Apa Fungsi Akar Tumbuhan?

Meskipun tidak mencolok karena mereka biasanya tersembunyi di bawah tanah, sistem akar tumbuhan melakukan berbagai fungsi yang penting untuk pertumbuhan dan perkembangan. Luasnya perluasan bawah tanah dari akar tumbuhan berfungsi sebagai batasan dalam pertumbuhan.

Dengan demikian tanaman pot biasanya menunjukkan pertumbuhan yang lambat tetapi begitu akar keluar dari dasar pot dan menembus ke dalam tanah, laju pertumbuhannya meningkat.

Apa Fungsi Akar Tumbuhan?

Fungsi dari akar tumbuhan meliputi:

1. Fungsi akar sebagai jangkar dan dukungan.

Akar menjangkarkan tumbuhan ke tanah dan memberikan dukungan fisik. Pohon beringin (gimnosperma) setinggi sekitar 100 meter telah berdiri tegak selama ribuan tahun hanya karena jutaan akar tertancap ke tanah, meskipun kedalaman penetrasi hanya mencapai sekitar 5 meter. Secara umum, sistem akar tunggang menyediakan tempat berlabuh yang lebih efektif sehingga mereka lebih tahan terhadap terjatuh saat badai.

2. Fungsi akar dalam penyerapan dan konduksi.

Sistem akar tanaman menyerap air dan nutrisi dari tanah dalam larutan mineral, terutama melalui rambut akar. Mereka mampu menyerap nutrisi anorganik dalam larutan bahkan terhadap gradien konsentrasi. Dari akar, ini dipindahkan ke atas. Tumbuhan dengan sistem akar serbut lebih efisien dalam penyerapan dari sumber dangkal.

Pada tumbuhan gurun yang disebut freatofita seperti mesquite, akarnya mencari cadangan air bawah tanah permanen. Tumbuhan ini adalah indikator air dan pengetahuan tentang tanaman tersebut telah digunakan dengan menggali sumur tempat mereka tumbuh.

3. Fungsi akar sebagai penyimpanan.

Akar berfungsi sebagai organ penyimpan air dan karbohidrat seperti dalam modifikasi, seperti pada akar wortel, ubi jalar (camote) dan bengkuang (sinkamas). Akar serabut umumnya menyimpan lebih sedikit pati daripada akar tunggang. Beberapa akar mampu menyimpan air dalam jumlah besar; akar pohon dari beberapa tanaman gurun menyimpan lebih dari 70 kg air.

4. Fungsi akar dalam fotosintesis.

Beberapa akar mampu melakukan fotosintesis, seperti pada anggrek epifit dan akar udara dari pohon bakau.

5. Fungsi akar dalam aerasi.

Tumbuhan yang tumbuh di air yang tergenang atau tempat berair lainnya telah memodifikasi akar yang disebut pneumatophores dimana oksigen dari udara berdifusi.

6. Fungsi akar dalam gerakan.

Pada banyak tumbuhan pembentuk umbi, akar kontraktil menarik tanaman ke bawah ke tanah di mana lingkungan lebih stabil.

7. Fungsi akar dalam reproduksi.

Sistem akar tanaman juga berfungsi sebagai cara alami melestarikan spesies. Pada agoho dewasa atau pohon ekor kuda (Casuarina equisetifolia) dan tanaman tertentu, bibit klon atau cabang biasanya terlihat tumbuh deras di sekitar batang dari akar yang tumbuh secara horizontal. Demikian juga, tanaman baru muncul dari sisa umbi akar setelah panen di ladang yang ditumbuhkan menjadi ubi jalar (Ipomaea batatas) dan bengkuang (Pachyrhizus erosus). Sebagai aturan, tanaman dengan sistem akar berserat lebih mudah untuk ditransplantasikan daripada yang memiliki akar keran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *