Perbedaan Sel Haploid dan Diploid

Dalam biologi, istilah pliody digunakan untuk menentukan jumlah set kromosom yang ditemukan dalam inti sel. Organisme yang berbeda memiliki jumlah kromosom yang berbeda. Organisme eukariota memiliki dua jenis sel yaitu sel haploid dan sel diploid,

Sel Haploid

Sel haploid adalah sel yang hanya berisi satu set lengkap kromosom. Jenis yang paling umum dari sel haploid adalah gamet, atau sel kelamin. Sel haploid dihasilkan oleh meiosis. Mereka adalah sel genetik beragam yang digunakan dalam reproduksi seksual. Ketika sel-sel haploid dari orangtua bergabung dan dibuahi, keturunannya memiliki satu set lengkap kromosom dan menjadi sel diploid. Sebuah sel haploid dengan memiliki sejumlah haploid, yang merupakan jumlah kromosom yang ditemukan dalam inti yang menciptakan satu set. Pada manusia, sel-sel haploid memiliki 23 kromosom, dan 46 sel diploid.

Ada perbedaan antara sel-sel haploid dan monoploid. Sel haploid memiliki satu set lengkap kromosom, sedangkan monoploid merujuk pada jumlah kromosom yang unik dalam sel biologis. Dalam organisme diploid, sel diploid berisi set lengkap kromosom yang diperlukan, sementara haploid hanya setengah jumlah kromosom yang ditemukan dalam inti. Meskipun sel-sel haploid pada manusia dan banyak organisme lain hanya dalam sel gamet, beberapa organisme, seperti ganggang, melalui fase dalam siklus hidup mereka di mana sel-sel mereka akan haploid. Selain itu, beberapa organisme, termasuk semut jantan, benar-benar hidup sebagai organisme haploid sepanjang siklus seumur hidup mereka.

Sel diploid

Sel-sel diploid adalah mereka yang memiliki dua set kromosom. Dalam organisme diploid, masing-masing orang tua menyumbangkan satu set kromosom yang akan membentuk dua set pada keturunannya. Kebanyakan mamalia adalah organisme diploid, yang berarti mereka memiliki dua salinan dari setiap kromosom homolog dalam sel. Pada manusia, ada 46 kromosom. Dalam organisme yang paling diploid, setiap sel kecuali untuk gamet akan diploid dan mengandung kedua set kromosom. Sel diploid mereproduksi menggunakan mitosis, yang menciptakan salinan sepenuhnya identik dari sel. Pada manusia, sel-sel somatik (atau sel non-seks) semua sel diploid. Ini termasuk sel-sel yang membentuk organ-organ, otot, tulang, kulit, rambut, dan bagian lain dari tubuh selain telur atau sel sperma.

Perbedaan Sel Haploid dan Diploid

Perbedaan utama antara sel-sel haploid dan diploid adalah jumlah set kromosom yang ditemukan di inti. Ploidi adalah bidang biologi yang mengacu pada jumlah kromosom dalam sel. Oleh karena itu, sel-sel dengan dua set yang diploid, dan orang-orang dengan satu set yang haploid. Dalam organisme diploid, seperti manusia, sel-sel haploid hanya digunakan untuk sel kelamin untuk reproduksi, sedangkan sisanya dari sel-sel yang diploid. Perbedaan lain antara sel-sel haploid dan diploid adalah bagaimana mereka berkembang biak. Sel haploid direproduksi menggunakan meiosis, sementara sel-sel diploid melalui mitosis. Kebanyakan mamalia adalah organisme diploid, dan sel-sel somatik mereka biasanya akan diploid dan sel gamet mereka akan haploid.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *