Pengertian Respirasi Eksternal dan Respirasi Internal

Kebanyakan orang cenderung menyamakan bernapas dengan respirasi, dengan asumsi bernapas dengan respirasi adalah satu dan sama, tapi sebenarnya proses respirasi merupakan sistem yang jauh lebih lama, lebih rumit. Pernapasan adalah salah satu dari banyak langkah respirasi. Ada dua jenis respirasi, yaitu: respirasi seluler dan fisiologis, yang terakhir menyangkut proses pernapasan dan sistem pernapasan.

Respirasi Seluler

Respirasi seluler adalah proses mengubah molekul menjadi energi melalui oksidasi. Ini adalah kebalikan dari fotosintesis, proses biokimia yang digunakan oleh tanaman dan beberapa jenis bakteri untuk mengubah energi cahaya menjadi energi kimia.

Terdapat dua jenis respirasi seluler, yaitu: aerobik dan anaerobik. Singkatnya, proses respirasi aerobik membutuhkan oksigen, sedangkan proses respirasi anaerobik tidak memerlukan oksigen.

Respirasi fisiologis

Respirasi fisiologis adalah proses yang melibatkan penyerapan oksigen di udara ke dalam sel suatu organisme, dengan mengeluarkan karbon dioksida kembali ke lingkungan. Ini adalah siklus antara organisme yang napas oksigen dan organisme yang napas karbon dioksida.

Ada dua jenis respirasi fisiologis pada hewan, yaitu: respirasi internal dan respirasi eksternal. Respirasi internal adalah proses sel dalam tubuh bertukar gas, sedangkan respirasi eksternal adalah proses respirasi yang benar-benar terjadi di dalam organ pernapasan seperti paru-paru. Ini adalah pertukaran antara oksigen dan karbon dioksida antara organisme dengan lingkungannya, yang melibatkan proses bernapas langsung.

Sangat penting untuk belajar teknik pernapasan yang tepat untuk menjaga sistem kardiovaskular dan pernapasan tetap sehat.

Proses Respirasi Fisiologis

Bagi manusia dan vertebrata lainnya, proses respirasi terjadi dalam paru-paru, didorong oleh serangkaian mekanisme mekanik disebut menghirup dan menghembuskan nafas. Ini adalah mekanisme biologis yang membentuk pernapasan. Kita menghirup untuk mengambil oksigen, dan bernafas untuk mengusir karbon dioksida. Bukan hanya paru-paru saja, tetapi ada banyak organ yang terlibat dengan proses respirasi. Seluruh proses respirasi menggunakan rongga hidung, mulut, laring, trakea, dan juga tabung bronkial dari paru-paru.

Respirasi eksternal

Untuk menghirup dan mengeluarkan nafas keluar, kita menggunakan otot interkostal, otot interkostal adalah kelompok otot yang terletak di antara tulang rusuk. Ketika kita menghirup udara melalui hidung atau mulut, otot interkostal berkontraksi, tulang dada bergerak naik dan membusung bersama dengan tulang rusuk, dan diafragma merata. Diafragma adalah lembaran otot yang terletak di bagian bawah tulang rusuk, dan sangat penting untuk respirasi. Ketika diafragma berkontraksi, ini memungkinkan volume di rongga dada kita berkembang, sehingga mengurangi tekanan dan memungkinkan kita untuk menarik udara ke paru-paru. Dengan bantuan diafragma dan rongga dada, tubuh kita menciptakan hisapan atau hirupan.

Demikian pula, ketika kita menghembuskan napas, otot-otot interkostal dan diafragma rileks. Hal ini menyebabkan volume rongga dada menurun dan tekanan di dalam meningkat yang mengusir udara dari dalam tubuh yang disebut pernafasan.

Respirasi Internal

Apa yang sebenarnya terjadi di dalam tubuh ketika menghirup dan menghembuskan napas? Di situlah respirasi internal terjadi. Respirasi internal terjadi setelah dan selama proses respirasi eksternal, dan ketika gas di udara telah ditarik ke paru-paru, oksigen diserap kedalam darah dan karbon dioksida dihapus .

Hal ini terjadi karena jantung memompa darah rendah oksigen melalui arteri pulmonalis dan masuk ke paru-paru. Pada ujung arteri paru terdapat pembuluh darah kecil yang disebut kapiler, yang membungkus seperti jaring di sekitar alveoli. Alveoli adalah tabung bronkial yang mengangkut udara yang kita hirup. Alveoli berbentuk bulat, berkerumun, dan seperti kantung dari pohon pernapasan di mana terjadi pertukaran gas.

Di dalam alveoli, udara yang kaya oksigen yang sudah kita dihirup dipompa ke dalam sel darah merah yang berada disekitar kapiler, memperkaya darah dengan oksigen yang dibutuhkan. Sebagai gantinya, sel-sel darah merah mengusir karbon dioksida dengan membawa ke dalam alveoli.

Karbon dioksida adalah produk limbah dari proses metabolisme, dan jika terlalu banyak dalam darah kita dapat menyebabkan kerusakan pada tubuh kita. Hal ini dapat meningkatkan kadar keasaman dalam darah, yang merusak jantung, dan bahkan menyebabkan sesak napas!. Bila kita menahan nafas dengan cara menghirup dan kemudian tidak segera menghembuskan napas, kita akan mulai merasa pusing. Sebenarnya bukan karena kurangnya asupan oksigen secara tiba-tiba, tapi kelebihan karbon dioksida terjadi dalam tubuh kita.

Setelah udara di alveoli dipenuhi dengan karbon dioksida, udara ini berjalan kembali ke tabung bronkial dan keluar melalui hidung atau mulut, dalam proses yang disebut pernafasan. Pada saat yang sama, pembuluh darah paru mengangkut kembali darah yang kaya oksigen ke jantung untuk didistribusikan ke seluruh tubuh.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *