Ciri-ciri Kelamin Sekunder

Karakteristik kelamin sekunder adalah organ seks yang muncul selama masa pubertas.

Karakteristik seks sekunder disebabkan oleh hormon yang dilepaskan pada saat pubertas, yang biasanya terjadi sekitar dua tahun sebelumnya pada anak perempuan daripada anak laki-laki.

Ketika anak laki-laki dan perempuan tumbuh di tahun-tahun remaja mereka, tubuh laki-laki menjadi lebih berotot, dan bahu tumbuh lebih luas daripada pinggul, sementara pinggul perempuan menjadi lebih lebar dari bahu, dan payudara berkembang.

Beberapa perubahan pertama dalam anak laki-laki adalah pertumbuhan testis dan pertumbuhan rambut kemaluan. Kemudian, dada menjadi lebih besar, rambut tumbuh di ketiak, otot tumbuh di lengan, kaki dan bahu menjadi lebih besar dan kuat.

Pada beberapa anak laki-laki, rambut juga tumbuh di dada, tetapi umumnya, pria Asia kurang berbulu dan kurang berotot dibandingkan pria Kaukasia, dan orang-orang dari Afrika memiliki rambut tubuh yang kasar.

Rambut wajah, yang biasanya tumbuh pertama di atas bibir dan kemudian tumbuh di pipi, mungkin tumbuh menjadi kumis dan jenggot kecuali anak itu mencukur secara teratur. Laring (kotak suara) menjadi lebih besar juga, sehingga menghasilkan suara yang lebih dalam.

Pada anak perempuan, rambut kemaluan mulai tumbuh, diikuti oleh bulu ketiak; payudara berkembang, dengan areola sekitar puting menjadi lebih gelap. Timbunan lemak di sekitar pinggul dan bokong juga berkontribusi terhadap penampilan lebih bulat pada pinggul.

Meskipun siklus menstruasi dimulai, tetapi mungkin tidak teratur, dengan beberapa siklus bulanan terjadi tanpa ovulasi. Sejak 1840, menstruasi telah dimulai beberapa bulan sebelumnya setiap dekade, mungkin karena gizi yang lebih baik atau untuk konsumsi daging yang mengandung hormon. Secara umum, anak perempuan memiliki tinggi dan berat badan kurang dari anak laki-laki selama masa remaja mereka.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *