Pengertian Perineum dan Fungsinya

Fungsi perineum berisi struktur yang mendukung kemih, genital dan organ dalam gastrointestinal. Mereka memainkan peran penting dalam berkemih, buang air besar, hubungan seksual dan melahirkan. Pada artikel ini, kita akan melihat batas-batas, isi dan korelasi klinis perineum.

Batas-batas Perineum

Perineum adalah struktur berbentuk berlian. Ada dua cara di mana batas-batas perineum dapat dijelaskan. Batas anatomi mengacu pada margin tulang eksaknya. Batas permukaan menggambarkan anatomi permukaan yang menandai batasan perineum.

Batas-batas Anatomi

  • Anterior – simfisis pubis.
  • Posterior- Ujung tulang ekor.
  • Lateral – Ramus Inferior kemaluan dan ramus inferior ischial, dan ligamentum sacrotuberous.
  • Atas – dasar panggul.
  • Bawah – Kulit dan fasia.

Perineum dapat dibagi oleh garis teoritis yang ditarik melintang antara tuberositas iskia. Pembagian ini membentuk urogenital anterior dan posterior anal segitiga. Segitiga ini terkait dengan komponen yang berbeda dari perineum.

Batas-batas Permukaan

Untuk tujuan klinis, penting untuk menyadari anatomi permukaan yang menandai batas-batas perineum. Batas ini sebaiknya ditampilkan ketika anggota tubuh bagian bawah, dan bentuk berlian digambarkan. Batas-batas kulit perineum:

  • Anterior: Mons pubis pada wanita, pangkal penis pada laki-laki.
  • Lateral: permukaan medial paha.
  • Posterior: akhir Superior dari celah intergluteal.

Isi Perineum

Perineum dapat dibagi oleh garis teoritis yang ditarik melintang antara tuberositas iskia. Perpecahan ini membentuk urogenital anterior dan posterior anal segitiga. Segitiga ini terkait dengan komponen yang berbeda dari perineum – yang sekarang kita akan melihat lebih detail.

Segitiga anal

Segitiga anal adalah setengah posterior perineum. Hal ini dibatasi oleh tulang ekor, ligamen sacrotuberous dan garis imajiner antara tuberositas iskia. Komponen segitiga anal adalah:

  • Aperture Anal – pembukaan anus.
  • otot sphincter anal – otot sukarela yang berfungsi untuk membuka dan menutup anus
  • Dua ischioanal fossae – ruang terletak lateral ke anus.

Aperture anal terletak terpusat di segitiga dengan fossae ischioanal pada kedua sisi. Fossae ini mengandung jaringan lemak dan jaringan ikat, yang membantu pembukaan dari anus saat buang air besar. Mereka memanjang dari kulit daerah inferior anus ke superior diafragma panggul.

Segitiga urogenital

Segitiga urogenital terdiri dari setengah anterior perineum. Hal ini dibatasi oleh simfisis pubis, ramus ischiopubic, dan garis imajiner antara kedua tuberositas iskia. Segitiga dikaitkan dengan struktur dari sistem urogenital – alat kelamin eksternal dan uretra.

Secara struktural, segitiga urogenital adalah kompleks, dengan jumlah lapisan fasia dan kantong. Berbeda dengan segitiga anal, segitiga urogenital memiliki lapisan tambahan fasia dalam kuat, yang dikenal sebagai membran perineum. Membran ini memiliki kantong pada permukaan superior dan inferior nya. Kami akan mengeksplorasi setiap lapisan segitiga urogenital lebih detail:

  • Kantong perineum dalam – Sebuah ruang potensial antara bawah panggul superior, dan membran perineal inferior. Ini berisi bagian dari uretra dan sfingter uretra eksternal. Pada laki-laki, itu juga berisi kelenjar bulbourethral dan otot-otot perineum melintang dalam.
  • Membran perineum – Sebuah lapisan fascia, yang berlubang oleh uretra dan vagina. Peran membran adalah untuk memberikan lampiran untuk otot-otot alat kelamin eksternal, dan untuk membantu mendukung organ panggul.
  • Kantong perineum Superficial – Sebuah ruang potensial antara membran perineal superior, dan fasia perineum inferior. Ini berisi jaringan ereksi yang membentuk penis dan klitoris, dan tiga otot – yang ischiocavernosus, bulbospongiosus dan dangkal otot perineum melintang. Kelenjar vestibular besar (kelenjar Bartholin) juga terletak di kantong perineum dangkal.
  • Fascia perineum dalam – Fascia meliputi otot-otot perineum.
  • Superficial fasia perineum – Ini adalah terus-menerus dengan fasia superfisial dari dinding perut. Dangkal fasia itu sendiri dapat dibagi menjadi lapisan dangkal dan dalam. Lapisan superfisial adalah lemak dalam struktur, membentuk labia mayora dan mons pubis pada wanita.
  • Kulit – uretra dan lubang vagina membuka ke kulit.

Tubuh perineum

Tubuh perineum adalah massa yang tidak teratur dan fibromuskular. Hal ini terletak di persimpangan segitiga urogenital dan dubur – titik pusat dari perineum. Struktur ini mengandung otot rangka, otot polos, serat kolagen dan serat elastis.

Secara anatomis, tubuh perineal terletak hanya dalam kulit. Ini berfungsi sebagai titik lampiran untuk serat dan otot dari dasar panggul dan perineum itu sendiri:

  • Levator ani (bagian dari panggul).
  • otot Bulbospongiosus.
  • Otot perineum melintang dangkal dan dalam.
  • otot sfingter Eksternal anal.
  • Serat otot uretra sfingter eksternal.

Pada wanita, ia bertindak sebagai tahan tubuh air mata antara vagina dan sfingter anal eksternal, mendukung bagian posterior dari dinding vagina terhadap prolaps. Pada pria itu terletak di antara bola dari penis dan anus.

Saraf dan Pasokan arteri

Pasokan neurovasculature besar perineum adalah dari saraf pudenda (S2 sampai S4) dan arteri pudenda internal.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *