Perbedaan antara Karbohidrat dan Lipid

Karbohidrat terdiri dari atom karbon (C), hidrogen (H), dan oksigen (O), biasanya dengan rasio atom hidrogen-oksigen adalah 2: 1 (seperti dalam air). Karbohidrat dibagi lagi menjadi tiga kelompok termasuk monosakarida, disakarida, dan polisakarida. Monosakarida dan disakarida larut dalam air sedangkan polisakarida tidak larut dalam air. Sebaliknya, lipid adalah kelompok beragam molekul alami yang meliputi lemak, lilin, sterol, vitamin larut lemak (seperti vitamin A, D, E, dan K), monogliserida, digliserida, trigliserida, fosfolipid, dan lain-lain.

Semua senyawa ini tidak larut dalam air. Ini adalah perbedaan utama antara karbohidrat dan lipid. Karbohidrat dan lipid bertindak sebagai bahan bakar utama dan senyawa penyimpanan energi dari tubuh manusia. Metabolisme biokimia karbohidrat dan lipid erat berhubungan, tapi Makronutrien ini memiliki tujuan yang berbeda.

Pada artikel ini, mari kita membahas perbedaan antara karbohidrat dan lipid dalam hal penggunaan yang dimaksudkan serta kimia dan sifat fisik.

Karbohidrat

Karbohidrat adalah makronutrien yang terdiri dari atom karbon (C), hidrogen (H) dan oksigen (O). Mirip dengan molekul air, karbohidrat memiliki rasio atom hidrogen-oksigen adalah 2: 1 dan rumus empirisnya adalah Cm(H2O)n. Karbohidrat juga dikenal sebagai hidrat karbon, dan terutama ada sebagai aldehida polihidroksi dan keton.

Indeks glikemik (GI) dan konsep beban glikemik telah dikembangkan untuk mengkarakterisasi perilaku makanan kaya karbohidrat selama pencernaan manusia untuk mengidentifikasi kecepatan dan efeknya terhadap kadar glukosa darah.

Lipid

Lipid adalah makronutrien terutama terdiri dari atom karbon (C), hidrogen (H) dan oksigen (O). Ini adalah amfifilik hidrofobik atau molekul kecil yang tidak larut dalam air. lipid terdiri dari dua jenis yang berbeda dari subunit biokimia dikenal sebagai kelompok ketoacyl dan isoprena.

Perbedaan Antara Karbohidrat dan Lipid

Perbedaan antara karbohidrat dan lipid dapat dibagi menjadi kategori berikut. yaitu;

Kategori dan Contoh

Karbohidrat: Karbohidrat dikategorikan menjadi subkelompok berikut;

  •     Monosakarida – glukosa, fruktosa, galaktosa, xilosa
  •     Disakarida – sukrosa, laktosa, maltosa, trehalosa
  •     Polyols – sorbitol, mannitol
  •     Oligosakarida – maltodekstrin, rafinosa, stachyose, fructo-oligosakarida
  •     Polisakarida – amilosa, selulosa, amilopektin, pati yang dimodifikasi, hemiselulosa, pektin, hidrokoloid

Lipid: Lipid dikategorikan menjadi subkelompok berikut;

  •     asam lemak – asam arakidonat, asam eicosapentaenoic, asam docosahexaenoic
  •     gliserolipid
  •     Gliserofosfolipid – fosfatidilkolin, phosphatidylethanolamine, dan phosphatidylserine
  •     Sphingolipids – sphingomyelins, serebrosida, dan gangliosida.
  •     Sterol lipid – testosteron dan androsterone
  •     Prenol lipid – kuinon dan hydroquinon
  •     Saccharolipids
  •     Poliketida – erythromycins, tetrasiklin, avermectins

Jumlah kadar kalori

Karbohidrat: 4 kalori energi per gram dari energi yang dihasilkan dalam sel manusia ketika metabolisme karbohidrat.

Lipid: 9 kalori energi per gram dari energi yang dihasilkan dalam sel manusia ketika metabolisme lipid. Lipid menyediakan lebih dari dua kali jumlah kalori dibandingkan dengan karbohidrat.

Kelarutan

Karbohidrat: Mayoritas kelompok karbohidrat (kecuali polisakarida) larut dalam air, dan mereka hidrofilik di alam

Lipid: Lipid tidak larut dalam air karena mereka hidrofobik di alam

Pencernaan dan penyerapan

Karbohidrat: Enzim pencernaan dari air liur, pankreas dan bertindak usus kecil langsung pada gula dan pati dalam makanan dan memecah karbohidrat menjadi gula sederhana yang dikenal sebagai monosakarida, yang diserap ke dalam aliran darah untuk distribusi ke organ dan jaringan. Sel menyerap gula sederhana dengan bantuan hormon insulin.

Lipid: Lipid memiliki proses pencernaan yang kompleks. kantong empedu melepaskan asam empedu ke dalam usus kecil setelah makanan konsumsi dan empedu kontribusi untuk mogok gelembung-gelembung lipid besar menjadi tetesan mikroskopis, yang akibatnya dicerna oleh enzim dari pankreas. Kemudian sel-sel yang melapisi usus kecil menyerap dicerna partikel lemak dan diangkut oleh protein pembawa.

Enzim Pencernaan

Karbohidrat: Enzim pencernaan utama adalah α-amilase.

Lipid: Enzim pencernaan utama adalah Lipase.

Fungsi utama dalam Organisme

Karbohidrat: fungsi utama dari karbohidrat makanan adalah sebagai berikut;

  •     Menyediakan energi untuk organ tubuh dan jaringan
  •     Membuat komponen struktural pada hewan dan tumbuhan (misalnya selulosa pada tumbuhan dan kitin di arthropoda)
  •     Sintesis koenzim (misalnya ribosa di ATP, FAD, dan NAD) dan tulang punggung molekul genetik yang dikenal sebagai RNA
  •     Fungsi dalam sistem kekebalan tubuh, fertilisasi, mencegah patogenesis dan pembekuan darah
  •     Mensintesis karbohidrat dari karbon dioksida dan air oleh fotosintesis pada tumbuhan

Lipid: fungsi utama dari lipid adalah sebagai berikut;

  •     Menyimpan energi dalam sel
  •     Memfasilitasi penyerapan dan distribusi vitamin yang larut dalam lemak
  •     Menyediakan stabilitas struktural untuk sel dan bantalan organ vital seperti ginjal, hati,
  •     mekanisme sel signaling
  •     Sintesis hormon reproduksi

Fungsi utama di industri

Karbohidrat: fungsi utama karbohidrat adalah sebagai berikut;

  •     Kompleks pati karbohidrat digunakan sebagai bahan utama dalam produk roti, mie, dan produksi pasta
  •     Pati digunakan sebagai agen pengental di saus
  •     Karbohidrat sederhana, seperti gula yang digunakan dalam minuman, permen, selai, dan makanan penutup produksi

Lipid: fungsi utama dari lipid adalah sebagai berikut;

  •     Digunakan untuk produksi kosmetik
  •     produksi lilin
  •     Digunakan sebagai pelumas dalam berbagai aplikasi industri
  •     Digunakan untuk produksi emulsi
  •     Minyak goreng dan menyebar produksi

Sumber Makanan di Alam

karbohidrat:

  •     Gandum, jagung, beras, barley mengandung pati (polisakarida)
  •     Buah-buahan mengandung fruktosa dan serat makanan
  •     Susu mengandung laktosa

lipid:

  •     Kacang-kacangan seperti kacang tanah, kacang mete, almond, walnut
  •     Buah-buahan seperti alpukat
  •     Biji seperti bunga matahari, rami, biji lobak
  •     kacang-kacangan (kedelai)
  •     Ikan dan laut makanan

Efek kesehatan

karbohidrat:

  •     Kelebihan konsumsi gula halus dikaitkan dengan peningkatan risiko sindrom metabolik, diabetes tipe II, kanker, penyakit jantung dan obesitas
  •     Konsumsi serat makanan seperti selulosa, hemiselulosa, pektin, hidrokoloid dapat mengurangi risiko kanker usus, sembelit, diabetes tipe II, dan obesitas

lipid:

  •     Jumlah tinggi konsumsi lemak jenuh dapat meningkatkan kolesterol LDL dan risiko penyakit jantung, dan meningkatkan risiko diabetes tipe II dan obesitas
  •     Lemak tak jenuh dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan termasuk pengurangan risiko perkembangan kanker, pencegahan penyakit kardiovaskular, agregasi platelet, dan hipertensi. Mereka memiliki sifat anti-inflamasi dan penanda yang lebih rendah peradangan dalam darah. Namun, beberapa lemak tak jenuh memiliki kedua sifat pro-inflamasi dan anti-inflamasi.

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *