Fungsi Biologis DNA (asam deoksiribonukleat)

DNA sangat penting bagi semua makhluk hidup (bahkan tanaman). Dna ini penting untuk pewarisan, pengkodean protein dan panduan instruksi genetik dan proses-prosesnya.

DNA memegang petunjuk untuk organisme atau setiap pengembangan sel, reproduksi dan akhirnya kematian.

kromosom seks

Sel manusia biasanya mengandung 23 pasang kromosom, dengan total 46 kromosom dalam setiap sel.

Protein

Protein adalah molekul kompleks yang berlimpah yang ditemukan dalam tubuh dan sangat penting bagi sebagian besar fungsi kehidupan.

Ada berbagai jenis protein yang mencakup protein struktural, protein messenger, enzim dan hormon. Protein melakukan berbagai fungsi dari pembentukan organ, kulit, tulang dan tubuh untuk melakukan tindakan dan fungsi melalui messenger, enzim dan hormon.

Bagaimana DNA terkait dengan protein?

DNA membawa kode untuk protein. Namun, protein yang sebenarnya berbeda banyak dari kode yang ada pada DNA. Langkah-langkah dasar meliputi:

Transkripsi

Langkah pertama yang terjadi adalah proses yang dikenal sebagai transkripsi. Selanjutnya informasi pada DNA tersebut diturunkan ke molekul berbeda yang disebut RNA. Molekul ini bertindak sebagai messenger untuk membawa informasi ke bagian lain dari sel.

Translasi

Langkah selanjutnya disebut Translasi atau penerjemahan. Dalam langkah ini organel sel yang disebut ribosom ikut berperan. Ribosom ini bertindak sebagai penerjemah dengan menerjemahkan kode messenger ke dalam format protein yang tepat atau rantai asam amino yang membentuk bahan penyusun protein. Setiap asam amino terbentuk dengan menggabungkan tiga basa di RNA.

Modifikasi dan pelipatan protein

Langkah ketiga adalah modifikasi dan pelipatan serta penataan protein dan mengirimnya ke daerah yang diperlukan dalam tubuh.

Pengkodean protein

DNA dibaca oleh messenger yang memecah ke dalam rantai polinukleotida tunggal dan disalin ke RNA.

Bentuk RNA basa berlawanan dari yang hadir pada DNA. Misalnya, G pada DNA membentuk C pada untai RNA.

Asam amino pertama membentuk rantai panjang yang disebut rantai polipeptida. Rantai polipeptida ini mengalami perubahan konformasi, struktural dan lipatan terhadap dirinya sendiri untuk membentuk struktur kompleks akhir dari protein.

Replikasi DNA

Terlepas dari pengkodean protein, DNA juga bereplikasi. Hal ini membantu dalam berbagai fungsi termasuk reproduksi untuk pemeliharaan dan pertumbuhan sel, jaringan dan sistem tubuh.

Dalam proses ini untai DNA, yang terikat erat satu sama lain, terlepas dan benar-benar meninggalkan beberapa pangkalan tanpa pasangan mereka pada untai lainnya dan tetap sepanjang tulang punggung molekul.

Dasar yang sangat spesifik akan menempel dan adenin hanya berpasangan dengan timin dan guanin hanya akan berpasangan dengan sitosin. Basa berpasangan datang dan melampirkan ini basa gratis dan untai baru terbentuk untuk melengkapi urutan asli.

Hasil akhirnya adalah untai yang cocok dengan yang asli sebelumnya. Hasil ini di dua pasang baru helai dan dua DNA melingkar. Masing-masing dari DNA baru berisi satu untai dari pasangan ibu dan yang baru.

Pewarisan DNA

DNA penting dalam hal keturunan. Dna merupakan data semua informasi genetik dan dibagikan pada generasi berikutnya. Pada kenyataan bahwa DNA membuat gen dan gen membuat kromosom.

Manusia memiliki 23 pasang kromosom (total 46 kromosom). Dua puluh dua dari pasangan ini, disebut autosom, terlihat sama pada laki-laki dan perempuan. 23 Pasangan yang disebut kromosom seks dan berbeda antara pria dan wanita. Wanita memiliki dua salinan dari kromosom X atau XX, sedangkan laki-laki memiliki satu kromosom X dan satu kromosom Y.

Kedua orang tua memiliki sel reproduksi (sperma pada ayah dan ovum atau telur pada ibu). Sperma dan telur mengandung setengah jumlah kromosom. Ketika sperma membuahi telur, menimbulkan sel yang memiliki set lengkap. Jadi seseorang mewarisi setengahnya dari gen dari masing-masing orang tua.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *