Fungsi Rektum pada Saluran Pencernaan

Rektum adalah segmen akhir dari usus besar yang menghubungkan usus besar ke anus. Rektum berfungsi untuk menyimpan kotoran yang dihasilkan di usus besar sampai tubuh siap untuk menghilangkan limbah melalui proses buang air besar.

Rektum adalah tabung otot berongga yang panjangnya sekitar 8 inci (20 cm) dan diameternya 2 ½ inci pada titik terlebar.

Rektum meluas dari ujung paling bawah dari kolon sigmoid sepanjang permukaan anterior sakrum dan tulang ekor di posterior rongga panggul.

Pada ujungnya, rektum sedikit mengecil sebelum berakhir di anus.

Fungsi Rektum

Setelah terjadi pergerakan pada usus besar, rektum menjadi penuh dengan kotoran. Hal ini merangsang sel-sel sensitif menekan di dinding rektum dan memulai refleks defeacation (buang air besar).

rektum

Refleks tersebut menyebabkan kontraksi kuat dari rektum, dan relaksasi otot sfingter anal internal. Ini menghasilkan sensasi sadar akan kebutuhan untuk mengosongkan usus.

Beberapa spesies dapat secara sukarela menjaga anal sphincter eksternal ditutup jika defeacation tidak cocok dalam situasi tersebut.

Hal ini akan mengurangi refleks defeaction dan mengurangi persepsi sadar perlu untuk mengosongkan usus, hingga gerakan massa lain terjadi dan refleks baru dibuat.

Cara Kerja Rektum

Tinja masukkan rektum dari kolon sigmoid, di mana mereka disimpan sampai mereka dapat dihilangkan melalui buang air besar. Ketika kotoran disimpan dalam rektum, dinding rektum menyerap air dan mengembalikannya ke suplai darah. Bakteri melanjutkan fermentasi kotoran organik yang dimulai di usus besar dan membebaskan beberapa nutrisi yang tersisa yang diserap oleh dinding dubur.

Ketika kotoran menumpuk dan memenuhi rektum, kotoran tersebut meningkatkan tekanan pada dinding rektum. Distensi rektum merangsang reseptor peregangan di dinding dubur untuk mengirim impuls saraf ke otak. impuls ini terintegrasi dalam otak dan menghasilkan perasaan tidak nyaman dan tekanan untuk mengosongkan rektum melalui buang air besar. Mereka juga menyebabkan relaksasi dari otot polos sfingter anal internal untuk memungkinkan buang air besar untuk melanjutkan.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *