Pengertian Fertilisasi

Fertilisasi didefinisikan sebagai peristiwa yang terjadi ketika satu sperma memasuki sel telur yang matang, melepaskan DNA-nya ke pusat telur tersebut, sehingga memungkinkan dua set DNA bergabung untuk membentuk zigot, yaitu embrio bersel tunggal.

Fertilisasi adalah titik pertama di mana kehidupan manusia baru dimulai. Beberapa orang percaya bahwa ini adalah saat fertilisasi. Namun, fertilisasi tidak menjamin kehamilan. Telur yang dibuahi harus membuat perjalanan yang sulit dari tabung falopi di mana pembuahan terjadi, pada lapisan lembut rahim. Pada saat mencapai leher rahim, telur yang telah dibuahi akan dibagi berkali-kali, membentuk embrio kecil yang disebut blastokista.

Blastokista terdiri dari sekitar 120 sel yang semua terbentuk dari zigot tunggal yang dihasilkan oleh fertilisasi. Hal ini cukup matang untuk menanamkan dirinya ke dalam dinding rahim dan membentuk plasenta untuk mendapatkan nutrisi dari induknya, dan berkembang menjadi janin dan kemudian bayi yang belum lahir.

Proses fertilisasi

Proses fertilisasi adalah proses yang kompleks. Proses ini dimulai dengan masuknya sperma laki-laki ke dalam vagina wanita. Setelah serangkaian reaksi kompleks, zigot terbentuk yang mengarah pada pembentukan janin.

Perlombaan untuk mencapai telur dimulai dengan lebih dari 500 juta sperma yang dilepaskan ke leher rahim wanita saat berhubungan seks. Sperma berenang melalui leher rahim, lalu ke dalam rahim dan mencapai saluran tuba. Fertilisasi biasanya terjadi di sini, di mana sperma tercepat dan sehat bertemu sel telur.

Setiap sperma memiliki kepala dan ekor; kepala mengandung enzim yang mampu memecah lapisan luar yang keras dari membran sel telur, memungkinkan untuk menembus pertahanan ini.

Setelah satu sel sprema memasuki sel telur, sel telur menjadi kedap dan menyebabkan perubahan yang luar biasa dalam membran sel telur. Tidak peduli seberapa cepat sperma berenang dan seberapa sering sperma bersentuhan dengan sel telur, sperma lain tidak bisa masuk lagi. Mereka semua kemudian mati dalam dua hari ke depan.

Setelah DNA dari sel telur dan sperma bergabung untuk membentuk zigot pada saat fertilisasi, ada lebih banyak langkah untuk sel telur yang sudah dibuahi. Sel telur harus melakukan perjalanan ke dalam rahim dan implan ke dalam lapisan tebal untuk memulai masa kehamilan. Banyak kehamilan gagal pada saat ini, tetapi jika semua berjalan dengan baik ini merupakan bentuk embrio awal, yang sembilan bulan kemudian muncul sebagai bayi hidup.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *