Fungsi Jaringan Epitel Transisional

Fungsi jaringan epitel transisional adalah untuk melindungi sistem urin dari efek toksik urin. Selain itu, jaringan epitel transisional meregang untuk mengakomodasi volume kandung kemih dan organ-organ lain ketika mereka mengisi dengan cairan.

Jaringan epitel transisional melapisi ureter, uretra, dan kandung kemih. Jaringan ini mulai di panggul dan berlanjut melalui ginjal ke ureter dan kandung kemih. Jaringan ini diperlukan karena ketika volume dan tekanan di dalam organ-organ kemih ini terbentuk, organ-organ perlu meregang. Peregangan membantu organ-organ yang dilapisi jaringan epitel transisional mengubah bentuknya tanpa merusak lapisan epitel.

Ketika jaringan epitel transisional berada dalam keadaan normal, jaringan tampak bulat dan bulat telur. Namun, ketika mereka meregang, jaringan menjadi rata. Untuk mengakomodasi peregangan dan penarikan sistem urin, jaringan epitel transisional bertingkat, yang berarti berlapis.

Karena jaringan transisional berlapis-lapis, kadang-kadang juga berarti jaringan transisional ini mengelupas ke dalam urin, sama seperti sel-sel kulit mati mengelupas. Ini terjadi dalam jumlah rendah karena sel-sel transisi dimaksudkan untuk melindungi saluran kemih dari efek urin yang merusak. Namun, jika sejumlah besar jaringan epitel transisional ditemukan dalam urin, itu adalah tanda disfungsi. Pada orang dewasa yang sehat, hanya beberapa sel epitel transisional yang biasanya ditemukan dalam urin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *