Struktur dan Fungsi Korpus Luteum

Korpus luteum (Latin: “Tubuh Kuning”) adalah struktur endokrin temporer pada mamalia, yang bertanggung jawab untuk produksi progesteron, estradoil dan inhibin A.

korpus luteum

Korpus luteum terbentuk di ovarium. Hal ini muncul dari sel-sel granulosa yang tetap di dinding folikel yang pecah, setelah oosit telah diekstrusi ke dalam tabung uterus. Sel granulosa, bersama-sama dengan sel-sel teka interna, yang tervaskularisasi oleh pembuluh yang berada disekitarnya.

Di bawah Pengaruh LH (Luteinizing Hormone), yang diproduksi oleh Adenohipofisis, sel-sel granulosa meningkat dalam ukuran (20-35μm diameter) tanpa membagi, dan akhirnya terdiri dari sekitar 80% dari parenkim dari Korpus luteum. Mereka kemudian disebut sel lutein granulosa, dan telah kehilangan banyak fitur dari sel protein mensekresi. Mereka bukannya memperluas peran mereka dalam konversi aromatase androstenedion menjadi estradiol.

Teka interna menimbulkan sel-sel teka lutein, kontribusi komponen lain dari korpus luteum. Sel-sel ini kurang dari setengah ukuran sel granulosa lutein, dan sering noda gelap, dengan struktur sitoplasma sel steroid-syntesising.

Korpus luteum relatif besar, selama kehamilan (Korpus luteum graviditatis), dapat mencapai sepertiga sampai setengah dari ukuran ovarium.

Setelah Korpus luteum regresi, membentuk albicans Korpus.

Fungsi

Sel-sel Lutein dari korpus luteum mensekresikan progesteron dan estrogen. Hormon-hormon ini menyebabkan mukosa rahim untuk memasuki tahap sekretori (progestasional) dalam persiapan untuk implantasi embrio.

Estrogen yang diproduksi oleh korpus luteum menghambat pelepasan folikel stimulating hormone (FSH) dari hipofisis, mencegah pembentukan folikel dan beberapa ovulasi. Jika pembuahan tidak terjadi, korpus luteum mencapai pembangunan maksimum kira-kira 9 hari setelah ovulasi. Dengan tidak adanya stimulasi LH lebih lanjut, kedua jenis sel utama mengalami apoptosis, sedangkan jaringan mengalami regresi. Hal ini menyebabkan produksi progesteron menurun dan menstruasi terjadi. Penghambatan FSH juga berakhir, dan kelompok baru dari folikel dirangsang untuk tumbuh, menandai awal siklus menstruasi selanjutnya. Korpus luteum yang berlangsung hanya pada bagian dari siklus menstruasi disebut korpus luteum menstruasi. Ini sisa-sisa yang fagositosis oleh makrofag, setelah fibroblas menyerang dan menghasilkan bekas luka dari jaringan ikat padat, korpus albicans.

Namun, jika kehamilan terjadi, korpus luteum perlu dipertahankan agar embrio bisa bertahan hidup (jika tidak, akan terjadi menstruasi). Untuk mencegah menurunna sirkulasi progesteron, trofoblas embrio menghasilkan hormon glikoprotein, human chorionic gonadotropin, tindakan yang mirip dengan LH. Dengan mekanisme ini korpus luteum dipertahankan dan dirangsang. Korpus luteum pada masa kehamilan menjadi sangat besar dan dikelola oleh HCG selama 4 sampai 5 bulan, sampai plasenta itu sendiri menghasilkan tingkat progesteron dan estrogen yang memadai untuk menjaga mukosa rahim.

 


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *