2 Fungsi Telinga pada Manusia

2 Fungsi Telinga pada Manusia –  Vertebrata menggunakan telinga untuk untuk memperbesar gelombang suara, mengubah gelombang menjadi sinyal yang kemudian ditafsirkan oleh otak. Fungsi yang dihasilkan dari telinga memungkinkan kita untuk mendengar suara dari belalai gajah dan suara kodok, serta suara teman dan keluarga serta suara musik yang disukai.

Gelombang suara pertama-tama ditangkap oleh telinga bagian luar. Ini dikenal lebih formal sebagai daun telinga atau pinna. Bentuk telinga luar membantu mengumpulkan suara dan mengarahkannya di dalam kepala; kemudian bergerak menuju telinga tengah dan telinga dalam. Bentuk telinga membantu dalam amplifikasi suara di sepanjang jalan, meningkatkan volume suara, serta menentukan dari mana suara itu berasal.

Gelombang suara bergerak dari telinga luar melalui tabung yang dikenal sebagai saluran telinga. Pada manusia, tabung ini kecil. Panjangnya hanya sekitar satu inci. Sementara manusia memiliki telinga luar dan saluran telinga, tidak semua hewan memiliki fitur ini. Banyak katak hanya memiliki tempat datar yang terletak di belakang mata mereka: ini adalah gendang telinga katak.

Pada hewan yang memiliki saluran telinga dan telinga luar, tympanum, atau gendang telinga, terletak di dalam kepala. Selaput yang kencang, membentang di ujung saluran telinga. Ketika gelombang suara berdampak pada gendang telinga, mereka menyebabkan getaran di membran. Hal ini menyebabkan pemicu gelombang tekanan yang kemudian membesar, melewati telinga tengah.

Fungsi Telinga pada Manusia

Pengertian Telinga

Telinga adalah organ yang ditemukan pada hewan yang dirancang untuk menangkap suara. Kebanyakan hewan memiliki semacam telinga untuk menangkap suara, yang sebenarnya merupakan getaran frekuensi tinggi yang disebabkan oleh pergerakan benda-benda di lingkungan. Telinga manusia mengambil dan menafsirkan getaran frekuensi tinggi dari udara, sedangkan organ indera penginderaan suara dari hewan air dirancang untuk menangkap getaran frekuensi tinggi di dalam air. Kebanyakan vertebrata memiliki dua telinga: satu di kedua sisi kepala.

Pada beberapa hewan, termasuk sebagian besar mamalia, telinga juga digunakan untuk keseimbangan. Pada manusia, telinga bagian dalam berisi bagian-bagian yang disebut kanal setengah lingkaran, tempat otoliths – struktur kecil seperti batu – bergeser sebagai respons terhadap gravitasi dan pergerakan tubuh kita. Dengan merasakan gerakan batu-batu ini, telinga dapat memberi tahu otak kita di mana kita relatif terhadap arah naik dan turun, dan bagaimana tubuh kita bergerak atau berakselerasi. Sinyal-sinyal ini dikirim ke otak kita dari telinga yang memungkinkan otot mata kita dan otot-otot lain untuk mengimbangi gerakan kecil yang dibuat tubuh kita.

2 Fungsi Telinga pada Manusia

Fungsi telinga paling utama adalah:

1. Pendengaran

Sama seperti mata mengubah panjang gelombang cahaya tertentu menjadi gambar, demikian pula telinga mengubah panjang gelombang getaran tertentu menjadi suara.

Telinga melakukan ini melalui sistem banyak bagian, termasuk:

Telinga luar, yang termasuk kulit kompleks yang merupakan telinga terlihat yang kita lihat di bagian luar kepala kita. Struktur luar ini, yang disebut “pinna,” bertindak seperti parabola atau corong, mengumpulkan dan memfokuskan suara sehingga kita dapat mendengar lebih baik.

Pinna sebagian besar terbuat dari tulang rawan. Pada beberapa hewan, “cangkang” atau “cawan” luar ini sebenarnya bisa bergerak, berputar memungkinkannya mengumpulkan suara dari arah yang berbeda. Beberapa ras anjing dan kucing mempertahankan kemampuan ini untuk menggerakkan telinga mereka agar lebih fokus pada suara tanpa menggerakkan seluruh kepala mereka.

Manusia sebagian besar telah kehilangan kemampuan ini, telinga kita terpaku erat pada kepala kita dan tanpa banyak gerakan. Tetapi beberapa dari kita masih bisa menggunakan otot sisa yang kita warisi dari nenek moyang hewan kita untuk menggoyangkan telinga kita!

Telinga tengah terdiri dari serangkaian tabung tulang, yang berisi tulang-tulang lain yang dirancang untuk memperkuat getaran yang mereka terima melalui gendang telinga. “Gendang telinga” ini juga disebut “membran timpani,” bergetar sebagai respons terhadap suara yang masuk melalui saluran telinga.

Getarannya kemudian ditransmisikan melalui tiga tulang kecil yang dikenal sebagai “ossicles.” Ini adalah maleus (juga dikenal sebagai “palu”), incus (juga dikenal sebagai “landasan”), dan stapes (juga “sanggurdi” “).

Tidak seperti kebanyakan tulang yang digunakan untuk struktur dan perlindungan, fungsi dari ketiga tulang halus ini adalah untuk bergetar sebanyak mungkin dalam menanggapi suara yang masuk ke telinga. Mereka memusatkan getaran dari saluran telinga dan mengirimkannya ke telinga bagian dalam, di mana getaran-getaran ini akhirnya mencapai sel-sel yang mengirimkan impuls ke saraf pendengaran.

Telinga bagian dalam berisi serangkaian kamar berisi cairan, yang menggunakan sel-sel rambut untuk mengubah getaran halus menjadi impuls saraf untuk keperluan pendengaran dan keseimbangan. Telinga bagian dalam menerima getaran yang telah diperkuat dan ditransmisikan dari saluran telinga dan melalui malleus, incus, dan stapes.

Terletak jauh di dalam kepala, sel-sel rambut di telinga bagian dalam adalah apa yang namanya: sel-sel halus, berbentuk seperti rambut, yang sangat sensitif terhadap getaran. Ketika sel-sel rambut ini ditekuk oleh getaran, protein khusus dalam membran sel menyebabkan sel-sel rambut untuk membuat impuls elektrokimia, sangat seperti impuls saraf, yang kemudian dibawa ke saraf pendengaran di otak.

Dengan menentukan sel-sel rambut mana yang ditekuk sebagai respons terhadap getaran, otak dapat menghitung dengan tingkat detail yang tinggi dan akurasi “nada” atau frekuensi getaran suara; volume; dan lokasi bunyinya.

Saat ini, kedokteran modern memungkinkan banyak orang dengan cochleas yang cacat atau rusak untuk mendengar lebih baik menggunakan perangkat seperti implan koklea, yang secara buatan menghasilkan impuls elektrokimia yang dapat dipahami oleh saraf pendengaran kita.

2. Keseimbangan

Di dalam bagian-bagian telinga yang dikenal sebagai kanal setengah lingkaran, sel-sel rambut seperti yang digunakan untuk pendengaran telah disesuaikan untuk tujuan yang berbeda. Ini disebut “sistem vestibular,” dan ini membantu dengan visi dan keseimbangan.

Dalam kanal setengah lingkaran, sel-sel rambut ini merespons pergerakan otoliths – kristal kalsium karbonat kecil yang dapat bergeser dalam menanggapi gravitasi dan gerakan, menyebabkan mereka menekan sel-sel rambut dan melepaskan impuls saraf.

Dengan menggunakan impuls saraf ini untuk melacak posisi otolith, otak dapat mengetahui jalan mana yang naik dan turun relatif terhadap posisi tubuh. Ini juga bisa menentukan ke arah mana kepala bergerak relatif terhadap dunia luar.

Sebagian besar dari kita menganggap remeh kemampuan telinga dalam yang luar biasa ini, tetapi siapa saja yang pernah mengalami infeksi telinga dalam – di mana virus atau bakteri untuk sementara dapat mengganggu sinyal keseimbangan yang masuk ke otak kita – tahu betapa pentingnya sinyal-sinyal ini.

Ketika aktivitas telinga bagian dalam terganggu, otot-otot mata kita tidak dapat secara naluriah menyesuaikan dengan gerakan kepala kita. Ini menghasilkan ilusi bahwa dunia tidak stabil, dan ia berputar ketika kita bergerak! Ini terjadi karena, tanpa masukan dari sistem vestibular kita, otot mata kita tidak “tahu” bahwa mereka harus mengikuti benda-benda di lingkungan ketika kepala kita bergerak.

Orang dengan masalah telinga bagian dalam juga memiliki masalah mengkoordinasikan gerakan otot mereka untuk menjaga berat badan mereka seimbang. Banyak yang mengalami masalah berjalan tanpa jatuh atau menabrak dinding, dan mungkin mengalami gejala seperti mabuk seperti mual dan muntah.

Untungnya, sebagian besar infeksi telinga bagian dalam hanya bersifat sementara. Mereka mungkin bertahan beberapa hari atau beberapa minggu – cukup untuk membantu kita menghargai tindakan organ-organ yang luar biasa ini!

2 Fungsi Telinga pada Manusia

2 Fungsi Telinga pada Manusia -  Vertebrata menggunakan telinga untuk untuk memperbesar gelombang suara, mengubah gelombang menjadi sinyal yang kemudian di

Editor's Rating:
5

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *