Bahan Utama Tulang Rawan

Tulang rawan terdiri dari sel-sel yang sangat khusus yang disebut kondrosit dan kondroblas, dan bahan ekstraseluler lain yang membentuk matriks tulang rawan.

Semua jenis jaringan ikat di dalam tubuh manusia berasal dari mesoderm embrional. Tulang, yang terkuat dari jaringan ikat, adalah yang terakhir terbentuk dan dapat tetap dalam bentuk tulang rawan setelah lahir.

Rasio tulang rawan terhadap tulang yang meningkat memungkinkan bayi baru lahir yang fleksibel dan lentur untuk keluar dari jalan lahir. Bayi baru lahir memiliki 300 tulang, berbeda dengan 206 orang dewasa normal, dan semua ini berasal dari tulang rawan.

Dari minggu ketujuh kehidupan embrionik, proses osifikasi atau osteogenesis perlahan-lahan menggantikan tulang rawan dengan tulang. Proses ini berlanjut hingga usia dini. Tulang rawan tumbuh dalam dua cara. Dalam pertumbuhan interstitial, kondrosit berkembang biak dan membelah, menghasilkan lebih banyak matriks di dalam tulang rawan yang ada sepanjang masa kanak-kanak dan remaja.

Dalam pertumbuhan apposisional, lapisan-lapisan matriks baru ditambahkan ke permukaan matriks yang ada oleh kondroblas di perikondrium. Perikondrium adalah lapisan padat jaringan ikat yang mengelilingi sebagian besar situs tulang rawan. Lapisan terluarnya mengandung fibroblas penghasil kolagen, sedangkan lapisan dalam menampung sejumlah besar fibroblas yang dibedakan yang disebut kondroblas.

Bahan Utama Tulang Rawan

1. Kondroblas

Selama mereka bebas bergerak, kondroblas menghasilkan elemen-elemen matriks ekstraseluler (ECM). Jenis sel ini pertama-tama membentuk matriks asam hialuronat, kondroitin sulfat, serat kolagen, dan air selama perkembangan embrional. Kondroblas akhirnya menjadi tidak dapat bergerak setelah dikelilingi oleh matriks, dan kemudian disebut sebagai kondrosit.

2. Kondrosit

Kondrosit adalah bentuk kondroblast yang tidak bergerak. Mereka dikelilingi oleh matriks dan terkandung dalam ruang yang dialokasikan yang disebut lacunae. Kekosongan tunggal dapat mengandung satu atau lebih kondrosit.

Kondrosit memiliki peran yang bervariasi sesuai dengan jenis kartilago tempat mereka ditemukan. Dalam kartilago artikular, ditemukan pada persendian, kondrosit meningkatkan artikulasi sendi. Pada lempeng pertumbuhan, kondrosit mengatur pertumbuhan lempeng epifisis. Sementara kondroblast adalah produsen ECM, kondrosit mempertahankan ECM yang ada dan merupakan bentuk yang kurang aktif dari sel yang sama.

3. Fibroblas

Fibroblas ditemukan di semua jenis jaringan ikat. Pada tulang rawan, sel-sel ini menghasilkan kolagen tipe I. Dalam situasi tertentu, fibroblas berubah menjadi kondrosit.

4. Matriks ekstraselular

Ada matriks yang jauh lebih banyak daripada sel dalam struktur tulang rawan, karena lingkungan oksigen rendah dan kurangnya pembuluh darah tidak memungkinkan untuk jumlah yang lebih besar. Karena itu, ada sedikit aktivitas metabolisme, dan sedikit atau tidak ada pertumbuhan baru dalam jaringan tulang rawan – salah satu alasan mengapa lansia umumnya menderita nyeri sendi degeneratif. Namun, tulang rawan terus tumbuh dengan lambat. Ini bisa dilihat di telinga dan hidung yang lebih besar dari orang yang lebih tua.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *