3 Fungsi Utama Tali Pusat Bagi Janin

Oleh :

3 Fungsi Utama Tali Pusat Bagi Janin – Tali pusar, Latin Funiculus Umbilicalis, merupakan tali sempit jaringan yang menghubungkan embrio, atau janin, dengan plasenta Pada janin manusia, tali pusat muncul di perut dan pada saat lahir berdiameter sekitar 2 kaki (60 cm) dan 0,5 inci (1,3 cm).

Tali pusat berisi dua arteri umbilical dan satu vena umbilical, di mana jantung janin memompa darah ke dan dari plasenta, di mana pertukaran nutrisi dan bahan limbah dengan sistem sirkulasi ibu terjadi. Vena umbilical membawa darah beroksigen dalam tubuh ibu dari plasenta ke janin, sedangkan arteri umbilikalis membawa darah terdeoksigenasi dan limbah janin dari janin ke plasenta, di mana mereka dirawat di tubuh ibu. Darah dari tali pusat juga dapat digunakan untuk mengobati berbagai penyakit, seperti sumsum tulang.

Setelah lahir, tali pusat dijepit atau diikat dan kemudian dipotong. Tunggul tali pusat yang melekat pada bayi layu dan lepas setelah beberapa hari, meninggalkan bekas melingkar di perut yang dikenal sebagai pusar.

Struktur Tali Pusat

Tali pusat terdiri dari zat yang disebut Wharton’s Jelly, bukan jaringan ikat normal dan kulit. Di dalam tali ada satu pembuluh darah, yang mengandung darah beroksigen, dan dua arteri. Vena umbilikal berjalan sampai ke jantung janin, di mana ia terbagi menjadi dua. Satu bagian dari pembuluh darah memasok darah ke vena poral jantung, yang memasok darah ke jantung. Cabang lain, yang dikenal sebagai ductus venosus, memasok 80% dari darah ke tubuh manusia, memungkinkan oksigen dan nutrisi penting lainnya untuk beredar ke seluruh janin.

Darah tali pusat adalah komoditas berharga dalam komunitas medis. Darah tali pusat, yang dapat diekstraksi setelah plasenta dikeluarkan, kaya akan sel-sel induk yang dapat digunakan untuk mengobati banyak darah dan gangguan imunologi, serta beberapa jenis kanker. Sel induk membawa keuntungan lebih dari transplantasi sumsum tulang karena donor tidak perlu menjadi pasangan yang tepat untuk penerima. Ada banyak bank darah, baik swasta maupun publik, untuk pengendapan darah tali pusat.

3 Fungsi Tali Pusat

Salah satu ciri yang menentukan dari semua mamalia adalah adanya tali pusat. Pada manusia, tali pusat umumnya putus setelah lahir. Namun, sebagian besar mamalia, yang tidak memiliki peralatan bedah dan ketangkasan untuk mengelolanya, memiliki cara-cara alternatif untuk menangani tali pusat. Beberapa mamalia mengunyahnya. Yang lainnya membiarkannya kering dan terurai dengan sendirinya.

3 Fungsi Utama Tali Pusat Bagi Janin

Tali pusat memiliki tiga fungsi utama, yaitu:

  1. Tali pusat berfungsi sebagai sumber darah untuk neonatus. Ini sangat penting karena janin tidak dapat bernapas (tidak berfungsi baik paru-paru maupun sumber oksigen) dan dengan demikian memungkinkan janin untuk mendapatkan oksigen yang dibutuhkan untuk hidup.
  2. Karena janin tidak memiliki cara untuk memasukkan makanan, tali pusat juga berfungsi sebagai sumber nutrisi, termasuk kalori, protein, lemak, serta vitamin dan nutrisi.,
  3. Tali pusat juga berfungsi untuk mentransfer produk limbah dan darah terdeoksigenasi jauh dari janin ke sirkulasi ibu, di mana ia dapat diproses dan dikeluarkan.

Facebook Twitter

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *