Perbedaan Serat Larut dan Serat Tidak Larut

Serat makanan adalah konstituen yang resiten terhadap pencernaan tetapi serat juga memiliki manfaat besar. Dengan demikian, serat merupakan nutrisi penting dalam makanan harian kita karena membantu menghilangkan limbah dan senyawa beracun dari makanan yang kita makan.

Selain itu, serat juga membantu untuk mencegah berbagai penyakit, seperti sembelit, hernia, diverticulosis, kanker usus, sindrom metabolik dan diabetes tipe II.

Makanan kaya serat memerlukan waktu lebih lama untuk dicerna dan dengan demikian memberikan kontribusi pada perasaan kenyang untuk jangka waktu yang lama.

Penyerapan yang lambat juga memperlambat masuknya glukosa ke dalam darah dan dengan demikian mencegah glukosa darah dan insulin naik.

Makanan tinggi serat juga mengurangi risiko penyakit kardiovaskular karena serat membantu tubuh manusia untuk mengeluarkan kelebihan kolesterol dalam darah.

Ada dua bentuk serat makanan yang dikenal yaitu serat larut dan serat tidak larut. serat larut adalah serat yang larut dalam air dan berubah menjadi gel selama proses pencernaan sedangkan serat tidak larut adalah serat yang tidak larut dalam air.

Ini adalah perbedaan utama antara serat larut dan tidak larut. Serat larut memiliki banyak kesamaan dengan serat tidak larut, tetapi mereka memiliki beberapa perbedaan. Tujuan dari artikel ini adalah untuk menyoroti membedakan karakteristik antara serat larut dan tidak larut.

Serat Larut

Serat larut, dapat larut dalam air dan berubah menjadi gel selama proses pencernaan. Proses ini menghasilkan pencernaan yang lambat. Pencernaan yang lambat, memberikan kontribusi langsung untuk menyerap lebih banyak vitamin dan mineral, serta nutrisi lainnya.

Jenis serat ini terutama ditemukan pada oat, barley, kacang-kacangan, biji-bijian, kacang polong, lentil, dan beberapa buah-buahan dan sayuran.

Suplemen serat umum adalah sumber yang kaya serat larut. Beberapa jenis serat larut dapat membantu menurunkan risiko penyakit jantung dan diabetes tipe II. Hal ini juga memberikan kontribusi untuk mengendalikan berat badan.

serat larut

Serat Tidak Larut

Serat tidak larut, tidak dapat larut dalam air, dan terutama berasal makanan seperti dedak gandum, sayuran, dan biji-bijian. jenis serat ini dapat menambahkan sampah ke kotoran dan muncul untuk membantu agar makanan lebih cepat dicerna melalui saluran usus.

Serat tidak larut masih relatif stabil atau non-reaktif dan menghilangkan limbah seluruh saluran pencernaan. Akibatnya, serat tidak larut langsung berkontribusi untuk buang air besar dengan mudah, dan mencegah perkembangan kanker usus besar. Makanan yang kaya serat tidak larut, tahan terhadap pencernaan, dan dapat ditemukan di kotoran.

serat tidak larut

Perbedaan Serat Larut dan Serat Tidak Larut

  • Serat larut adalah serat yang dapat larut dalam air.
  • Serat tidak larut adalah serat yang tidak dapat larut dalam air.
  • Serat larut lebih lembut dan mudah mengunyah.
  • Serat tidak larut sedikit keras dan sulit mengunyah.

Contoh serat larut:

  • fruktans
  • Inulin – di chicory dan asparagus
  • Pektin -di kulit buah (terutama apel), sayuran
  • Carrageen – di ganggang merah
  • Rafinosa – di kacang-kacangan
  • xylose
  • Lendir
  • beberapa hemiselulosa

contoh serat serat tidak larut:

  • Selulosa – dalam sereal, buah, sayuran
  • Hemiselulosa – dalam sereal, dedak, kayu, kacang-kacangan
  • Kitin – di jamur, exoskeleton serangga dan krustasea
  • Lignin – di batu dari buah-buahan, sayuran, dan sereal
  • Xanthan – yang dihasilkan oleh Xanthomonas-bakteri
  • beberapa hemiselulosa

Disarankan bahwa orang dewasa harus mengambil di 20 – 35g serat setiap hari dan jumlah ini harus terdiri dari serat larut dan tidak larut karena masing-masing serat memberikan manfaat kesehatan yang berbeda. Makanan kita harus memiliki rasio 3: 1 antara serat larut dan serat tidak larut.

Sumber

Serat larut dapat ditemukan dalam gandum dan oatmeal, gandum, chia, barley, kacang-kacangan (kacang polong, kacang tanah, lentil), buah-buahan (buah ara, alpukat, buah plum, pisang matang, dan kulit apel, quince dan pir) sayuran (brokoli dan wortel,) umbi akar, biji rami dan kacang-kacangan.

Serat larut dapat ditemukan di lapisan dedak biji-bijian sereal, makanan gandum, kacang-kacangan (kacang dan kacang polong), dan biji-bijian, kulit kentang, sayuran (kacang hijau, kembang kol, zucchini, seledri dll) beberapa buah-buahan seperti alpukat, pisang mentah, kulit dari beberapa buah-buahan seperti buah kiwi, anggur dan tomat.

Manfaat  Kesehatan

Serat larut bermanfaat untuk menurunkan kadar kolesterol, mengurangi risiko kanker usus besar, menurunkan berat badan, mencegah sindrom iritasi usus seperti diare atau sembelit dan perut tidak nyaman dan menurunkan kadar glukosa darah. Juga, selama fermentasi dari asam lemak rantai pendek serat larut yang diproduksi memiliki manfaat kesehatan yang berbeda seperti merangsang produksi sel T helper dan antibodi yang memiliki peran penting dalam perlindungan kekebalan tubuh.

Serat tidak larut menyerap air ketika mereka bergerak melalui saluran pencernaan, sehingga melunakkan tinja, dan mengurangi waktu transfer melalui saluran usus, memfasilitasi buang air besar lebih mudah, dan pengurangan risiko terjadinya wasir dan sembelit.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *