Jenis dan Fungsi Asam Amino bagi Tubuh

Asam amino adalah molekul atau senyawa bio organik, yang bergabung membentuk protein.

Protein dan asam amino adalah bahan penyusun kehidupan. Mereka adalah senyawa organik yang penting secara biologis, yang mengandung amino (-NH2) dan gugus karboksil (-COOH).

Tubuh manusia membutuhkan jumlah asam amino untuk melakukan beberapa fungsi biologi dan kimia dalam tubuh manusia. Asam amino harus dimasukkan kedalam makanan sehari-hari karena mereka memainkan peran penting dalam fungsi berbagai bagian dalam tubuh kita.

asam amino

Makanan yang kaya asam amino termasuk, sayuran seperti kacang-kacangan, wortel, kubis, bawang, mentimun, umbi-umbian dan sayuran berdaun hijau. Buah yang kaya akan asam amino seperti melon, jeruk nanas, pepaya, anggur dan delima.

Pengertian Asam Amino

Asam amino adalah bahan penyusun protein. Ini adalah bahan yang diperlukan untuk pertumbuhan manusia. Asam amino mengandung gugus amino dasar dan kelompok karboksil. Bahan yang hadir dalam protein adalah asam amino. Peptida dan protein adalah rantai panjang asam amino.

Ciri-ciri umum Asam Amino

  • Asam amino yang larut dalam air dan tidak larut dalam larutan hidrokarbon.
  • Mereka adalah zat kristal padat.
  • Mereka memiliki titik leleh yang sangat tinggi dibandingkan dengan titik didih mereka.

Daftar nama Asam Amino

Ada sekitar dua puluh asam amino, yang terlibat dalam pembangunan protein. Daftar dua puluh nama asam amino adalah:

Alanin, asam aspartat, asparagines, arginin, sitosin, sistein, glisin, glutamin, asam glutamat, histidin, isoleusin, leusin, lisin, metionin, prolin, fenilalanin, serin, tirosin, treonin, triptofan dan valine,

Asam Amino Esensial

Ada beberapa asam amino yang penting bagi manusia seperti: fenilalanin, Valin, treonin, triptofan, isoleusin, metionin, leusin, lisin, dan histidin. Mereka sangat penting, karena mereka tidak dapat disintesis oleh tubuh kita.

Asam Amino Non esensial

Asam amino non esensial adalah asam amino yang dapat dengan mudah disintesis oleh tubuh kita. Asam amino non esensial adalah: Alanine, sistein, sistin, glutamin, glisin, glutamat, arginin, tirosin, serin, asparagines, asam aspartat, selenocysteine dan prolin.

Fungsi Asam Amino

Fungsi dari asam amino esensial adalah:

  • Fenilalanin: Membantu dalam meningkatkan daya memori dan juga membantu untuk menjaga sistem saraf yang sehat
  • Valin: Membantu dalam pertumbuhan otot.
  • Treonin: Meningkatkan fungsi sistem kekebalan tubuh.
  • Tryptophan: Memainkan peran penting dalam menjaga nafsu makan kita.
  • Isoleusin: Memainkan peran penting dalam sintesis hemoglobin dan merupakan komponen utama dari RBC (sel darah merah)
  • Metionin: Membantu dalam menjaga kulit yang baik dan sehat.
  • Leusin: Meningkatkan sintesis hormon pertumbuhan.
  • Lysine: Mereka terlibat dalam sintesis enzim dan hormon lainnya.
  • Histidin: Membantu dalam produksi dan sintesis dari RBC (sel darah merah) dan WBC (sel darah putih)

Fungsi Asam Amino Non Esensial adalah:

  • Alanin: Membantu dalam penghapusan racun dari tubuh kita.
  • Sistein: Menyediakan resistensi terhadap tubuh kita dan menghambat pertumbuhan rambut, kuku dan lain-lain
  • Sistin: Berfungsi sebagai antioksidan dan melindungi tubuh kita terhadap radiasi dan polusi.
  • Glutamin: Hal ini diperlukan untuk sintesis RNA dan DNA.
  • Glycine: Ini bertindak sebagai neurotransmitter dan memainkan peran penting dalam penyembuhan luka.
  • Glutamat: Membantu dalam penghapusan racun dari tubuh kita.
  • Arginin: Ini mempromosikan biosintesis protein.
  • Tirosin: Hal ini memainkan peran penting dalam produksi hormon T3 dan T4 tiroid.
  • Serin: Membantu dalam pertumbuhan otot.
  • Asparagin: Membantu dalam formasi purin dan pirimidin untuk sintesis DNA.
  • Asam aspartat: Hal ini mirip dengan asam amino asparagines. Mempromosikan sintesis asam amino lainnya.
  • Prolin: Membantu dalam regenerasi kulit baru.

Klasifikasi Asam Amino

Asam amino ditempatkan ke dalam tujuh kelompok berdasarkan substituen mereka.

  • Asam amino alifatik: Alanine, glisin, isoleusin, leusin, prolin dan valine.
  • Asam amino aromatik: fenilalanin, triptofan dan tirosin
  • Asam amino Acidic: asam aspartat dan asam glutamat.
  • Asam amino dasar: arginin, histidin dan lisin.
  • Asam amino Hidroksil: serin dan treonin.
  • Asam amino mengandung Sulfur: sitosin dan metionin.
  • Asam amino Amidic: asparagines dan glutamin.

Contoh Asam Amino Esensial

Asam amino adalah bahan penyusun protein. Ini adalah bahan yang diperlukan untuk pertumbuhan manusia.

Contoh asam amino esensial meliputi: protein kedelai, telur, parmesan, wijen, kacang, tahu, ikan putih, daging babi, biji sesawi, biji bersayap dan biji chia.

Kenari, almond, kacang Brasil, kacang mete dan kacang tanah adalah sumber yang kaya dari asam amino esensial L-arginine, Arginine, isoleusin dan fenilalanin. Ikan adalah sumber dari isoleusin, lisin dan metionin. Kacang kedelai kaya isoleusin, lisin, metionin, triptofan dan valine. Telur merupakan sumber yang baik dari metionin, isoleusin, lisin dan Tryptophan.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *