Apa perbedaan antara AC dan DC?

53 views

Apa perbedaan antara AC dan DC? – Arus bolak-balik (AC) dan arus searah (DC) penting untuk mengilhami nama band metal ikonik, tapi juga kebetulan duduk tepat di pusat dunia modern seperti yang kita kenal. AC dan DC adalah jenis tegangan atau arus yang berbeda yang digunakan untuk konduksi dan transmisi energi listrik.

Arus listrik adalah aliran partikel bermuatan, atau khususnya pada kasus AC dan DC, aliran elektron. Menurut Karl K. Berggren, profesor teknik elektro di MIT, perbedaan mendasar antara AC dan DC adalah arah arus. Arus DC konstan dan bergerak dalam satu arah. “Cara mudah untuk memvisualisasikan perbedaannya adalah, ketika digambarkan, arus DC terlihat seperti garis datar, sedangkan arus AC pada grafik membuat pola seperti sinusoid atau gelombang,” kata Berggren. “Ini karena perubahan AC dari waktu ke waktu dalam pengulangan berosilasi – kurva atas mengindikasikan arus yang mengalir ke arah positif dan kurva turun menandakan siklus alternatif dimana arus bergerak ke arah negatif. Ini bolak-balik adalah apa yang memberi AC namanya. ”

perbedaan antara AC dan DC

Terlepas dari garis dan grafik untuk sesaat, Berggren menawarkan cara lain untuk membedakan antara AC dan DC dengan melihat bagaimana mereka bekerja pada perangkat yang kita gunakan. Lampu di samping tempat tidur Anda, misalnya, menggunakan arus AC. Ini karena sumber arus datang dari jauh, dan arus gelombang seperti arus membuatnya menjadi traveler yang efisien. Jika Anda membaca menggunakan senter, Anda adalah konsumen kekuatan DC. Baterai memiliki terminal negatif dan positif, dan muatan listrik (elektron itu) bergerak dalam satu arah dari satu ke yang lain pada tingkat yang stabil (garis lurus pada grafik).

Menariknya, jika Anda membaca ini di laptop, Anda sebenarnya menggunakan kedua jenis arus ini. Steker berbentuk nosel yang masuk ke komputer Anda menghasilkan arus searah pada baterai komputer, namun baterai tersebut menerima muatan dari steker AC yang masuk ke dinding. Blok kecil yang canggung berada di antara steker dinding dan komputer Anda adalah adaptor daya yang mengubah AC ke DC.

Berggren menjelaskan bahwa AC menjadi populer di akhir abad 19 karena kemampuannya untuk mendistribusikan tenaga secara efisien dengan voltase rendah. Awalnya, power dilakukan pada voltase sangat tinggi. Untuk mendapatkan voltase tinggi ini ke voltase rendah yang diperlukan untuk menyalakan, katakanlah, sebuah bola lampu rumah tangga, perlu untuk mengubah arus. Sebuah transformator, yang pada dasarnya adalah dua loop kawat, menurunkan AC dari ratusan ribu volt ke distribusi voltase yang masuk akal (dalam ratusan) untuk menyalakan elektronika sehari-hari. Kemampuan untuk mengubah tegangan dari AC berarti bahwa adalah mungkin untuk mentransmisikan daya secara lebih efisien ke seluruh negeri.

Menurut Berggren, ada sejarah lucu persaingan antara AC dan DC. Pada abad ke 19, terjadi perang raksasa antara Edison dan Westinghouse di atas AC dan DC. Edison memiliki hak paten di tempat yang membuatnya berinvestasi dalam penggunaan DC secara luas. Dia berangkat untuk meyakinkan dunia bahwa DC lebih unggul untuk transmisi dan distribusi kekuasaan. Dia menggunakan demonstrasi gila seperti membunuh hewan besar dengan AC dalam upaya untuk membuktikan bahaya mengerikannya.

Untuk sementara, dia sukses dan kebanyakan kotamadya memanfaatkan pembangkit listrik lokal dengan suplai DC. Namun, mendapatkan kekuatan untuk penduduk berpenduduk lebih sedikit, masyarakat pedesaan di seluruh negeri dengan DC terbukti sangat tidak efisien, sehingga Westinghouse akhirnya menang dan AC menjadi sumber kekuatan yang dominan.

Tags: #Arus AC #Arus DC #Listrik

Leave a reply "Apa perbedaan antara AC dan DC?"

Author: