11 Sistem Organ Manusia dan Fungsinya

Tubuh kita terdiri dari sejumlah sistem organ yang melaksanakan fungsi-fungsi tertentu yang diperlukan untuk kehidupan sehari-hari.

Sistem organ tersebut adalah:

Sistem Peredaran Darah

Sistem peredaran darah adalah sistem transportasi tubuh. Hal ini terdiri dari sekelompok organ yang mengangkut darah ke seluruh tubuh. Jantung memompa darah dan arteri dan vena mengangkutnya.

Darah yang kaya oksigen meninggalkan sisi kiri jantung dan memasuki arteri terbesar, yang disebut aorta. Cabang-cabang aorta mengalir ke arteri yang lebih kecil, yang kemudian bercabang ke dalam pembuluh yang lebih kecil yang melakukan perjalanan di seluruh tubuh.

Ketika darah memasuki pembuluh darah terkecil, yang disebut kapiler yang ditemukan dalam jaringan tubuh, memberikan nutrisi dan oksigen ke sel-sel dan mengambil karbon dioksida, air, dan limbah. Darah, yang tidak lagi mengandung oksigen dan nutrisi, kemudian kembali ke jantung melalui pembuluh darah.

Vena membawa produk-produk limbah dari sel dan membawa kembali darah ke jantung, yang memompa ke paru-paru untuk mengambil oksigen dan menghilangkan limbah karbon dioksida.

Sistem Pencernaan

Sistem pencernaan terdiri dari organ-organ yang memecah makanan menjadi protein, vitamin, mineral, karbohidrat, dan lemak, yang dibutuhkan tubuh untuk energi, pertumbuhan, dan perbaikan.

Setelah makanan dikunyah dan ditelan, makanan turun kerongkongan dan memasuki lambung, di mana makanan lebih dipecah oleh asam lambung. Dari perut makanan masuk ke usus kecil. Ini adalah tempat makanan dipecah menjadi nutrisi yang dapat memasuki aliran darah melalui proyeksi seperti rambut kecil.

Kelebihan makanan yang tidak diperlukan tubuh atau tidak dapat dicerna diubah menjadi limbah dan dieliminasi dari tubuh.

Sistem Endokrin

Sistem endokrin terdiri dari sekelompok kelenjar yang menghasilkan pesan kimia bagi tubuh, atau hormon. Hormon adalah bahan kimia yang mengontrol fungsi tubuh, seperti metabolisme, pertumbuhan, dan perkembangan seksual.

Kelenjar, meliputi kelenjar pituitari, kelenjar tiroid, kelenjar paratiroid, kelenjar adrenal, kelenjar thymus, kelenjar pineal, pankreas, ovarium, dan testis, hormon dirilis langsung ke dalam aliran darah, yang mengangkut hormon ke organ dan jaringan di seluruh tubuh.

Sistem Kekebalan

Sistem kekebalan tubuh adalah sistem pertahanan tubuh kita melawan infeksi dan penyakit. Organ, jaringan, sel, dan produk sel bekerja sama untuk menanggapi organisme berbahaya (seperti virus atau bakteri) dan zat-zat yang dapat masuk ke dalam tubuh dari lingkungan. Ada tiga jenis sistem respon dalam sistem kekebalan tubuh: respon anatomi, respon inflamasi, dan respon imun.

  • Respon anatomi fisik mencegah zat berbahaya memasuki tubuh. Contoh dari sistem anatomi termasuk selaput lendir dan kulit. Jika zat berbahaya lulus dari respon anatomi, respon inflamasi akan menyerang.
  • Sistem inflamasi bekerja dengan mengeluarkan penjajah dari tubuh. Bersin, hidung meler, dan demam adalah contoh dari sistem inflamasi. Kadang-kadang, tubuh tidak merasa baik, berarti tubuh sedang melawan penyakit.
  • Ketika respon inflamasi gagal, respon imun bekerja. Ini adalah bagian utama dari sistem kekebalan tubuh dan terdiri dari sel-sel darah putih, yang melawan infeksi dengan menelan antigen. Sekitar seperempat dari sel darah putih, yang disebut limfosit, bermigrasi ke kelenjar getah bening dan menghasilkan antibodi, yang melawan penyakit.

Sistem limfatik

Sistem limfatik juga merupakan sistem pertahanan bagi tubuh. Sistem ini menyaring organisme yang menyebabkan penyakit, menghasilkan sel-sel darah putih, dan menghasilkan antibodi untuk melawan penyakit. Juga mendistribusikan cairan dan nutrisi dalam tubuh dan mengalir kelebihan cairan dan protein sehingga jaringan tidak membengkak.

Sistem limfatik terdiri dari jaringan pembuluh yang membantu cairan tubuh beredar. pembuluh ini membawa kelebihan cairan dari ruang antara jaringan dan organ dan kembali ke aliran darah.

Sistem otot

Sistem otot terdiri dari jaringan yang bekerja dengan sistem rangka untuk mengontrol gerakan tubuh. Beberapa otot seperti otot lengan dan kaki bekerja secara sadar, yang berarti bahwa kita dapat memutuskan kapan untuk memindahkan mereka.

Otot-otot lain, seperti yang ada di perut, hati, usus dan organ lainnya, bekerja secara tak sadar. Ini berarti bahwa mereka dikendalikan secara otomatis oleh sistem saraf dan hormon. Sering bahkan tidak menyadari bahwa mereka sedang bekerja.

Tubuh terdiri dari tiga jenis jaringan otot, yaitu: otot rangka, otot halus dan otot jantung. Masing-masing memiliki kemampuan untuk berkontraksi dan berkembang, yang memungkinkan tubuh untuk bergerak dan berfungsi. .

  • Otot rangka membantu tubuh bergerak.
  • Otot polos, terletak di dalam organ, seperti perut dan usus. Gerakannya tidak disengaja
  • Otot jantung hanya ditemukan di dalam jantung. Gerakannya tidak disengaja

Sistem Saraf

Sistem saraf terdiri dari otak, sumsum tulang belakang, dan saraf. Iini merupakan salah satu sistem yang paling penting dalam tubuh, sistem saraf adalah sistem kontrol tubuh. Mengirimkan, menerima, dan memproses impuls saraf ke seluruh tubuh.

Impuls saraf memberitahu otot dan organ apa yang harus dilakukan dan bagaimana menanggapi lingkungan. Ada tiga bagian dari sistem saraf Anda yang bekerja sama, yaitu: sistem saraf pusat, sistem saraf perifer, dan sistem saraf otonom.

  • Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang. Sistem ini mengirimkan impuls saraf dan menganalisa informasi dari indra, yang memberitahu otak tentang hal-hal yang kita lihat, dengar, cium, kecap dan rasakan.
  • Sistem saraf perifer meliputi cabang saraf craniospinal yang muncul dari otak dan sumsum tulang belakang. Ini membawa impuls saraf dari sistem saraf pusat ke otot dan kelenjar.
  • Sistem saraf otonom mengatur tindakan yang tidak di sengaja, seperti detak jantung dan pencernaan.

Sistem Reproduksi

Sistem reproduksi memungkinkan manusia untuk menghasilkan anak-anak. Sperma dari pria membuahi telur wanita, atau ovum, di tuba falopi. Telur yang dibuahi berjalan dari tabung falopi ke rahim, di mana janin berkembang selama periode sembilan bulan.

Sistem Pernapasan

Sistem pernapasan membawa udara ke dalam tubuh dan membuang karbon dioksida. Termasuk hidung, trakea, dan paru-paru. Ketika bernapas dalam, udara memasuki hidung atau mulut dan turun ke tabung panjang yang disebut trakea.

Cabang-cabang trakea menjadi dua tabung bronkial, atau bronkus utama, yang masuk ke paru-paru. Dari cabang bronkus utama ke tabung bronkial yang lebih kecil, atau bronkiolus. Bronkiolus berakhir pada alveoli, atau kantung udara. Oksigen mengikuti jalan ini dan melewati dinding kantung udara, pembuluh darah dan memasuki aliran darah. Pada saat yang sama, karbon dioksida masuk ke dalam paru-paru dan dihembuskan.

Sistem Rangka (Skeletal)

Sistem rangka terdiri dari tulang, ligamen dan tendon. Sistem ini membentuk tubuh dan melindungi organ. Sistem rangka bekerja dengan sistem otot untuk membantu tubuh bergerak. Sumsum tulang yang lembut, merupakan jaringan lemak yang menghasilkan sel-sel darah merah, sel darah putih, dan sel-sel sistem kekebalan tubuh lainnya, ditemukan di dalam tulang.

Sistem kemih

Sistem kemih berfungsi menghilangkan limbah dari tubuh, dalam bentuk urin. Ginjal membuang limbah dari darah. Limbah bergabung dengan air untuk membentuk urin. Dari ginjal, urin berjalan ke dua tabung tipis yang disebut ureter ke kandung kemih. Ketika kandung kemih penuh, urine dibuang melalui uretra.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *