3 Alat Ekskresi pada manusia

Meskipun ada banyak organ penting atau bagian dari sistem ekskresi, organ utama sistem ekskresi yang paling dasar hanya tiga, yaitu, paru-paru, ginjal dan kulit.

Beberapa organ aksesori lainnya termasuk kandung empedu, hati, kelenjar ekrin, kandung kemih, usus besar, uretra dan ureter.

Paru-paru

Di bagian depan dan bagian terdalam dari mulut, kita dapat menemukan dua bukaan, satu mengarah ke perut melalui kerongkongan, sementara yang lain masuk ke dalam paru-paru melalui struktur tulang rawan tubular, yang disebut trakea.

Ada dua lobus dari paru-paru, yang masing-masing terletak di bawah tulang rusuk di kedua sisi tubuh. Setiap lobus dari paru-paru bercabang lagi dan lagi sampai kantung alveolar sangat kecil terbentuk di mana membran alveolar berfungsi sebagai tempat untuk pertukaran gas.

Pada akhir terminal dari sistem pernapasan, kita juga dapat menemukan alveoli paru dari saluran alveolar atau kantung alveolar dan menyediakan luas permukaan total sekitar seratus meter kubik (100 m2).

Mekanisme penghapusan limbah gas pernapasan di paru-paru sangat sederhana di mana darah terdeoksigenasi atau kaya karbon dioksida dipompa dari seluruh bagian tubuh dan dituangkan ke dalam pembuluh darah alveolar, melibatkan mekanisme difusi, oksigen diserap dan kelebihan CO2 (karbon dioksida) dilepaskan.

Ginjal

Ginjal melayani banyak peran regulasi yang terpenting, ginjal adalah salah satu bagian sistem ekskresi dasar yang tidak hanya terlibat dalam pembentukan urin, tetapi juga menyelesaikan fungsi homeostasis tertentu, seperti regulasi elektrolit, tekanan darah dan pemeliharaan keseimbangan asam-basa.

Selain menjadi filter alami dari darah, dua ginjal dalam tubuh Anda juga memproduksi hormon (seperti eritropoetin dan kalsitriol) dan enzim, yang disebut rennin. Ginjal terletak di rongga perut, masing-masing ginjal ditemukan di kedua sisi tulang belakang pada manusia, tetapi ginjal kiri biasanya lebih besar daripada ginjal di sisi kanan.

Di sini Anda juga perlu tahu bahwa berat ginjal bervariasi atas dasar perbedaan jenis kelamin seperti dalam laki-laki dewasa beratnya sekitar 125 – 170 gram, sedangkan pada wanita beratnya sekitar 115 – 155 gram

Kulit

Kulit adalah bagian terbesar dari fungsi tubuh. tidak hanya sebagai struktur pelindung tetapi juga berfungsi sebagai organ ekskresi utama untuk penghapusan zat berbahaya dan tidak perlu. Untuk melakukan fungsi ekskresinya, kulit mengandung ekrin atau kelenjar keringat yang menghasilkan keringat yang mengandung minyak, garam berlebih, air dan zat-zat yang tidak perlu lainnya.

Akhirnya, semua zat tersebut dikeluarkan dari tubuh melalui pori-pori kecil di kulit. Selain itu, kulit juga berfungsi sebagai organ termoregulasi karena panas berlebih dalam tubuh dibuang melalui kulit, dan proses berkeringat adalah, mekanisme pendinginan yang efisien dalam tubuh.

Organ Aksesori

Hati

Meskipun itu adalah organ ekskresi sekunder, peran vital organ ini dapat diwujudkan dari fakta sederhana bahwa bahan kimia berbahaya, seperti alkohol dan racun lainnya, baik yang diproduksi di dalam tubuh atau masuk dari luar, dipecah dan di detoksifikasi oleh hati.

Misalnya, zat amonia beracun yang dihasilkan sebagai produk sampingan dari metabolisme dalam tubuh, diubah menjadi zat yang kurang berbahaya (urea), yang kemudian disaring oleh ginjal dan dibuang dari tubuh dalam bentuk urin.

Kandung empedu

Meskipun peran kandung empedu dalam sistem ekskresi dianggap tidak signifikan, tetapi membantu dalam proses keseluruhan ekskresi. Empedu (cairan yang dihasilkan oleh hati) pertama disimpan dalam kandung empedu dan pada saat dibutuhkan, cairan empedu dibuang ke duodenum dari usus kecil di mana fungsinya adalah untuk memecah etanol, lemak dan limbah asam lainnya, termasuk amonia, sehingga membentu zat yang kurang berbahaya.

Kandung Kemih

Limbah yang mengandung cairan, dikumpulkan dalam ginjal, dan ditransfer ke kandung kemih untuk penyimpanan sementara, yang kemudian akan dibuang keluar dari tubuh. Kandung kemih menyediakan pembuangan jangka pendek untuk urine sebelum keluar dari tubuh. terletak di lantai panggul, organ otot berongga ini juga elastis dan menerima urin melalui ureter, yang kemudian dibuang melalui uretra.

Ureter

Ureter mengalirkan cairan limbah atau urin dari ginjal ke kandung kemih, dua tabung ureter terdiri dari serat otot polos. Untuk bantuan gerakan peristaltik, tabung ureter memiliki panjang sekitar 30 cm dan lebar 4 milimeter (pada manusia dewasa).

Ini adalah fakta yang menyakitkan untuk mengetahui bahwa delapan puluh persen (80%) kegagalan transplantasi ginjal menimbulkan masalah yang timbul dari ureter karena sangat sulit untuk bekerja selama operasi bedah. Ureter berisi katup, disebut sebagai katup ureterovesical yang berfungsi untuk mencegah aliran balik urin dari kandung kemih ke ginjal.

Usus Besar

Dalam usus kecil, partikel makanan dicerna diserap ke dalam aliran darah, sedangkan bahan organik tercerna ditransfer ke usus besar yang berfungsi sebagai organ penyimpanan untuk produk ekskretoris.

Usus besar juga memfasilitasi penyerapan garam sisa, air dan vitamin, sedangkan bagian distal (disebut rektum) dirancang khusus untuk penyimpanan sementara dari produk limbah sebelum dibuang keluar dari tubuh. Bahan limbah organik, disebut kotoran, yang buang keluar dari tubuh dengan bantuan sfingter internal dan eksternal tetapi, kotoran harus melewati lubang anus dan, akhirnya, anus.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

2 comments on “3 Alat Ekskresi pada manusia

  1. qurrotu ain airilza says:

    thanks gan infonya

  2. ugg metallic tall boots says:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *