Lembaga Politik: Tujuan, Karakteristik dan Fungsi

Oleh :

Lembaga Politik: Tujuan, Karakteristik dan Fungsi – Lembaga politik adalah organisasi yang merancang, mengatur dan memantau norma-norma koeksistensi politik suatu negara atau wilayah. Layanan publik yang berasal dari lembaga-lembaga ini diarahkan untuk mengawasi perilaku dasar dan kebiasaan masyarakat.

Menurut ensiklopedia virtual yang dikeluarkan, sebuah adalah “Suatu entitas yang mengatur aspek fundamental kehidupan kolektif. Lembaga ini bertahan dari orang-orang yang menghuninya pada waktu tertentu. Ini adalah entitas yang otonom, dengan cara dimana agregat manusia ditransformasikan menjadi komunitas aktif “.

Di antara fungsi utama lembaga-lembaga politik adalah untuk menciptakan struktur dan mekanisme yang mengatur tatanan sosial. Ini dipupuk oleh pendekatan dan teori dari ilmu sosial seperti antropologi, sosiologi, filsafat, psikologi, ilmu politik dan ekonomi.

Lembaga-lembaga politik dicirikan sebagai transenden, abadi, stabil dan memberikan kesinambungan hukum dalam suatu masyarakat. Mereka adalah individualitas ekspresi kolektif dari suatu populasi yang melimpahi kepentingan wilayah dan warga negara atas segala hal lainnya. Ini adalah pelajaran dasar untuk ilmu-ilmu yuridis, karena hukum campur tangan dalam elaborasi aturan-aturan masyarakat.

Menurut Jaime Eyzaguirre, salah satu pencapaian paling penting dari homo sapiens adalah membangun sistem politik yang mengelola koeksistensi manusia melalui institusi ketertiban.

Tujuan Lembaga Politik

Tatanan sosial dan keadilan adalah salah satu tujuan yang dikejar oleh lembaga-lembaga ini di setiap masyarakat. Rezim politik mana pun adalah demokratis atau diktator berupaya untuk menjaga ketertiban melalui lembaga-lembaga politik, koersif dan hukumnya. Namun, mekanisme fungsinya dimodifikasi di setiap masyarakat.

Menurut Unesco pada tahun 1948 “Lembaga-lembaga politik terkait dengan aspek orientasi dan pengejaran stabilitas sosial masyarakat untuk menjaga evolusinya”. Konstitusionalisme baru mendefinisikan lembaga-lembaga politik sebagai perancah hukum-politik di mana kehidupan suatu negara didukung. Ini, pada gilirannya, terdiri dari seperangkat aturan dan nilai yang merupakan hukum sistem politik

Karakteristik Lembaga politik

Partisipasi efektif

Salah satu fungsi lembaga politik kontemporer adalah memastikan bahwa warga negara yang menjadi haknya berpartisipasi secara efektif dalam pengambilan keputusan dalam bentuk apa pun. Aspek ini memberi legitimasi bagi setiap institusi.

Kebebasan berekspresi

Lembaga memastikan bahwa warga negara dapat mengekspresikan pendapat mereka secara bebas dengan cara apa pun. Namun, kebebasan ini dihukum di beberapa negara ketika kebebasan berekspresi digunakan untuk memicu kebencian, perang, rasisme, atau xenophobia.

Informasi Alternatif

Kebebasan informasi adalah hak media untuk secara bebas menyiarkan berita tanpa batasan atau ancaman. Fakta penelitian jurnalistik berupaya untuk memberikan informasi kepada warga negara, pendapat publik mendukung dan untuk mencapai masyarakat yang lebih transparan.

Otonomi untuk diasosiasikan

Hubungan bebas dengan tujuan politik, sosial, profesional, atau tujuan lainnya adalah salah satu syarat penting yang harus dijamin lembaga politik. Selama mereka mematuhi hukum dan tidak berusaha mempromosikan perubahan besar melalui tindakan kekerasan.

Inklusi warga

Semua aktor dalam masyarakat setara untuk hukum, tidak ada yang bisa dikecualikan dari hak mereka dengan berpikir berbeda. Lembaga politik memastikan pembentukan rezim yang menjamin kesetaraan dan keadilan bagi semua penduduk.

Karakteristik lembaga-lembaga politik modern terkait erat dengan gagasan demokrasi, mengingat bahwa tatanan demokratis adalah yang memberikan masyarakat dengan tingkat toleransi dan pengaturan kehidupan politik yang lebih besar.

Lembaga Politik
Lembaga Politik

Fungsi Lembaga politik

Mengkondisikan dan mengatur kehidupan politik

Mulai dari ajaran kesetaraan, kesetaraan dan keadilan, lembaga-lembaga politik memiliki fungsi utama mengkondisikan kehidupan politik suatu negara untuk mencapai tatanan yang semakin stabil, majemuk, dan demokratis.

Memenuhi tujuan yang diusulkan

Lacak rencana induk dalam pengembangan koeksistensi, ekonomi, politik, sosial, dan memastikan kepatuhan mereka yang efektif pada waktunya.

Memenuhi kebutuhan sosial

Dalam setiap masyarakat terdapat sektor-sektor yang rentan, adalah fungsi lembaga-lembaga publik untuk mencari mekanisme sehingga semua penghuni suatu negara atau wilayah dapat memenuhi kebutuhan dasar dan, dengan demikian, memiliki kehidupan yang layak.

Lakukan kontrol sosial

Kontrol sosial dipahami sebagai sistem norma yang mengatur kehidupan suatu bangsa dan institusi yang diberdayakan untuk memulihkan ketertiban dalam keadaan apa pun.

Filsuf Perancis Michel Foucault Dalam KTTnya Bekerja Untuk Menyaksikan dan Menghukum “Mengatakan bahwa orang yang bertanggung jawab melaksanakan kontrol sosial adalah Negara, Dan membandingkan karya Negara dengan” Panopticon “yang menjamin hukuman efektif bagi siapa pun yang melanggar norma-norma. koeksistensi.


Facebook Twitter

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *