Cara Membedakan Aldehid dan Keton

Mengapa aldehid dan keton berperilaku berbeda?

Anda akan ingat bahwa perbedaan antara aldehid dan keton adalah adanya atom hidrogen terikat pada ikatan ganda dalam aldehid. Keton tidak memiliki hidrogen itu. Kehadiran atom hidrogen membuat aldehida sangat mudah untuk teroksidasi. Atau, dengan kata lain, mereka adalah agen pereduksi kuat.

Susunan gugus karbonil dari aldehida membentuk senyawa yang lebih baik untuk dioksidasi menjadi asam karboksilat. sementara keton, itu sulit untuk dilakukan karena harus memecahkan salah satu ikatan karbon (C-C). Karakteristik ini adalah salah satu perbedaan fungsional yang paling penting antara keduanya.

Karena keton tidak memiliki partikel atom hidrogen, mereka tahan terhadap oksidasi. Hanya agen pengoksidasi sangat kuat seperti kalium manganat (VII) (larutan kalium permanganat) yang dapat mengoksidasi (dengan cara merusak, memecah ikatan-ikatan karbon).

Asalkan kita menghindari menggunakan agen pengoksidasi kuat, kita dapat dengan mudah membedakan antara aldehida dan keton. Aldehid mudah teroksidasi oleh segala macam agen pengoksidasi, sedangkan keton tidak.

Apa yang terbentuk ketika aldehid dioksidasi?

Hal ini tergantung pada apakah reaksi dilakukan pada kondisi asam atau basa. Dalam kondisi asam, aldehid dioksidasi menjadi asam karboksilat. Sedangkan dalam kondisi basa, aldehid tidak bisa terbentuk karena akan bereaksi dengan alkali tersebut. Sebuah garam terbentuk sebagai gantinya.

Bagaimana cara membedakan aldehid dan keton?

Aldehid dan keton merupakan dua senyawa yang menunjukkan banyak efek yang berbeda bila dicampur dengan reagen tertentu. Proses ini merupakan dasar untuk banyak tes kimia untuk membantu melihat jenis kimia yang diteliti. Dengan demikian, dalam membedakan kedua senyawa ini sering menunjukkan hasil yang bervariasi:

  • Untuk tes Schiff, aldehida menunjukkan warna merah muda sementara keton tidak memiliki warna sama sekali.
  • Dalam uji Fehling, terdapat endapan berwarna kemerahan dalam aldehid, sementara di keton tidak ada.
  • Untuk tes tollen, terdapat endapan hitam yang terbentuk dalam aldehid, sedangkan keton tidak ada satu pun.
  • Dengan tes natrium hidroksida, aldehida menunjukkan material resin berwarna kecoklatan (kecuali untuk formaldehida), sementara keton tidak memiliki reaksi seperti itu.
  • Untuk pereaksi natrium nitroprusida ditambah beberapa tetes natrium hidroksida, aldehida memancarkan warna kemerahan, sementara keton menunjukkan warna kemerahan yang kemudian berubah menjadi oranye.

Contoh aldehida adalah cinnamaldehyde sedangkan bentuk sederhana dari keton adalah aseton.

  • Dalam aldehida, atom karbon dalam gugus karbonil dibatasi oleh hidrogen dan satu atom karbon sementara di keton itu terikat pada dua atom karbon lainnya.
  • Aldehida memiliki kelompok karbonil yang ditemukan pada akhir rantai karbon sementara keton memiliki gugus karbonil biasanya terletak di tengah rantai.
  • Aldehida dan keton menampilkan hasil yang bervariasi bila dikombinasikan dengan reagen kimia. Bagi sebagian besar seperti itu, keton biasanya tidak memberikan reaksi apapun dibandingkan dengan aldehida.

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *