Perbedaan Mikroevolusi dan Makroevolusi

Mikroevolusi mengacu pada perubahan skala kecil, khususnya di tingkat gen yang menyebabkan evolusi spesies.

Makroevolusi mengacu pada perubahan yang terjadi di atas permukaan spesies yang berkontribusi pada proses evolusi skala besar.

Hal ini dapat dianggap sebagai perbedaan utama antara mikroevolusi dan makroevolusi. Mikroevolusi terjadi melalui proses seperti mutasi, seleksi, aliran gen, dan pergeseran genetik. Namun, makroevolusi adalah hasil akhir dari perubahan evolusi mikro tersebut.

Mikroevolusi

Mikroevolusi mengacu pada perubahan skala kecil yang terjadi dalam frekuensi gen dalam kelompok organisme yang berbagi gen yang sama. Jenis perubahan terjadi karena penggabungan materi genetik dalam suatu kelompok organisme.

Dengan demikian, perubahan ini terjadi karena empat proses, yaitu: mutasi, seleksi, aliran gen, dan pergeseran genetik.

Mutasi

Mutasi mengacu pada perubahan dalam urutan DNA dari genom sel. Jenis perubahan dapat memiliki efek pada fenotipe ketika perubahan terjadi di urutan coding protein / gen. urutan DNA atau nukleotida dapat diubah karena radiasi, virus, transposon, dan bahan kimia mutagenik; mereka bisa juga karena kesalahan yang terjadi dalam proses replikasi DNA. Mutasi dapat menyebabkan perubahan fungsi gen atau dapat membuat gen baru (melalui duplikasi).

Seleksi

Ada dua jenis seleksi: seleksi alam dan seleksi buatan. Seleksi alam adalah proses utama dari evolusi. seleksi buatan adalah proses pemilihan fenotipe menggunakan sistem peternakan hewan atau tumbuhan. seleksi buatan menghasilkan karakter hibrida yang baik.

Aliran gen

Aliran gen adalah pertukaran gen antara populasi, antara spesies yang sama. Migrasi masuk dan keluar dari populasi mengubah frekuensi alel dan menginduksi variasi.

Pergeseran genetik

Pergeseran genetik adalah perubahan frekuensi alel akibat random sampling. frekuensi keturunan alel ditentukan oleh alel orang tua yang hadir pada saat itu. Proses ini terjadi semata-mata karena kebetulan dan individu yang bertahan hidup untuk menjadi orang tua ditentukan secara kebetulan.

Makroevolusi

Makroevolusi mengacu pada evolusi tingkat atas spesies. Ini merupakan transformasi skala besar dalam evolusi, seperti asal-usul mamalia dan evolusi tumbuhan berbunga. Studi Makroevolusi pada dasarnya tergantung pada data studi fosil. Pemahaman perubahan Makroevolusi membantu untuk memahami keanekaragaman organisme dan kecepatan perubahan evolusioner dari waktu ke waktu.

Ada banyak cara untuk melihat evolusi makro seperti evolusi molekuler, evolusi taksonomi, evolusi morfologi, evolusi ekologi.

Evolusi molekuler

Perubahan yang terjadi pada tingkat gen atau tingkat molekuler menyebabkan perbedaan mencolok di tingkat genetik.

Evolusi taksonomi

Perubahan tingkat gen dapat menyebabkan efek pada spesies. Seiring waktu, perubahan spesies dapat menimbulkan clade baru.

Evolusi morfologi

perubahan morfologi di fenotipe dapat menyebabkan efek besar pada clade utama dari waktu ke waktu.

Evolusi ekologi

Perubahan ekologi dari waktu ke waktu dapat menyebabkan variasi lanskap ekologi. Contohnya organisme dapat berubah sesuai dengan lingkungan mereka tinggal. Oleh karena itu, distribusi spesies bervariasi sesuai dengan sumber daya yang mereka miliki seperti predator, ketersediaan pangan.

Perbedaan mikroevolusi dan makroevolusi

  • Mikroevolusi berkaitan dengan perubahan yang terjadi di tingkat gen yang berkontribusi terhadap evolusi.
  • Makroevolusi berkaitan dengan perbedaan studi skala besar yang berkontribusi terhadap evolusi.
  • Mikroevolusi terjadi pada tingkat spesies.
  • Makroevolusi terjadi di atas tingkat spesies.
  • Studi mikroevolusi perubahan terjadi dalam spesies.
  • Studi makroevolusi perubahan terjadi antara spesies.
  • Mikroevolusi terjadi melalui beberapa generasi.
  • Makroevolusi terjadi melalui periode waktu yang lebih lama.
  • Mikroevolusi terjadi karena mutasi, seleksi, aliran gen, Pergeseran genetik.
  • Makroevolusi terjadi karena evolusi mikro.
  • Studi mikroevolusi didasarkan pada percobaan molekuler.
  • Studi makroevolusi biasanya berdasarkan data fosil.

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *