Struktur dan Fungsi Nukleolus

Nukleolus adalah salah satu komponen utama dari inti. Rantai RNA, DNA dan berbagai bentuk komponen struktural pada sel. Nukleolus terdiri dari butiran dan urat saraf komponen. Komponen fibrillar dikategorikan menjadi pusat urat saraf dan komponen fibril padat. Nukleolus ditemukan dalam sel-sel eukariotik. Vakuola nukleolus terdapat pada sel tumbuhan. Kehadiran nukleolus di tunas lebih besar dari pada sel lain dan mencakup hampir setengah dari inti. Hadir dalam matriks nuklir, nukleolus tidak dikelilingi oleh membran. Komponen utama dari nukleolus adalah asam ribonukleat (RNA), asam deoksiribonukleat (DNA) dan protein.

Struktur nukleolus

Organisasi kompleks yang terlihat dalam nukleolus telah berkembang selama fase ketika anamniotes dialihkan ke amniotes. Anamniotes adalah vertebrata yang tidak memiliki amnion dan harus bertelur di air. Amniotes adalah organisme (reptil, burung, dll) yang bertelur yang disesuaikan dengan lingkungan darat.

Apa Fungsi dari nukleolus?

Fungsi utama nukleolus adalah produksi subunit yang bersama-sama membentuk ribosom. Ribosom dikenal untuk menghasilkan / pembuatan protein dan karena itu, nukleolus memainkan peran langsung dalam sintesis protein. Dari total produksi RNA yang terjadi dalam sel, nukleolus terlibat dalam 50% dari sintesis RNA.

 


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *