Pengertian Deret Homolog

Kita akan mempelajari apa yang disebut deret homolog, contoh, dan sifat dari beberapa deret homolog yang dipilih secara rinci.

Sebagian dari deret homolog melimpah di Kimia Organik, tetapi tidak unik kalau hanya untuk Kimia Organik saja.

Artikel ini juga akan menjelaskan beberapa deret homolog di Anorganik Kimia.

Sebagian besar dalam deret tersebut masing-masing anggota kelompok memiliki fitur-fitur umum dan ada variasi unik dalam sifat fisik mereka sepanjang deret.

Misalnya, setelah melihat variasi sifat fisik beberapa anggota pertama, deret selanjutnya dapat diprediksi. Artikel ini menguraikan beberapa karakteristik dengan contohnya.

Pengertian Deret Homolog

Serangkaian senyawa di mana setiap anggota berturut-turut berbeda dari satu unit tertentu disebut deret homolog. Alkana, alkena dan alkuna adalah beberapa contoh untuk deret ini.

deret homolog

Dalam tiga deret di atas, masing-masing anggota berbeda dari anggotanya melanjutkan dengan unit CH2.

Contoh:

Sebagian besar deret homolog ditemukan di Kimia Organik, tetapi ada beberapa anggota di Kimia Anorganik juga. Oksida Vanadium, oksida dari Titanium, oksida molibdenum dan Silanes adalah beberapa contoh dari homolog anorganik.

Karakteristik Deret Homolog

Contoh 1: Hidrokarbon

Untuk semua hidrokarbon; n-alkana, n-alkena dan n-alkuna menunjukkan variasi yang sama dalam beberapa sifat fisik mereka sepanjang deret. Misalnya, variasi dalam titik didih meningkat seiring deret. Perilaku ini adalah umum untuk semua anggota dalam kelompok tertentu. ketika berat molekul meningkat, luas permukaan molekul juga meningkat. Hal ini menyebabkan peningkatan atraksi gaya wanderwaals mereka. Ini menimbulkan titik didihnya.

Contoh 2: alkohol primer

Dalam deret homolog ini, titik didih secara bertahap meningkat ketika berat molekul meningkat. Ini mengikuti pola halus dengan berat molekul.

Alkohol larut dalam air, tetapi kelarutan berkurang ketika berat molekul meningkat. Kelarutan alkohol dalam air difasilitasi oleh gugus -OH. Ketika kelompok alkil non-polar meningkat, kelarutan dalam air secara bertahap menurun.

Ringkasan

Deret Homolog hadir di Kimia Organik dan Kimia Anorganik. Alkana, Alkena, alkohol primer, asam monokarboksilat, silane, oksida dari Vanadium, Titanium adalah beberapa contoh untuk deret homolog.

Dalam deret homolog, semua anggota memiliki rumus molekul umum yang sama dan pola ikatan mereka identik antara satu anggota dengan anggota yang lain kecuali struktur panjang. Ada unit umum menambah struktur molekul mereka di sepanjang deret. Ada variasi yang unik di beberapa sifat fisik mereka sepanjang deret homolog.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *