Bagaimana Plasmid Digunakan dalam Rekayasa Genetika

Bagaimana Plasmid Digunakan dalam Rekayasa Genetika – Plasmid adalah jenis ekstrachromosomal, molekul DNA sirkular yang ditemukan pada bakteri dan beberapa jenis eukariota. Mereka adalah jenis molekul replikasi diri di dalam sel dan tidak tergantung pada DNA genom.

Oleh karena itu, mereka dapat digunakan sebagai pembawa fragmen DNA asing ke berbagai jenis sel dalam rekayasa genetika. Teknik biologi molekuler yang terlibat di sini adalah kloning. Rekayasa genetika menciptakan organisme dengan karakteristik baru. Organisme baru ini dikenal sebagai organisme hasil rekayasa genetika ( GMO ). Artikel ini berfokus pada proses rekayasa genetika, menggambarkan penggunaan plasmid dalam penciptaan organisme baru melalui perubahan genom.

Pengertian Plasmid

Plasmid adalah molekul DNA sirkular kecil yang terutama ditemukan pada bakteri. Mereka adalah elemen DNA ekstrachromosomal, mampu mereplikasi secara independen dari genom bakteri. Gen-gen yang disandikan dalam plasmid membantu bakteri bertahan hidup dalam kondisi stres.

Beberapa hingga banyak salinan plasmid dapat secara alami terjadi di dalam sel bakteri. Plasmid dapat digunakan sebagai vektor yang membawa molekul DNA asing ke dalam sel eukariotik dan prokariotik. Fitur yang membantu plasmid agar dapat digunakan sebagai vektor dijelaskan di bawah ini.

Fitur Plasmid

  1. Plasmid dapat dengan mudah diisolasi dari sel bakteri.
  2. Mereka mereplikasi diri di dalam sel.
  3. Mereka terdiri dari situs restriksi unik untuk satu atau lebih enzim restriksi.
  4. Penyisipan fragmen DNA asing mungkin tidak mengubah sifat replikasi plasmid.
  5. Plasmid dapat secara berurutan diubah menjadi berbagai jenis sel dan transforman dapat dipilih berdasarkan pada sifat resistensi antibiotik dari plasmid yang ditransformasikan.

Bagaimana Plasmid Digunakan dalam Rekayasa Genetika

Bagaimana Plasmid Digunakan dalam Rekayasa Genetika

Rekayasa genetika adalah modifikasi DNA untuk menghasilkan jenis organisme baru dengan memasukkan atau menghapus gen. Pengenalan gen dapat dilakukan dengan menggunakan vektor seperti plasmid. Langkah-langkah utama rekayasa genetika diberikan di bawah ini.

  1. Amplifikasi PCR dari urutan DNA target
  2. Pencernaan fragmen DNA dan plasmid oleh enzim restriksi yang sama
  3. Ligasi plasmid dan fragmen DNA asing, menghasilkan molekul DNA rekombinan.
  4. Transformasi molekul DNA rekombinan menjadi jenis sel yang diinginkan.
  5. Pemilihan sel yang ditransformasikan.

Vektor yang paling umum digunakan dalam kloning diisolasi dari E. coli. Setiap plasmid mengandung tiga wilayah fungsional: asal replikasi, gen yang bertanggung jawab untuk resistensi antibiotik, dan situs pengenalan pembatasan untuk penyisipan gen asing. Enzim restriksi khusus digunakan untuk memotong baik plasmid maupun fragmen DNA asing.

Selama pencernaan restriksi, plasmid sirkuler menjadi linier dan selama ligasi, fragmen DNA asing dapat dimasukkan ke dalam dua ujung, membuat plasmid kembali melingkar. Plasmid rekombinan ditransformasikan menjadi sel reseptif yang dapat berupa bakteri, ragi, tanaman, atau sel hewan. Produksi sejumlah besar molekul DNA rekombinan di dalam sel reseptif dikenal sebagai kloning. Sel-sel yang ditransformasikan dapat diidentifikasi oleh resistensi antibiotik dari plasmid.

Namun, transforman dapat mengandung plasmid timbal balik atau plasmid rekombinan. Kedua jenis plasmid menunjukkan resistensi terhadap antibiotik. Oleh karena itu, gen lain seperti LacZ diperlukan untuk mengidentifikasi transforman dengan plasmid rekombinan. Transforman dengan plasmid rekombinan disebut GMO.

Kesimpulan

Plasmid adalah molekul DNA sirkular yang secara alami terjadi pada bakteri. Mereka mengandung gen terutama untuk resistensi antibiotik. Plasmid digunakan dalam rekayasa genetika untuk mentransfer materi genetik asing ke berbagai jenis sel. Fragmen DNA asing dimasukkan ke dalam plasmid dan molekul DNA rekombinan ditransformasikan menjadi sel penerima. Sel-sel yang diubah dipilih oleh resistensi antibiotik dari plasmid yang digunakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *