Ciri-ciri dan Klasifikasi Jamur (Fungi)

Jamur memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

Ciri-ciri umum Jamur

  • Jamur adalah organisme eukariotik, yaitu sel-sel mereka mengandung inti yang terikat membran dan organel terikat membran lainnya.
  • Seperti halnya tumbuhan, jamur juga memiliki dinding
  • Dinding sel pada jamur terutama terdiri dari karbohidrat yang disebut kitin (sedangkan dinding sel pada tanaman terdiri dari selulosa).
  • Jamur adalah achlorophyllous, yang berarti jamur tidak memiliki pigmen klorofil. karena Jamur tidak malakukan fotosintesis.
  • (Karbohidrat) molekul yang digunakan untuk menyimpan energi di jamur adalah glikogen. (Glikogen juga digunakan untuk menyimpan energi dalam sel otot dan hati hewan, tetapi tanaman memiliki molekul penyimpanan yang berbeda, yang disebut pati).
  • Jamur merupakan organisme heterotrof, yang berarti bahwa mereka mendapatkan nutrisi dengan penyerapan.

Beberapa jamur, yang disebut jamur saprobiontic, mengeluarkan enzim yang membantu untuk memecah bahan organik mati menjadi bahan kimia yang kemudian dapat di serap dan di proses sebagai sumber makanan jamur. Jamur lain yang parasit, yang berarti bahwa mereka mendapatkan nutrisi langsung dari makhluk hidup lain seperti pohon, atau bahkan orang misalnya dalam kasus jamur yang bertanggung jawab untuk Foot Atlet.

Jamur Saprobiontic adalah organisme saprobiontic, juga disebut saprobionts. Mereka mencerna makanan mereka secara eksternal dan kemudian menyerap produk-produk yang telah dicerna. Untuk melakukan hal ini mereka membentuk benang yang sangat tipis yang disebut hifa yang memungkinkan jamur untuk memakan bahan organik, misalnya tubuh tumbuhan dan hewan yang mati dan membusuk.

Hifa dapat tumbuh dan membentuk jaringan yang disebut miselium. Ketika miselium mencapai ukuran tertentu (ukuran tergantung pada spesies jamur), ia mulai membentuk struktur yang disebut sporangia yang fungsinya adalah untuk melepaskan spora.

Spora adalah unit reproduksi aseksual, sel reproduksi khusus yang dikelilingi oleh dinding sel tebal yang melindungi sel dari kondisi ekstrem dan perubahan lingkungan, misalnya suhu dan kelembaban. Perlindungan tersebut penting karena spora sering diadaptasi untuk penyebaran dan kelangsungan hidup untuk jangka waktu yang lama sampai kondisi memungkinkan untuk siklus hidup jamur. (Catatan: Gamet adalah unit reproduksi seksual misalnya di banyak hewan dan tumbuhan, sedangkan spora adalah unit aseksual misalnya reproduksi di banyak jamur, ganggang dan beberapa tanaman.)

Dalam beberapa jamur, benang bergabung untuk membentuk struktur yang lebih besar yang disebut tubuh buah yang terkadang terdiri dari topi dan tangkai misalnya dalam kasus banyak jamur dan jamur payung. Dimana saat ini, tutup mengandung spora yang memproduksi struktur seperti insang, pori-pori, lipatan atau kadang-kadang struktur seperti gigi.

Meskipun di atas berlaku untuk banyak jamur, tidak semua jamur menghasilkan hifa. Ragi adalah jamur uniseluler yang tidak menghasilkan hifa. Ragi memakan gula pada permukaan buah dari tanaman berbuah dan nektar bunga. Orang telah menemukan dan mengembangkan ragi tertentu untuk digunakan dalam produksi makanan manusia termasuk. misalnya untuk membuat roti dan fermentasi untuk menghasilkan minuman beralkohol.

Secara umum jamur bereproduksi dengan cara seksual (yaitu menggunakan bahan genetik dari hifa (+) dan hifa (-)) dan aseksual (melalui pembentukan dan pelepasan spora dari satu jamur). Beberapa jamur hanya bereproduksi dengan cara aseksual saja, sementara jamur lain dapat bereproduksi secara seksual dan aseksual.

Ada perbedaan mendasar antara proses yang terlibat dalam reproduksi jamur dibandingkan dengan proses yang terlibat dalam reproduksi berbagai jenis tanaman dan hewan.

Klasifikasi jamur

Kerajaan jamur meliputi lima filum (kelas) atau divisi, yaitu:

  • Chytridiomycota (Yunani chytra = labu-labu) atau chytrids, yang terutama hidup di laut dan air tawar
  • Zygomycota (Yunani zygon = kuk, obligasi); Contoh: Rhizopus stolonifer atau roti hitam cetakan
  • Glomeromycota (glomus Yunani = bola shapped massa) atau tanah jamur yang terhubung ke akar beberapa tanaman
  • Ascomycota (Askos Yunani = sac) atau kantung jamur; contoh:. Saccharomyces cerevisiae atau ragi roti, cetakan berwarna pada makanan, Penicillium, morels, truffle, ragi Lumut adalah asosiasi simbiosis antara Ascomycetes dan ganggang hijau tertentu.
  • Basidiomycota atau klub jamur; contoh: jamur, puffballs; beberapa spesies memecah wook dan beberapa penyebab tanaman penyakit seperti jamur karat dan jamur api

Dua filum tambahan yang diusulkan:

  • Microsporidia
  • Neocallimastigomycota

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *