Perbedaan Antara Asam dan Basa

Asam dan basa adalah dua istilah yang sangat umum dalam Kimia dan digunakan untuk membedakan dua senyawa tergantung pada perilaku kimianya.

Secara umum, senyawa kimia dapat dikategorikan menjadi tiga jenis utama berdasarkan kelarutannya yaitu, Asam, Basa dan Garam.

Asam adalah senyawa kimia yang bertindak sebagai pendonor proton dan dapat dengan mudah dikenali karena memiliki ion H+.

Basa adalah senyawa kimia yang bertindak sebagai akseptor proton dan dapat dengan mudah dikenali dalam banyak kasus, (basa anorganik) karena miliki ion OH-.

Perbedaan utama antara asam dan basa adalah bahwa asam bertindak sebagai pendonor proton sedangkan basa bertindak sebagai akseptor proton.

Setelah reaksi asam dan basa dalam larutan, ion H+ dinetralkan oleh ion OH, dan mereka membentuk molekul air. Dan ionik lainnya bergabung untuk membentuk garam.

Asam

Menurut teori kimia, asam dapat didefinisikan dalam banyak cara. Menurut definisi Arrhenius, asam adalah suatu zat yang meningkatkan konsentrasi ion H+ jika dilarutkan dalam air.

Menurut definisi Brønsted-Lowry, asam adalah zat yang dapat bertindak sebagai pendonor proton. Oleh karena itu, lebih mudah dan lebih cepat senyawa terdeprotonasinya, sehingga semakin kuat keasamannya.

Menurut definisi Lewis, asam adalah zat yang dapat menerima pasangan elektron. Dalam hal ini, semua kation logam dan setiap molekul kekurangan elektron dapat bertindak sebagai asam. Semakin mudah asam dapat menerima pasangan elektron, semakin tinggi tingkat keasamannya.

Secara umum, asam ditemukan pada nilai pH kurang dari 7. Asam kuat memiliki nilai pH yang lebih rendah. Asam bereaksi dengan basa membentuk garam. Mereka mampu mengubah kertas lakmus biru menjadi merah.

Mereka juga memiliki rasa asam. (Namun tidak dianjurkan untuk rasa asam kuat). Beberapa contoh dari asam adalah; asam klorida (HCl), asam sulfat (H2SO4), asam asetat (CH3COOH), dll.

Asam

Basa

Basa juga dapat didefinisikan dari sudut pandang yang berbeda menggunakan definisi di atas. Oleh karena itu, menurut Arrhenius basa adalah zat yang meningkatkan konsentrasi ion OH- jika dilarutkan dalam air.

Menurut Brønsted-Lowry basa adalah zat yang dapat bertindak sebagai akseptor proton. Oleh karena itu, lebih mudah senyawa menerima proton, semakin tinggi yang kebasaan menurut Brønsted-Lowry.

Menurut Lewis, basa adalah zat yang dapat menerima pasangan elektron. Dan semakin mudah basa untuk menerima sepasang elektron, semakin kuat kebasaannya menurut Lewis.

Secara umum, basa ditemukan pada nilai pH lebih tinggi dari 7. Basa kuat memiliki nilai pH yang tinggi. Mereka bereaksi dengan asam membentuk garam.

Mereka mampu mengubah kertas lakmus merah menjadi biru. Mereka juga berasa seperti sabun. (Namun tidak disarankan untuk mencicipi basa kuat). Beberapa contoh dari basa adalah; Sodium Hidroksida (NaOH), Kalsium Hidroksida (Ca(OH)2), NH3, dll.

Basa

Perbedaan Antara Asam dan Basa

  • Asam adalah pendonor proton/akseptor pasangan elektron/mampu meningkatkan konsentrasi ion H+ dalam larutan.
  • Basa adalah akseptor proton/pendonor pasangan elektron/mampu meningkatkan konsentrasi ion OH- dalam larutan.
  • Asam memiliki nilai pH <7. Basa memiliki nilai pH >7.
  • Asam mengubah kertas lakmus biru menjadi merah. Basa mengubah kertas lakmus merah menjadi biru.
  • Asam bereaksi dengan basa membentuk garam dalam media air. Basa bereaksi dengan asam membentuk garam dalam media air.

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *