7 Lapisan Matahari: Penting dan Unik

Matahari adalah bola panas gas bercahaya yang terbuat dari hidrogen dan helium. Matahari terdiri dari tujuh lapisan, tiga lapisan di bagian dalam dan empat lapisan di bagian luar. Matahari juga merupakan bintang yang dikelilingi oleh planet dan benda yang mengorbit di sekitarnya.

Matahari adalah objek terbesar tata surya kita, membentuk lebih dari 99,8 persen dari total massa tata surya, dengan Jupiter mengambil sebagian besar sisanya. Energi dan panas matahari yang kuat membantu Bumi untuk menopang kehidupan spesies hewan dan tumbuhan.

Matahari juga merupakan bagian dari miliaran bintang yang tersebar di seluruh Galaksi Bima Sakti. Diameter rata-rata Matahari adalah 864.000 mil, kira-kira 109 kali ukuran Bumi. Waktu rotasi Matahari di ekuator adalah sekitar 27 hari, dan waktu rotasi di kutub adalah sekitar 36 hari. Menurut sebuah laporan oleh NASA, suhu di inti Matahari sekitar 27 juta derajat Fahrenheit dan suhu permukaannya adalah 10.000 derajat Fahrenheit.

Lapisan Matahari

Matahari memiliki tujuh lapisan dalam dan luar. Lapisan dalam adalah inti, zona radiasi, dan zona konveksi, sedangkan lapisan luar adalah fotosfer, kromosfer, wilayah transisi, dan korona.

Lapisan matahari bagian luar:

1. Fotosfer

Fotosfer adalah lapisan terdalam Matahari, dan lapisan itu terlihat oleh mata manusia langsung dari Bumi. Itu juga disebut permukaan matahari. Sebagian besar lapisan ini ditutupi oleh granulasi yang disebabkan oleh gas yang menggelegak dalam lapisan konveksi dan bintik matahari yang disebabkan oleh medan magnet yang kuat.

Granulasi Matahari adalah penampilan kasar di fotosfer yang menghasilkan penampilan sel-sel cerah dengan tepi gelap. Suhu fotosfer bervariasi dari sekitar 6500 derajat Kelvin di bagian bawahnya hingga 4000 derajat Kelvin di bagian atas.

2. Kromosfer

Kromosfer adalah lapisan Matahari ini terletak antara 250 mil dan 1300 mil di atas fotosfer. Kromosfer memiliki suhu sekitar 4000 derajat Kelvin di bagian pangkalnya, dan 8000 derajat Kelvin di bagian atas.

Akibatnya, pada lapisan ini dan lapisan matahari lain yang lebih tinggi, suhunya meningkat jika seseorang menjauh dari Matahari, tidak seperti pada lapisan yang lebih rendah di mana ia menjadi lebih panas jika seseorang mendekati pusat Matahari, menurut penelitian NASA.

3. Wilayah Transisi

Lapisan ini sangat tipis dengan ukuran sekitar 60 mil, dan terselip di tengah-tengah korona dan kromosfer. Di lapisan wilayah transisi, suhu naik dengan cepat dari sekitar 8000 menjadi 500.000 derajat Kelvin. Para ilmuwan belum menemukan mengapa kenaikan suhu yang cepat terjadi pada lapisan ini.

4. Korona

Lapisan ini adalah lapisan terluar Matahari. Ini dimulai sekitar 1300 mil di atas fotosfer dan tidak memiliki batas atas. Temperaturnya antara 500.000 derajat Kelvin hingga 1 juta derajat Kelvin. Korona tidak dapat dilihat dengan mata telanjang, tetapi selama gerhana matahari total seseorang dapat menggunakan teleskop coronagraf untuk melihatnya.

Lapisan matahari bagian dalam:

5. Inti

Inti adalah wilayah tengah Matahari di mana energi dihasilkan melalui reaksi termonuklir yang menciptakan suhu ekstrem sekitar 15 juta derajat Celcius. Reaksi nuklir ini menggunakan hidrogen untuk menghasilkan helium.

Akibatnya, energi dilepaskan yang membuat permukaan matahari sebagai cahaya dan panas yang kita terima di bumi, menurut penelitian NASA. Inti meluas ke sekitar seperempat jalan dari pusat Matahari.

6. Zona Radiasi

Zona ini berada di tengah-tengah inti dan zona konveksi, dan kira-kira 70 persen dari jari-jari Matahari. Energi yang dihasilkan melalui fusi nuklir dalam inti bergerak terus ke luar sebagai radiasi elektromagnetik, membutuhkan lebih dari 170.000 tahun untuk memancar melalui zona radiasi. Di zona ini, energi dibawa keluar melalui radiasi oleh pembawa foton dalam suatu proses di mana ia memantul berkali-kali melalui jalur zig-zag.

7. Zona Konveksi

Lapisan matahari ini berada di atas zona radiasi dan merupakan lapisan terluar interior Matahari. Itu membentang dari kedalaman sekitar 200.000 kilometer sampai ke permukaan yang terlihat. Suhu di bagian bawah zona konveksi sekitar 2 juta Celcius.

Energi bergerak menuju permukaan matahari melalui arus konveksi dari gas yang dipanaskan dan didinginkan. Ini terjadi ketika kepadatan zona radiasi menjadi cukup rendah, dan energi dari inti dalam bentuk cahaya, diubah menjadi panas.

Panas dari tepi zona radiasi naik sampai cukup dingin untuk kembali tenggelam. Pola kenaikan dan pendinginan bahan yang dipanaskan ini terjadi pada sel zona konveksi. Gerakan turbulen ini menyebabkan granulasi atau granulasi super yang terlihat di permukaan matahari.

Bagian Matahari

Contoh Soal Lapisan Matahari

1. Urutkan lapisan matahari bagian dalam ke luar?

  • Jawaban: Lapisan dalam adalah inti, zona radiasi, dan zona konveksi, sedangkan lapisan luar adalah fotosfer, kromosfer, wilayah transisi, dan korona.

2. Lapisan matahari yang menghasilkan cahaya terang dan menyilaukan mata adalah…

  • Jawaban: Lapisan fotosfer. Granulasi Matahari adalah penampilan kasar di fotosfer yang menghasilkan penampilan sel-sel cerah dengan tepi gelap dan menyilaukan mata.

3. Energi matahari terbentuk pada lapisan matahari yang disebut?

  • Jawaban: Inti matahari di mana energi dihasilkan melalui reaksi termonuklir yang menciptakan suhu ekstrem sekitar 15 juta derajat Celcius.

4. Lapisan matahari yang paling panas terdapat di bagian?

  • Jawaban: Inti matahari di mana suhu mencapai 15 juta derajat Celcius.

5. Lapisan matahari tempat terjadinya reaksi fusi atom-atom penyusun matahari adalah…

  • Jawaban: Inti matahari. Karena pada lapisan tersebut tersusun atas gas reaktif, dimana terjadi penggabungan antar inti atom dengan melepaskan energi.
7 Lapisan Matahari: Penting dan Unik

Matahari adalah bola panas gas bercahaya yang terbuat dari hidrogen dan helium. Matahari terdiri dari tujuh lapisan, tiga lapisan di bagian dalam dan empat

Peringkat Editor:
5

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *