Fungsi Utama Silia dan Flagela

Fungsi Utama Silia dan Flagela – Silia dan flagela adalah organel pada sel yang memberikan daya dorong, perangkat sensorik, mekanisme pembersihan, dan berbagai fungsi penting lainnya dalam organisme hidup.

Silia dan flagela adalah dua jenis pelengkap mikroskopis yang berbeda pada sel. Silia ditemukan pada hewan dan mikro-organisme, tetapi tidak pada kebanyakan tanaman. Flagela digunakan untuk mobilitas pada bakteri serta gamet eukariota. Baik silia dan flagela melayani fungsi penggerak, tetapi dalam perilaku yang berbeda. Keduanya mengandalkan dinein, yang merupakan protein motorik, dan mikrotubulus untuk bekerja.

Pengertian silia

Silia adalah organel pertama yang ditemukan, oleh Antonie van Leeuwenhoek pada akhir abad ke-17. Dia mengamati silia (bergerak) silia, “kaki kecil,” yang ia gambarkan berada di “animalcules” (mungkin protozoa). Silia non-motil diamati jauh kemudian dengan mikroskop yang lebih baik. Kebanyakan silia ada pada hewan, di hampir setiap jenis sel, dilestarikan pada banyak spesies dalam evolusi. Namun, beberapa silia dapat ditemukan pada tanaman dalam bentuk gamet. Silia terbuat dari mikrotubulus dalam pengaturan yang disebut aksonem siliary, yang ditutupi oleh membran plasma. Tubuh sel membuat protein siliaris dan memindahkannya ke ujung aksonem; proses ini disebut transportasi intrasiliary atau intraflagelar (IFT). Saat ini, para ilmuwan berpikir sekitar 10 persen dari genom manusia didedikasikan untuk silia dan asal usulnya.

Silia berkisar dari 1 hingga 10 mikrometer. Organel pelengkap mirip rambut ini berfungsi untuk memindahkan sel dan juga untuk memindahkan bahan. Mereka dapat memindahkan cairan untuk spesies air seperti kerang, untuk memungkinkan makanan dan transportasi oksigen. Silia membantu pernapasan di paru-paru hewan dengan mencegah puing-puing dan patogen potensial menyerang tubuh. Silia lebih pendek dari flagela dan berkonsentrasi dalam jumlah yang jauh lebih besar. Mereka cenderung bergerak dalam gerakan cepat hampir pada saat yang sama dalam suatu kelompok, yang merupakan efek gelombang. Silia juga dapat membantu penggerak beberapa jenis protozoa. Ada dua jenis silia: silia motil (bergerak) dan non-motil (atau primer), dan keduanya bekerja melalui sistem IFT. Silia motil berada di saluran napas dan paru-paru serta di dalam telinga. Silia non-motil berada di banyak organ.

Pengertian Flagela

Flagela adalah pelengkap yang membantu menggerakkan bakteri dan gamet eukariota, serta beberapa protozoa. Flagela cenderung tunggal, seperti ekor. Mereka biasanya lebih panjang dari silia. Pada prokariota, flagela bekerja seperti motor kecil dengan rotasi. Pada eukariota, mereka membuat gerakan lebih halus.

Fungsi Utama Silia dan Flagela

Fungsi Silia

Silia berperan dalam siklus sel serta perkembangan hewan, seperti di jantung. Silia selektif memungkinkan protein tertentu berfungsi dengan baik. Silia juga memainkan peran komunikasi seluler dan perdagangan molekuler.

Silia motil memiliki susunan 9 + 2 dari sembilan pasangan mikrotubulus luar, bersama dengan pusat dua mikrotubulus. Silia motil menggunakan undulasi ritmis mereka untuk menyapu zat, seperti membersihkan tanah, debu, mikroorganisme dan lendir, untuk mencegah penyakit. Inilah sebabnya mengapa mereka ada di lapisan saluran pernapasan. Silia motil dapat merasakan dan memindahkan cairan ekstraseluler.

Silia non-motil, atau primer, tidak sesuai dengan struktur yang sama dengan silia motil. Mereka diatur sebagai mikrotubulus embel-embel individual tanpa struktur pusat mikrotubulus. Mereka tidak memiliki lengan dynein, karenanya umumnya tidak motilitas. Selama bertahun-tahun, para ilmuwan tidak fokus pada silia primer ini dan karena itu hanya tahu sedikit tentang fungsinya. Silia non-motil berfungsi sebagai alat sensorik untuk sel, mendeteksi sinyal. Mereka memainkan peran penting dalam neuron sensorik. Silia non-motil dapat ditemukan di ginjal untuk merasakan aliran urin, serta di mata pada fotoreseptor retina. Dalam fotoreseptor, mereka berfungsi untuk mengangkut protein vital dari segmen dalam fotoreseptor ke segmen luar; tanpa fungsi ini, fotoreseptor akan mati. Ketika silia merasakan aliran cairan, itu mengarah pada perubahan sel.

Silia memberikan lebih dari fungsi pembersihan dan sensorik saja. Mereka juga menyediakan habitat atau area rekrutmen untuk mikrobioma simbiotik pada hewan. Pada hewan air seperti cumi-cumi, jaringan epitel lendir ini dapat lebih diamati secara langsung karena mereka umum dan bukan permukaan internal. Dua jenis populasi silia berbeda ada pada jaringan inang: satu dengan silia panjang yang melambai bersama partikel-partikel kecil seperti bakteri tetapi mengecualikan yang lebih besar, dan mengalahkan silia yang lebih pendek yang mencampur cairan lingkungan. Silia ini bekerja untuk merekrut mikrobioma simbion. Mereka bekerja di zona yang menggeser bakteri dan partikel kecil lainnya ke zona terlindung, sementara juga mencampur cairan dan memfasilitasi sinyal kimia sehingga bakteri dapat menjajah wilayah yang diinginkan. Oleh karena itu silia bekerja untuk menyaring, membersihkan, melokalisasi, memilih dan mengagregasi bakteri dan mengontrol adhesi untuk permukaan bersilia.

Silia juga telah ditemukan untuk berpartisipasi dalam sekresi ektosom vesikular. Penelitian yang lebih baru mengungkapkan interaksi antara silia dan jalur seluler yang dapat memberikan wawasan tentang komunikasi seluler serta penyakit.

Fungsi Flagela

Flagela dapat ditemukan pada prokariota dan eukariota. Mereka adalah organel filamen panjang yang terbuat dari beberapa protein yang mencapai sebanyak 20 mikrometer panjangnya dari permukaan mereka pada bakteri. Biasanya, flagela lebih panjang dari silia dan memberikan gerakan dan daya dorong. Motor filamen flagela bakteri dapat berputar secepat 15.000 putaran per menit (rpm). Kemampuan renang dari flagela membantu dalam fungsinya, baik untuk mencari makanan dan nutrisi, reproduksi atau menyerang inang.

Pada prokariota seperti bakteri, flagela berfungsi sebagai mekanisme penggerak; mereka adalah cara utama bagi bakteri untuk berenang melalui cairan. Flagel pada bakteri memiliki motor ion untuk torsi, kait yang mentransmisikan torsi motor, dan filamen, atau struktur seperti ekor panjang yang mendorong bakteri. Motor dapat berputar dan memengaruhi perilaku filamen, mengubah arah perjalanan bakteri. Jika flagel bergerak searah jarum jam maka membentuk supercoil; beberapa flagela dapat membentuk bundel, dan ini membantu mendorong bakteri pada jalur yang lurus. Ketika diputar dengan cara yang berlawanan, filamen membuat supercoil yang lebih pendek dan bundel flagela membongkar, yang menyebabkan jatuh. Karena kurangnya resolusi tinggi untuk percobaan, para ilmuwan menggunakan simulasi komputer untuk memprediksi gerakan flagelar.

Jumlah gesekan dalam cairan mempengaruhi bagaimana filamen akan superkoil. Bakteri dapat menampung beberapa flagela, seperti Escherichia coli. Flagela memungkinkan bakteri untuk berenang dalam satu arah dan kemudian berbalik sesuai kebutuhan. Ini bekerja melalui flagela heliks berputar, yang menggunakan berbagai metode termasuk mendorong dan menarik siklus. Metode lain gerakan dicapai dengan membungkus tubuh sel dalam satu bundel. Dengan cara ini, flagela juga dapat membantu membalikkan gerakan. Ketika bakteri menghadapi ruang yang menantang, mereka dapat mengubah posisi mereka dengan mengaktifkan flagela mereka untuk mengkonfigurasi ulang atau membongkar bundel mereka. Transisi keadaan polimorfik ini memungkinkan kecepatan yang berbeda, dengan keadaan dorong dan tarik biasanya lebih cepat daripada keadaan terbungkus. Ini membantu dalam lingkungan yang berbeda; misalnya, bundel heliks dapat memindahkan bakteri melalui area kental dengan efek pembuka botol. Ini membantu dalam eksplorasi bakteri.

Flagela memberikan pergerakan bagi bakteri tetapi juga menyediakan mekanisme bagi bakteri patogen untuk membantu dalam mengkoloni inang dan karenanya menularkan penyakit. Flagela menggunakan metode twist-and-stick untuk melabuhkan bakteri ke permukaan. Flagela juga berfungsi sebagai jembatan atau perancah untuk melekat pada jaringan inang.

Flagel eukariotik berbeda dari prokariota dalam komposisi. Flagela pada eukariota mengandung jauh lebih banyak protein dan memiliki kesamaan dengan silia motil, dengan gerakan umum dan pola kontrol yang sama. Flagela digunakan tidak hanya untuk pergerakan, tetapi juga untuk membantu dalam pemberian makan sel dan reproduksi eukariotik. Flagela menggunakan transportasi intraflagelar, yang merupakan transportasi kompleks protein yang dibutuhkan untuk molekul pensinyalan yang memberikan mobilitas flagela. Flagela ada pada organisme mikroskopis seperti protozoa Mastigophora, atau mereka mungkin ada di dalam hewan yang lebih besar. Sejumlah parasit mikroskopis memiliki flagela juga, membantu perjalanan mereka melalui organisme inang. Flagela dari parasit protista ini juga membawa batang paraflagelar atau PFR, yang membantu menempel pada vektor seperti serangga. Beberapa contoh flagela pada eukariota lainnya termasuk ekor gamet seperti sperma. Flagela juga dapat ditemukan di spons dan spesies air lainnya; flagela pada makhluk-makhluk ini membantu memindahkan air untuk bernafas. Flagel eukariotik juga melayani antena kecil atau organel sensoris. Para ilmuwan baru sekarang mulai memahami luasnya fungsi flagela eukariotik.

Penyakit yang Terkait dengan Silia

Penemuan ilmiah baru-baru ini telah menemukan bahwa mutasi atau cacat lain yang berkaitan dengan silia menyebabkan sejumlah penyakit. Kondisi ini disebut sebagai ciliopathies. Mereka sangat mempengaruhi individu yang menderita dari mereka. Beberapa ciliopathies termasuk gangguan kognitif, degenerasi retina, gangguan pendengaran, anosmia (kehilangan indera penciuman), kelainan kraniofasial, kelainan paru-paru dan jalan napas, asimetri kiri-kanan dan kelainan jantung terkait, kista pankreas, penyakit hati, infertilitas, polydactyly dan kelainan ginjal. seperti kista, antara lain. Selain itu, beberapa kanker memiliki koneksi ke ciliopathies.

Beberapa kelainan ginjal yang berhubungan dengan disfungsi silia termasuk nephronophthisis dan autosomal dominan dan autosomal resesif polycysticenal disease. Silia yang tidak berfungsi tidak dapat menghentikan pembelahan sel karena tidak ada deteksi aliran urin, yang menyebabkan perkembangan kista.

Pada sindrom Kartagener, disfungsi lengan dynein menyebabkan pembersihan saluran bakteri dan zat-zat lain yang tidak efektif. Ini dapat menyebabkan infeksi pernapasan berulang.

Dalam sindrom Bardet-Biedl, malformasi silia menyebabkan masalah seperti degenerasi retina, polydactyly, gangguan otak dan obesitas.

Penyakit non-keturunan dapat terjadi akibat kerusakan pada silia, seperti dari residu rokok. Ini dapat menyebabkan bronkitis dan masalah lainnya.

Patogen juga dapat menyita bakteri asuhan simbiosis normal oleh silia, seperti dengan spesies Bordetella, yang menyebabkan pemukulan silia berkurang dan karenanya memungkinkan patogen untuk menempel pada substrat dan menyebabkan infeksi saluran udara manusia.

Penyakit yang Terkait dengan Flagela

Sejumlah infeksi bakteri berhubungan dengan fungsi flagela. Contoh bakteri patogen termasuk Salmonella enterica, Escherichia coli, Pseudomonas aeruginosa dan Campylobacter jejuni. Sejumlah interaksi terjadi yang menyebabkan bakteri menyerang jaringan host. Flagela bertindak sebagai probe yang mengikat, mencari pembelian pada substrat host. Beberapa phytobacteria menggunakan flagela mereka untuk melekat pada jaringan tanaman. Hal ini menyebabkan produksi seperti buah-buahan dan sayuran menjadi inang sekunder bagi bakteri yang menginfeksi manusia dan hewan. Salah satu contoh adalah Listeria monocytogenes, dan tentu saja E. coli dan Salmonella adalah agen penyakit bawaan makanan yang terkenal.

Helicobacter pylori menggunakan flagelnya untuk berenang melalui lendir dan menyerang lapisan perut, menghindari asam lambung pelindung. Lapisan mukosa bekerja sebagai pertahanan kekebalan untuk menjebak invasi seperti itu dengan mengikat flagela, tetapi beberapa bakteri menemukan beberapa cara untuk lolos dari pengenalan dan penangkapan. Filamen flagela dapat menurun sehingga tuan rumah tidak dapat mengenalinya, atau ekspresi dan motilitasnya dapat dimatikan.

Sindrom Kartagener juga mempengaruhi flagela. Sindrom ini mengganggu lengan dynein di antara mikrotubulus. Hasilnya adalah infertilitas karena sel sperma kurang memiliki daya penggerak yang dibutuhkan dari flagela untuk berenang dan membuahi sel telur.

Ketika para ilmuwan mempelajari lebih lanjut tentang silia dan flagela, dan lebih lanjut menjelaskan peran mereka dalam organisme, pendekatan baru untuk mengobati penyakit dan membuat obat harus mengikuti.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *