Pengertian Norma

Peran norma dalam perilaku sosial adalah pertanyaan kunci untuk sosiologi. Apakah norma realitas sosiologis? Dan apakah individu berperilaku sesuai dengan norma-norma?

Pengertian NormaKami dapat menawarkan beberapa contoh biasa dari norma-norma sosial yang berasal dari berbagai situasi sosial: norma-norma kesopanan, norma-norma keadilan, norma berpakaian yang tepat, norma-norma perilaku dalam pertemuan bisnis, norma-norma perilaku gender, dan norma-norma bahasa tubuh dan nada suara dalam pekerjaan polisi. Dalam setiap kasus kita menganggap bahwa

(a) ada norma yang diakui publik yang mengatur perilaku tertentu dalam suatu kelompok sosial tertentu,

(b) norma mempengaruhi perilaku individu dalam beberapa cara, dan

(c) sanksi dan motivasi internal pada penjelasan perilaku konforman. Norma pemutus adalah untuk memutus perlakuan kasar oleh orang-orang di sekitar mereka, sehingga dapat menyebabkan mereka untuk menghormati norma di masa depan. Dan norma penurut adalah dapat melakukannya karena mereka telah diinternalisasi seperangkat hambatan tentang perilaku terlarang.

Berikut adalah sejumlah pertanyaan empiris dan konseptual kunci yang dibangkitkan oleh norma-norma.

  • Apa norma?
  • Bagaimana norma-norma sosial diwujudkan dalam perilaku dan struktur?
  • Bagaimana individu internalisasi norma?
  • Bagaimana norma mempengaruhi perilaku?
  • Mengapa individu sesuai perilaku mereka untuk satu set norma-norma lokal?
  • Faktor-faktor apa menstabilkan sistem norma dari waktu ke waktu?
  • Apa faktor sosial mempengaruhi perubahan dalam sistem norma?

Sebelum kita bisa pergi lebih jauh ke dalam masalah ini, kita perlu memiliki ide yang cukup jelas tentang apa yang dimaksud dengan norma. Kita mungkin mendefinisikan norma sebagai:

“bentuk nyata dari nilai-nilai sosial di dalam masyarakat yang berbudaya, memiliki aturan-aturan, dan kaidah-kaidah, baik yang tertulis maupun tidak.”

Kami kemudian dapat memisahkan beberapa jenis lain dari pertanyaan: Pertama, apa yang menyebabkan individu untuk menyesuaikan diri dengan keharusan? Bagaimana individu datang untuk memiliki disposisi psikologis untuk menyesuaikan diri dengan norma?

Kedua, bagaimana norma yang terkandung dalam hubungan sosial dan perilaku? Dan ketiga, apa mekanisme sosial atau proses yang menciptakan penting dalam kelompok sosial tertentu? Mekanisme apa yang berfungsi untuk mempertahankan itu dari waktu ke waktu?

Untuk pertanyaan pertama, tampaknya ada hanya tiga kemungkinan jawaban – dan masing-masing pada kenyataannya sosial dan psikologis mungkin. Penting yang dapat diinternalisasikan ke dalam ruang motivasi individu, sehingga ia / dia memilih untuk bertindak sesuai dengan imperatif (atau terbiasa untuk bertindak sedemikian rupa).

Mungkin ada suatu sistem yang efektif dan baik-tahu sanksi yang menempel pelanggaran norma-norma, sehingga individu memiliki insentif untuk mematuhi. Sanksi ini mungkin formal atau informal. Sanksi mungkin selembut ditertawakan karena memakai kemeja Hawaii untuk dasi bola hitam (saya tidak akan pernah melakukannya lagi!), Atau separah dipukuli untuk tampak gay di sebuah bar koboi.

Atau, ketiga, mungkin ada manfaat dari kesesuaian yang membuat kesesuaian pilihan yang rasional kepentingan diri aktor. (Setiap kali satu menunjukkan bahwa ia / dia dapat memilih garpu yang tepat untuk hidangan penutup, kemungkinan diundang untuk makan malam yang lain meningkat formal).

Masing-masing akan memahami fakta bahwa seorang individu sesuai / perilakunya nya dengan persyaratan norma dan membantu untuk menjawab pertanyaan, mengapa individu sesuai dengan norma-norma?

Pertanyaan tentang perwujudan sosial norma adalah yang paling sulit. Apakah perwujudan dari norma yang diberikan terdiri hanya pada kenyataan bahwa persentase tertentu dari orang sebenarnya berperilaku sesuai dengan aturan – untuk alasan apapun? Apakah norma yang ada dalam kebajikan fakta bahwa orang-orang sadar juara norma dan menjatuhkan sanksi terhadap pelanggar?

Mungkin kita bayangkan bahwa manusia adalah binatang normatif dan menyerap sistem normatif dalam cara kita menyerap sistem gramatikal – dengan mengamati dan menyimpulkan tentang perilaku orang lain?

Adapun cluster ketiga pertanyaan tentang asal-usul dan ketekunan, ada berbagai kemungkinan di sini juga. Sistem mungkin telah dirancang oleh satu atau lebih pelaku sengaja. Ini mungkin telah muncul melalui proses yang cukup acak yang dipandu oleh umpan balik sosial yang positif dari beberapa macam.

Mungkin resultan dari beberapa kelompok advokasi untuk satu set norma atau lain untuk mengatur situasi tertentu konflik dan / atau kerja sama. Dan, menurut pikiran, mungkin hasil dari sesuatu yang analog dengan seleksi alam di seluruh kelompok kecil: kelompok dengan satu set yang lebih efisien dari norma-norma dapat keluar-melakukan kelompok yang bersaing.

Sebagai contoh, bagaimana kita harus menjelaskan munculnya dan ketekunan dari satu set tertentu dari norma-norma perkawinan dan reproduksi dalam suatu masyarakat tertentu? Apakah kausal relevan untuk mengamati bahwa “ini set hasil norma di tingkat kesuburan yang sesuai dengan tingkat pertumbuhan output”?

Bagaimana fakta fungsional diinginkan ini memainkan peran kausal dalam munculnya dan ketekunan set norma? Apakah ada semacam proses umpan balik yang kami dapat berhipotesis antara “norma pada saat T”, “hasil materi perilaku diatur oleh norma-norma ini di T + 1”, dan “ketekunan / perubahan norma-norma pada saat T + 2”? Praktik bisnis dari sebuah perusahaan yang sadar disesuaikan dari waktu ke waktu untuk membawa kinerja lebih baik secara keseluruhan;

Tapi bagaimana secara spontan terjadi set norma-norma sosial? Bagaimana perubahan ini dari waktu ke waktu? Apakah individu atau kelompok memiliki kemampuan untuk sengaja memodifikasi norma yang mengatur kegiatan sehari-hari mereka?

pengertian norma

Tampaknya tak terelakkan bahwa norma-norma perilaku yang ada di masyarakat dan bahwa individu menyesuaikan perilaku mereka dari memperhatikan norma-norma yang relevan.

The microfoundations tentang bagaimana ini bekerja tidak jelas, namun, dalam bahwa kita tidak benar-benar memiliki jawaban yang baik untuk pertanyaan paralel: bagaimana individu menginternalisasi norma? Dan bagaimana praktik kebiasaan penegakan norma bekerja? Dan apa faktor-faktor sosial-kausal berperan dalam munculnya, ketekunan, dan perubahan dari sistem norma pada waktu tertentu?

(Foto dari gelanggang es di Rockefeller Center dimaksudkan untuk membangkitkan beberapa pengamatan tentang norma-norma sosial: fakta bahwa skaters sebagian besar bergerak dalam arah berlawanan arah jarum jam, tidak ada yang membawa tongkat hoki, dan ada banyak anak-anak yang hadir semua mencerminkan satu aspek atau lain dari norma-norma yang mengatur skating di arena publik.)

 


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

One comment on “Pengertian Norma

  1. Pengayaan says:

    kalo pengertian norma hukum apa ya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *