7 Fungsi Hemoglobin dalam Tubuh Manusia

Oleh :

Fungsi Hemoglobin dalam Tubuh ManusiaHemoglobin (Hb) adalah metaloprotein yang ditemukan dalam sel darah merah. Sel darah merah mengangkut Oksigen ke seluruh tubuh. Semua vertebrata kecuali ikan, memiliki hemoglobin dalam sel darah merah sebagai pembawa oksigen.

Hemoglobin membentuk 96% dari berat sel darah merah dan mengandung zat besi. Semua tubuh manusia mengandung hemoglobin. Tingkat hemoglobin normal pria dewasa adalah 13,8 – 17,2 g/dL. Wanita dewasa (tidak hamil) 12,1 – 15,1 g/dL.

Struktur Hemoglobin

Hemoglobin adalah protein globular multi-subunit, yang memiliki struktur kuaterner (empat subunit globin tersusun dalam struktur tetrahedral). Setiap subunit protein globular mengandung rantai protein yang berhubungan dengan non-protein, kelompok heme prostetik. Struktur alpha-helix dari protein globin menciptakan sebuah kantong yang mengikat kelompok heme. Protein globin disintesis oleh ribozim di sitosol. Bagian Heme disintesis di mitokondria. Suatu atom besi bermuatan dipegang dalam cincin porfirin dengan pengikatan kovalen besi dengan empat atom nitrogen dalam bidang yang sama. Atom-atom N ini termasuk cincin imidazol dari residu histidin F8 dari masing-masing dari empat subunit globin. Dalam hemoglobin, besi ada sebagai Fe2+.

Tubuh manusia mengandung tiga tipe hemoglobin: Hemoglobin A, Hemoglobin A2 , dan Hemoglobin F. Hemoglobin A adalah tipe yang paling umum. Hemoglobin A dikodekan oleh gen HBA1, HBA2, dan HBB . Empat subunit Hemoglobin A terdiri dari dua subunit α dan dua subunit β (α2β2). Hemoglobin A2 dan Hemoglobin F jarang, dan mereka terdiri dari dua subunit α dan dua subunit δ pada Hemoglobin A2 , serta dua subunit α dan dua subunit γ pada Hemoglobin F. Pada bayi, tipe hemoglobinnya adalah Hb F (α2γ2).

Fungsi Hemoglobin dalam Tubuh Manusia

Hemoglobin dalam tubuh manusia berfungsi sebagai:

  • Pembawa oksigen.
  • Pembawa karbon dioksida.
  • Memberi warna merah pada darah.
  • Mempertahankan bentuk sel darah merah.
  • Bertindak sebagai penyangga.
  • Berinteraksi dengan ligan.
  • Mengakumulasi katabolit aktif.Sel Darah Merah

Hemoglobin sebagai Pembawa Oksigen

Fungsi utama hemoglobin adalah transportasi oksigen dari paru-paru ke seluruh jaringan tubuh. Kapasitas pengikatan oksigen hemoglobin adalah 1,34 mL O2 per gram. Setiap subunit globin dari molekul hemoglobin dapat berikatan dengan satu ion Fe2+. Afinitas hemoglobin terhadap oksigen diperoleh oleh ion Fe2+. Setiap Fe2+ dapat mengikat dengan satu molekul oksigen. Pengikatan oksigen mengoksidasi Fe2+ menjadi Fe3+. Satu atom dari molekul oksigen, yang berikatan dengan Fe2+ menjadi superoksida, di mana atom oksigen lainnya menjorok ke suatu sudut. Hemoglobin yang terikat oksigen disebut sebagai oksihemoglobin.

Ketika darah mencapai jaringan kekurangan oksigen, oksigen terdisosiasi dari hemoglobin dan menyebar ke jaringan. O2 adalah akseptor elektron terminal dalam proses yang disebut fosforilasi oksidatif dalam produksi ATP . Penghapusan O2 mengubah besi menjadi bentuk tereduksi. Hemoglobin yang terikat oksigen disebut sebagai deoxyhemoglobin. Oksidasi Fe2+ ke Fe3+ menciptakan methemoglobin yang tidak dapat mengikat O2.

Hemoglobin sebagai Pembawa Karbon Dioksida

Hemoglobin juga mengangkut karbon dioksida dari jaringan ke paru-paru. 80% dari karbon dioksida diangkut melalui plasma. Karbon dioksida tidak bersaing dengan situs pengikatan oksigen dari hemoglobin. Ini mengikat struktur protein selain posisi yang mengikat besi. Hemoglobin yang terikat karbon dioksida disebut sebagai karbaminohemoglobin .

Hemoglobin Memberi Warna Merah pada Darah.

Hemoglobin memberikan warna merah ke sel darah merah oleh ion Fe2+. Dengan sel darah merah, darah mencapai warna merah yang unik. Plasma, tanpa sel darah merah, memiliki warna kuning pucat.

Hemoglobin Mempertahankan Bentuk Sel Darah Merah

Bentuk sel darah merah dipertahankan oleh hemoglobin. Sel darah merah adalah cakram bikonkaf yang rata dan tertekan di tengah. Mereka memiliki penampang berbentuk dumbbell. Gen hemoglobin juga terdiri dari berbagai alel. Sebagian besar mutan dapat menyebabkan tidak ada penyakit. Tetapi beberapa mutan dapat menyebabkan penyakit keturunan seperti hemoglobinpathesis .

Hemoglobin Bertindak Sebagai Penyangga

Hemoglobin mempertahankan pH darah pada 7,4. Akumulasi karbon dioksida dalam darah menurunkan pH dari 7,4. Perubahan pH dapat dibalik dengan ventilasi. Karena tindakan penyangga hemoglobin ini, semua reaksi enzimatik dalam tubuh, yang lebih menyukai pH ini, dapat terjadi tanpa gangguan apa pun.

Hemoglobin Berinteraksi Dengan Ligan

Hemoglobin juga berikatan dengan ligan lain seperti karbon monoksida, nitrogen oksida, sianida, sulfur monoksida, sulfida, dan hidrogen sulfida. Pengikatan karbon monoksida kadang-kadang mematikan karena pengikatannya tidak dapat diubah. Hemoglobin juga dapat mengangkut obat ke tempat kerja mereka.

Degradasi Hemoglobin Mengakumulasi Katabolit Aktif

Penuaan dan cacat pada sel dapat membunuh sel darah merah, mengumpulkan berbagai katabolit fisiologis aktif. Hemoglobin sel darah merah mati dibersihkan dari sirkulasi oleh transporter hemoglibin, CD163. Degradasi heme, yang terjadi pada monosit dan makrofag, merupakan sumber alami dari generasi karbon monoksida. Bilirubin adalah produk akhir dari degradasi heme. Ini disekresikan sebagai empedu ke usus. Bilirubin diubah menjadi urobilinogen yang ditemukan dalam feses, memberikan warna kuning yang unik. Di sisi lain, zat besi, yang dihapus dari heme diubah menjadi ferritin dan disimpan dalam jaringan untuk digunakan nanti.

Hemoglobin juga dapat ditemukan di sel-sel lain dari tubuh daripada sel darah merah. Sel pembawa hemoglobin lainnya adalah makrofag, sel alveolar di paru-paru dan sel mesangial di ginjal. Hemoglobin berfungsi sebagai pengatur metabolisme besi dan antioksidan dalam sel-sel ini.


Facebook Twitter

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *