Pengertian dan Contoh Patogen dan Non-Patogen

Organisme patogen biasanya menyebabkan penyakit pada organisme inang. Organisme non-patogen adalah organisme yang tidak menyebabkan penyakit bila dikonsumsi atau ketika tinggal di sebuah organisme inang.

Bakteri sering disebut sebagai penyebab penyakit pada manusia dan hewan (seperti, Leptospira, yang menyebabkan penyakit serius pada ternak). Namun, bakteri tertentu, actinomycetes, menghasilkan antibiotik seperti streptomisin dan nocardicin.

Beberapa bakteri lain hidup dan bersimbiosis dalam perut hewan (termasuk manusia) atau di tempat lain di tubuh mereka, atau pada akar tanaman tertentu, mengubah nitrogen menjadi bentuk yang bermanfaat.

Bakteri membantu untuk memecah bahan organik mati, bakteri juga membentuk dasar dari jaring makanan di banyak lingkungan.

Bakteri berperan penting karena fleksibilitas ekstrim mereka, memiliki kapasitas untuk tumbuh dan berreproduksi dengan cepat, dan berumur panjang. Fosil tertua yang diketahui berusia hampir 3,5 miliar tahun, adalah fosil organisme seperti bakteri.

Organisme Patogen

Meskipun sebagian besar bakteri tidak menyebabkan penyakit pada manusia, orang-orang yang sistem kekebalan tubuhnya terganggu lebih rentan terhadap patogen oportunistik yang sering berkembang di lingkungan hangat, lingkungan lembab dari tubuh manusia.

Organisme patogen adalah bakteri, jamur, prion atau virus yang bertahan dengan memakan makanan dari inang.

Respon alami tubuh untuk menyerang organisme patogen termasuk kenaikan suhu tubuh. Banyak dari respon alami menghambat kemampuan organisme ini untuk hidup dan berkembang biak.

Untuk bertahan hidup ketika berhadapan dengan antibiotik, beberapa strain bakteri telah berevolusi dan mengembangkan kemampuan untuk menahan bentuk obat yang paling sering diresepkan yang digunakan untuk membersihkan tubuh dari patogen ini.

Organisme Non-Patogen

Organisme non-patogen tidak berbahaya bagi inang mereka, bahkan mereka mungkin benar-benar bermanfaat. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa bakteri non-patogen dapat menghambat pertumbuhan dan reproduksi bakteri berbahaya.

Banyak organisme non-patogen juga dapat hidup dalam saluran usus manusia dan hewan lainnya untuk jangka waktu yang lama tanpa menyebabkan penyakit atau gangguan. Organisme ini termasuk protozoa non-patogenik seperti Chilomastix mesnili, Endolimax nana dan Entamoeba coli.

Perbedaan Antara Patogen dan Non-Patogen

  • Organisme non-patogen dianggap flora normal. Organisme tumbuh di tempat-tempat seperti tenggorokan dan hidung. Mereka adalah organisme yang bermanfaat dan tidak mengancam kehidupan sebagian besar individu.
  • Organisme patogen merupakan flora yang tidak normal. Seperti contoh di atas, tenggorokan yang ditumbuhi organisme patogen akan menyebabkan radang tenggorokan. Organisme ini tidak biasanya tumbuh di tempat itu.
  • Tidak semua organisme patogen menyebabkan kondisi yang dapat mengancam kehidupan; namun jika sistem kekebalan tubuh seseorang terganggu bahkan flora normal bisa sulit untuk diatasi.
  • Patogen berarti organisme berbahaya dan dapat menyebabkan penyakit, misalnya: influenza adalah patogen, sedangkan non-patogen berarti organisme tidak berbahaya.

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *