan sel sperma untuk berkembang, sementara burung lainnya memiliki pembengkakan di ujung tabung (vas deferens). Tabung ini menghubungkan testis ke kloaka, dan berfungsi seperti pada mamalia skrotum menahan sperma yang terletak jauh dari suhu tubuh yang lebih tinggi yang berada dalam perut.

Kebanyakan jenis burung menggosok daerah kloaka mereka bersama-sama untuk mentransfer sperma laki-laki, tetapi burung unta, Rhea, stroke, flamingo, bebek dan beberapa sepesies burung lain benar-benar memiliki ereksi penis beralur di dinding belakang kloaka untuk mentransfer sperma.

Organ Reproduksi Betina

Organ kewanitaan pada burung terdiri dari ovarium dan saluran telur yang mengarah ke kloaka. Pada sebagian besar spesies burung, ovarium yang terletak di sisi kiri dan sisi kanan menjadi kurang berkembang dan tidak berfungsi. Diperkirakan bahwa menjadi hanya satu sisi untuk mengurangi berat badan dan menghilangkan kemungkinan membawa dua telur besar rapuh dalam rongga perut pada saat yang sama.

Ovarium ketika matang tampak seperti sekelompok anggur. Mungkin berisi hingga 4.000 telur kecil yang dapat berkembang menjadi kuning. protein kuning (yolk), lipid dan lemak yang diproduksi di hati melakukan perjalanan melalui aliran darah ke sel telur yang belum matang, selama tahap pematangan. Setiap yolk melekat pada ovarium oleh membran kantung atau folikel tipis yang memiliki jaringan pembuluh darah. Germinal dari kuning telur yang berkembang berisi sel ovum tunggal, setelah terjadi pembuahan pada betina. Ovarium membesar selama musim kawin sebanyak lima puluh kali dari berat sebelum masa kawin.

Saluran telur adalah tabung melingkar yang besar di mana seluruh bagian telur terbentuk kecuali kuning telur. Ini terdiri dari beberapa bagian. Mulai dari atas: ostium, saluran infundibular, daerah magnum, isthmus, uterus dan vagina. Mereka masing-masing memainkan peran dalam perkembangan telur.

Ketika kelenjar hipofisis otak melepaskan hormon l

organ betina

uteinizing (LH), ovulasi dimulai. Kantung sekitar yolk pecah dan melepaskan yolk dari folikel, kuning telur disimpan utuh oleh membran halus yang disebut vitelline. Kuning telur kemudian masuk ke infundibulum. Jika infundibulum tidak dapat mengambil kuning telur, biasanya diserap oleh rongga perut atau dapat menyebabkan peritonitis, peradangan pada selaput rongga perut. Setelah di dalam infundibulum, pembuahan dapat dimulai. Sperma telah disimpan dalam kelenjar atau sarang, yang terletak di infundibulum dan dirilis ketika kuning telur lewat. Sel sperma harus menembus membran vitelline tipis dan mencapai sel telur untuk menyelesaikan pembuahan.

Kuning telur kemudian masuk ke bagian magnum untuk tinggal sekitar tiga jam. Saat ini putih telur ditambahkan ke sel telur. Ini adalah zat protein yang mengandung musin, globulin dan albumen termasuk natrium, magnesium dan kalsium. Ini berfungsi sebagai pelindung dan nutrisi embrio.

Di isthmus telur tinggal sekitar 75 menit dan penambahan 10% dari albumen, dimana chalaza (tali pusat telur) dan membran shell (cangkang) ditambahkan ke sel telur. Chalaza adalah tali kecil yang menempel pada kuning telur agar tetap di pusat dan memungkinkan kuning telur memutar untuk menjaga germinal (zigot dibuahi) tetap di atas. Setelah itu, membran shell bergabung kecuali di daerah di mana sel udara akan dipisahkan.

Rahim adalah membran yang dinding tebal di mana sel telur akan menghabiskan 20 jam. Melalui membran shell, air dan garam ditambahkan. Shell ditambahkan di sini dan memiliki tiga lapisan. Lapisan dalam yang pertama kali diproduksi dan disebut lapisan mammillary. Lapisan tengah disebut testar dan merupakan lapisan yang tebal dan lapisan luar terbuat dari lendir kering. Shell terdiri dari kalsium karbonat.

Dalam vagina, Sebuah lapisan yang disebut “bloom” ditambahkan untuk menjaga bakteri dan atau debu memasuki sel telur. Telur lembut berbentuk dalam vagina tergantung pada bentuk tulang panggul.

Telur melakukan perjalanan ke kloaka dan diletakkan. Ketika telur diletakkan, suhu telur sama seperti suhu induk ayam. ketika mendingin, telur kehilangan volume dan kepadatannya sedikit berubah, menciptakan tekanan, yang menarik udara ke dalam telur dan membentuk sel udara. Shell mengeras karena mendingin dan mengering. Seluruh proses ini dari awal sampai akhir telah ditempuh sekitar 24 jam.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *