6 Bagian Nefron dan Fungsinya

6 Bagian Nefron dan Fungsinya – Bagian yang paling aktif bekerja pada ginjal adalah unit kecil yang disebut nefron. Setiap nefron normal, umumnya, bekerja siang dan malam untuk menyingkirkan limbah dalam darah. Dan masing-masing ginjal memiliki sekitar 1 juta unit nefron di dalamnya.

Fungsi Nefron

Fungsi utama Nefron adalah:

  • Membantu mengeluarkan kelebihan air, limbah dan zat-zat lain dari darah.
  • mengembalikan zat seperti natrium, kalium atau fosfor setiap kali zat ini habis dalam tubuh.

Bagian-bagian Nefron

Nefron adalah struktur kecil yang berfungsi sebagai penyaringan di ginjal. Setiap ginjal mengandung lebih dari satu juta nefron, yang membantu membersihkan darah. Setiap Nefron terdiri dari

nefron

1. Glomerulus, 2. eferen arteri, 3. kapsul Bowman, 4. tubulus proksimal, 5. tubulus kortikal, 6. tubulus Distal, 7. lengkung Henle, 8. saluran pengumpul 9. peritubular kapiler, 10. arkuata vena, 11 . arkuata arteri, 12. aferen arteriol, dan 13. aparatus juxtaglomerular.

Glomerulus

Glomerulus adalah pembuluh darah kecil atau kapiler, yang terlihat seperti bola benang. Penyaringan darah sebenarnya terjadi di glomerulus. Setiap tindakan glomeruli seperti saringan yang membantu menjaga protein dan sel-sel dalam aliran darah dan memungkinkan limbah, kelebihan cairan dan zat-zat lain untuk dikeluarkan.

Sekelompok sel-sel khusus yang dikenal sebagai aparatus juxtaglomerular (JGA) yang terletak di sekitar arteriol aferen dimana sel darah memasuki ginjal. Aparatus juxtaglomerular mengeluarkan enzim yang disebut renin, karena berbagai rangsangan, dan terlibat dalam proses volume darah homeostasis.

Kapsul Bowman

Kapsul Bowman (juga disebut kapsul glomerulus) mengelilingi glomerulus dan terdiri dari lapisan visceral (pada di bagian dalam) dan lapisan parietal (pada bagian luar). Lapisan viseral terletak tepat di bawah membran basal glomerulus dan hanya memungkinkan cairan, molekul kecil seperti glukosa, dan ion seperti natrium dapat memasuki nefron. sel darah merah dan protein yang besar, seperti Albumin serum tidak bisa melewati glomerulus dalam keadaan normal.

Tubulus Proksimal

Tubulus proksimal adalah tempat pertama reabsorpsi (penyerapan) air ke dalam aliran darah, dan tempat di mana reabsorpsi sebagian air dan garam berlangsung. reabsorpsi air di tubulus proksimal terjadi karena difusi pasif melintasi membran basolateral, dan transpor aktif dari Na+ /K+ /ATPase yang aktif mengangkut natrium melintasi membran basolateral. Air dan glukosa mengikuti natrium melalui membran basolateral melalui gradien osmotik, dalam proses yang disebut co-transport. Sekitar 2/3 air di nefron dan 100% dari glukosa dalam nefron diserap kembali oleh co-transport di tubulus proksimal.

Lengkung Henle

Lengkung Henle adalah tabung berbentuk U yang berfungsi mengirim cairan dari tubulus proksimal ke tubulus distal. Bagian menurun dari lengkung henle sangat permeabel terhadap air tapi benar-benar kedap ion, menyebabkan sejumlah besar air diserap kembali, yang meningkatkan osmolaritas cairan sampai sekitar 1200 mOsm/L. Sebaliknya, bagian menaik dari lengkung Henle kedap air tetapi sangat permeabel terhadap ion-ion, yang menyebabkan penurunan besar pada osmolaritas cairan, dari 1200 mOsm/L sampai 100 mOsm/L.

Tubulus Distal

Tubulus distal dan duktus pengumpul adalah tempat terakhir reabsorpsi di nefron. Berbeda dengan komponen lain dari nefron, permeabilitas terhadap air adalah variabel tergantung pada stimulus hormon, memungkinkan regulasi kompleks osmolaritas darah, volume, tekanan, dan pH. Biasanya tubulus distal kedap air dan permeabel untuk ion. Namun, hormon anti-diuretik (disekresikan dari kelenjar hipofisis sebagai bagian dari homeostasis) akan bertindak pada tubulus distal untuk meningkatkan permeabilitas terhadap air, sehingga meningkatkan reabsorpsi air. Contoh ini menghasilkan peningkatan volume darah dan tekanan darah meningkat. Banyak hormon lainnya akan menginduksi perubahan penting lainnya dalam tubulus distal yang memenuhi fungsi homeostatis lainnya dari ginjal.

Saluran pengumpul (Duktus kolektivus)

Saluran pengumpul fungsinya mirip dengan tubulus distal dan umumnya merespon dengan cara yang sama dengan rangsangan hormon yang sama. Hal tersebut adalah berbeda dalam hal histologi. Osmolaritas cairan melalui tubulus distal dan duktus pengumpul sangat bervariasi tergantung pada rangsangan hormon. Setelah perjalanan melalui saluran mengumpulkan, cairan dibawa ke dalam ureter, di mana cairan meninggalkan ginjal sebagai urin.

Kerusakan pada Nefron

Kerusakan nefron dapat menyebabkan penyakit ginjal. Kondisi yang dapat mempengaruhi glomerulus adalah:

  • Penyakit glomerular
  • Lupus Nefritis
  • Sindrom nefrotik
  • IgA nefropati
  • Diabetes

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *