Fungsi Adenosin trifosfat (ATP)

Molekul adenosin trifosfat menyimpan energi yang dilepaskan dan digunakan dengan mengkonsumsi energi reaksi, seperti kontraksi otot, transmisi impuls saraf dan pembentukan molekul lain.

ATP ditemukan dalam sel-sel dan terbuat dari pemecahan makanan. ATP terdiri dari atom oksigen, hidrogen, fosfor dan karbon. Energi dalam molekul ATP terkunci dalam ikatan fosfat, yang memegang kelompok fosfat bersama-sama.

Energi dalam ATP kekuatan kegiatan kimia, seperti pertukaran zat terlarut dan produk-produk limbah yang melintasi membran sel. Pembelahan sel dan motilitas juga tergantung pada ATP. Energi dilepaskan dari ATP melalui proses yang disebut hidrolisis, yang dikatalisasi oleh trifosfatase adenosin.

fungsi atp

Energi di ATP juga dirilis dalam bentuk panas untuk mengatur suhu tubuh. Proses rilis hidrolisis fosfat anorganik dan adenosin difosfat (ADP).

Oksidasi adalah kebalikan dari hidrolisis dan melibatkan regenerasi ATP dengan menggabungkan ADP dengan fosfat anorganik. Pembentukan ATP juga menggunakan energi. Lemak menghasilkan lebih banyak energi daripada karbohidrat dan protein. Energi ini dipanen dari makanan melalui proses respirasi seluler, yang terjadi di mitokondria.

Para ilmuwan di Amerika Serikat dan Jerman menemukan ATP pada tahun 1929, tapi pada 1941 peran ATP dalam menyimpan dan memasok energi digambarkan oleh seorang ahli biokimia yang bernama Fritz Lipmann.

Fungsi ATP (Adenosin trifosfat)

Energi ATP dilepaskan melalui hidrolisis (pemecahan melalui reaksi dengan air) dari fosfat berenergi tinggi-ikatan fosfat. Enzim ATPase, membantu dalam pemecahan ikatan antara gugus fosfat kedua dan ketiga, seperti ATP diubah menjadi ADP. Hidrolisis menghasilkan fosfat anorganik dan ADP. Meskipun hal ini dapat mengakibatkan ion fosfat bebas, biasanya kelompok fosfat ditransfer ke molekul lain dalam proses yang disebut fosforilasi.

Energi juga dilepaskan ketika pemecahan ikatan antara gugus fosfat pertama dan kedua, seperti ADP diubah menjadi AMP. Artinya, ADP dapat dipecah lebih lanjut untuk fosfat anorganik lain dan AMP. ATP juga dapat dipecah langsung ke AMP, dengan pembentukan pirofosfat (PPi). Reaksi terakhir ini memiliki keuntungan karena terjadi proses secara efektif ireversibel dalam larutan air.

Energi ini dapat digunakan oleh berbagai enzim, protein motor, dan protein transpor untuk melaksanakan pekerjaan sel.

ATP dalam Tubuh Manusia

Jumlah total ATP dalam tubuh manusia pada satu waktu adalah sekitar 0,1 mol. Namun, orang dewasa mengkonversi kuantitas harian ATP setidaknya setengah berat badan mereka, dan hampir satu ton selama hari kerja keras. Artinya, energi yang digunakan oleh sel-sel manusia membutuhkan hidrolisis 200 sampai 300 mol ATP harian.

Ini berarti bahwa setiap molekul ATP didaur ulang 2.000 sampai 3.000 kali selama satu hari. Ada kapasitas terbatas untuk menyimpan ATP dalam sel, dan itu habis dalam hitungan detik, maka konsumsi harus segera diikuti dengan sintesis. Artinya, sel-sel harus terus mengisi ulang atau mensintesis-ATP


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *