Proses Transkripsi DNA menjadi mRNA

Oleh :

Proses Transkripsi DNA menjadi mRNAMateri genetik dari sebagian besar organisme adalah DNA, yang menyimpan informasi yang diperlukan untuk pengembangan, fungsi, dan reproduksi organisme. DNA adalah potongan panjang nukleotida di mana daerah pengkode dan non-pengkodean dapat diidentifikasi dalam urutan nukleotida.

Daerah pengkodean berisi informasi untuk produksi protein fungsional dalam organisme. Proses produksi rantai polipeptida protein di dalam sel dikenal sebagai sintesis protein. Transkripsi DNA menjadi mRNA dan terjemahan mRNA menjadi sekuens asam amino protein adalah langkah-langkah berurutan dari sintesis protein.

Pengertian Gen

Gen adalah potongan-potongan DNA yang mengandung daerah pengkode protein dalam genom organisme tertentu. Wilayah pengkode protein dan wilayah pengatur adalah dua segmen gen. Wilayah pengkode protein dari gen eukariotik mengandung intron dan ekson. Urutan pengaturan gen mengandung urutan nukleotida seperti promotor, penambah, dan peredam, yang bertanggung jawab untuk pengaturan ekspresi gen. Gen termasuk dalam kromosom seperti yang ditunjukkan pada gambar 1.

Proses Transkripsi DNA menjadi mRNA 1

Seperangkat gen lengkap dari spesies tertentu diwarisi oleh organisme selama reproduksi. Bentuk-bentuk alternatif gen dikenal sebagai alel. Alel yang berbeda memberikan variasi fenotipik pada organisme dalam populasi tertentu.

Proses Transkripsi DNA menjadi mRNA

Sintesis protein adalah proses produksi rantai polipeptida dari protein fungsional berdasarkan informasi yang disimpan dalam gen. Dua langkah sintesis protein adalah transkripsi dan translasi. Transkripsi adalah langkah pertama sintesis protein; di sini, molekul mRNA diproduksi berdasarkan informasi yang dikodekan dalam gen yang sesuai.

RNA polimerase adalah enzim yang terlibat dalam transkripsi. Transkripsi dimulai oleh pengikatan RNA polimerase ke promotor gen. Ikatan ini difasilitasi oleh faktor transkripsi di prokariota dan eukariota. Enam faktor transkripsi yang terkait dengan RNA polimerase pada eukariota adalah TFIIA, TFIIB, TFIID, TFIIE, TFIIF, dan TFIIH. Pengikatan RNA polimerase ke DNA heliks ganda membentuk gelembung transkripsi. RNA polimerase membaca untai DNA antisense dari arah 3 ′ hingga 5.. Gelembung transkripsi terdiri dari sekitar 14 pangkalan promotor beruntai ganda yang tidak digulung. Kemudian, nukleotida RNA komplementer ditambahkan ke untai antisense dari situs inisiasi transkripsi dari arah 5’to 3.. Penambahan nukleotida dihentikan di situs terminasi transkripsi. Pada ujung ujung 3,, ekor polyadenylate juga ditambahkan oleh enzim. Proses transkripsi ditunjukkan pada Gambar 2.

Proses Transkripsi DNA menjadi mRNA 2

Transkrip primer yang disintesis oleh RNA polimerase dikenal sebagai pra-mRNA. Pra-mRNA eukariotik terdiri dari intron yang harus dibelah selama penyambungan RNA dalam modifikasi pasca-translasi. Penyambungan alternatif pre-mRNA eukariotik menghasilkan banyak protein dari satu gen. Secara umum, gen eukariotik diatur ke dalam kelompok gen yang dikenal sebagai operon. Gen-gen dalam operon tertentu bertanggung jawab atas fungsi tertentu dalam sel seperti metabolisme. Operon ini ditranskripsi sekaligus, dan mereka menghasilkan beberapa protein dari molekul mRNA tunggal.

Kesimpulan

Sintesis protein adalah proses menghasilkan protein berdasarkan informasi yang dikodekan dalam gen. Transkripsi adalah langkah pertama sintesis protein. Selama transkripsi, daerah pengkode protein dari gen ditranskripsi menjadi molekul mRNA, yang pada akhirnya mengalami terjemahan untuk sintesis rantai polipeptida.


Facebook Twitter

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *