Jenis dan Fungsi Kapasitor

Oleh :

Jenis dan Fungsi Kapasitor – Kapasitor adalah perangkat listrik yang menyimpan energi, dan mereka berada di sebagian besar sirkuit listrik. Dua jenis utama kapasitor adalah kapasitor terpolarisasi dan kapasitor tidak terpolarisasi.

Cara di mana sejumlah kapasitor terhubung menentukan nilainya dalam rangkaian. Nilai gabungan mereka paling tinggi ketika mereka terhubung dalam suatu rangkaian seri, positif hingga negatif. Nilai gabungan mereka paling rendah ketika mereka terhubung secara paralel, ujung ke ujung. Kapasitor yang dikombinasikan dengan resistor dan induktor di sirkuit digunakan dalam pemilihan waktu elektrik seperti pada motor, kipas angin, televisi, mobil dan banyak produk konsumen lainnya dan lingkungan berenergi tinggi.

Kapasitor Terpolarisasi

Beberapa kapasitor memiliki kutub positif dan negatif yang berbeda. Mereka disebut kapasitor terpolarisasi. Nilai kapasitor diukur dalam kapasitansi, dan kapasitansi diukur dalam satuan Farad. Kebanyakan kapasitor biasanya memiliki nilai Farad kecil yang disebut micro-Farad (UF) dan pico-Farad. Kapasitor dirancang dalam salah satu dari dua format: radial atau aksial.

Dalam desain radial, kedua ujung kapasitor berada di ujung yang sama; dalam desain aksial, lead berada di setiap ujung kapasitor. Kapasitor terpolarisasi biasanya besar dan elektrolit dan dirancang untuk sirkuit arus searah (DC). Mereka biasanya memiliki kapasitansi yang tinggi. Kerugian dari kapasitor terpolarisasi adalah bahwa mereka memiliki tegangan tembus rendah, daya tahan lebih pendek dan kebocoran arus yang lebih tinggi.

Kapasitor tidak Terpolarisasi

Kebanyakan kapasitor non-terpolarisasi tidak elektrolitik dan tidak memiliki kutub positif atau negatif tertentu. Mereka juga disebut kapasitor bipolar. Digunakan lebih sering dalam rangkaian arus bolak-balik (AC), mereka biasanya memiliki nilai kapasitansi kecil dalam rentang mikro Farad dan nano-Farad.

Beberapa kapasitor non-terpolarisasi mentolerir fluktuasi tegangan hingga 200 volt tanpa mogok. Mereka digunakan dalam komputer, motherboard dan papan sirkuit sederhana. Kapasitor non-terpolarisasi tidak mahal dan terbuat dari keramik dan mika, meskipun beberapa bersifat elektrolitik.

Fungsi dalam Sirkuit Listrik

Kapasitor digunakan dalam sirkuit elektronik sebagai low-pass, high-pass dan band filter. Filter adalah rangkaian yang memungkinkan arus dan tegangan dari frekuensi dan bentuk gelombang tertentu untuk dilewati. Reaktansi kapasitor berbanding terbalik dengan frekuensi. Dengan mengendalikan atau mengubah reaktansi, Anda dapat mengontrol frekuensi yang diizinkan melalui rangkaian.

Jenis dan Fungsi Kapasitor

Kapasitor juga memainkan peran penting dalam sirkuit logika switching berkecepatan tinggi. Tingkat voltase sirkuit seperti itu, yang harus stabil, dapat berubah dengan fluktuasi saat ini, sehingga memperkenalkan sinyal noise atau kesalahan. Decoupling kapasitor dibangun ke sirkuit untuk menstabilkan arus, meminimalkan sinyal noise.

Aplikasi Tegangan Tinggi

Kapasitor tegangan tinggi memiliki banyak aplikasi dalam pasokan listrik, inverter dan lampu flash. Mereka digunakan dalam mesin X-ray dan sistem laser. Spot-welding menggunakan sistem catu daya kapasitif, dan sistem microwave daya tinggi (high-power microwave / HPM) memiliki kapasitor daya tinggi.

Sistem HPM digunakan dalam pertahanan untuk menonaktifkan peralatan elektronik. Mereka menghasilkan semburan pendek energi gelombang mikro berenergi tinggi, mematikan elektronik tetapi tidak berbahaya bagi manusia. Bank-bank kapasitor daya tinggi dapat menyimpan kekuatan yang luar biasa dan dapat diprogram untuk melepaskan atau mengirimkan energi ke sistem listrik yang mengalami pemadaman listrik.


Facebook Twitter

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *