Pembentukan dan Renovasi Tulang

Selama masa bayi, masa kanak-kanak, dan remaja, tulang terus tumbuh dan berubah bentuk melalui dua proses yang disebut pertumbuhan (atau pengerasan) dan pemodelan. Bahkan, pada tahun pertama kehidupan, hampir 100 persen dari jaringan tulang di tulang diganti.

Dalam proses pemodelan, jaringan tulang dibongkar di satu lokasi dan membangun di lokasi yang berbeda.

Pada usia dewasa, tulang kita berhenti tumbuh, tapi dilanjutkan dengan proses remodeling tulang. Dalam proses renovasi, jaringan tulang terdegradasi dan dibangun di lokasi yang sama. Sekitar 10 persen dari jaringan tulang yang direnovasi setiap tahun pada orang dewasa.

Fenomena ini disebut hukum Wolff, yang menyatakan bahwa tulang akan mengembangkan struktur yang paling mampu menahan gaya yang bekerja pada mereka. Inilah sebabnya mengapa berolahraga, terutama ketika ia melibatkan aktivitas berat, dapat meningkatkan kekuatan tulang.

Langkah pertama dalam remodeling tulang adalah aktivasi osteosit. Osteosit mendeteksi perubahan kekuatan mekanik, homeostasis kalsium, atau kadar hormon. Pada langkah kedua, osteoklas direkrut ke lokasi degradasi.

Osteoklas adalah sel besar dengan membran acak yang sangat tidak teratur. Sel-sel ini berdifusi ke tulang dan mengeluarkan ion hidrogen, yang mengasamkan lingkungan lokal dan melarutkan mineral dalam matriks jaringan tulang.

Proses ini disebut resorpsi tulang dan menyerupai pit penggalian. Tubuh kita menggali lubang di jaringan tulang kita karena tulang bertindak sebagai gudang untuk kalsium dan mineral lainnya.

Tulang memasok mineral ke jaringan tubuh lainnya karena permintaan muncul. Jaringan tulang juga remodels jika rusak sehingga dapat memperbaiki dirinya sendiri.

Selain itu, jika Anda memutuskan untuk melatih untuk lari maraton tulang Anda akan merestrukturisasi diri dengan renovasi untuk lebih mampu mempertahankan kekuatan fungsi baru mereka.

Setelah sejumlah tulang digali, osteoklas mulai mati dan resorpsi tulang berhenti. Pada langkah ketiga remodeling tulang, situs ini dipersiapkan untuk membangun.

Dalam tahap ini, gula dan protein menumpuk di sepanjang permukaan tulang, membentuk garis semen yang bertindak untuk membentuk ikatan yang kuat antara tulang lama dan tulang baru yang akan dibuat. Ini tiga langkah pertama memakan waktu sekitar dua sampai tiga minggu untuk menyelesaikan.

Pada langkah terakhir dari remodeling tulang, osteoblas berbaring jaringan osteoid baru yang mengisi rongga-rongga yang digali selama proses resorpsi. Osteoid adalah matriks tulang jaringan yang terdiri dari protein seperti kolagen dan tidak mineralisasi belum.

Untuk membuat kolagen, vitamin C diperlukan. Gejala kekurangan vitamin C (dikenal sebagai penyakit kudis) adalah nyeri tulang, yang disebabkan oleh remodeling tulang berkurang. Setelah jaringan osteoid dibangun, jaringan tulang mulai termineralisasi.

Langkah terakhir dari remodeling tulang terus selama berbulan-bulan, dan untuk waktu yang lebih lama sesudahnya tulang mineralisasi terus dikemas secara lebih padat.

Dengan demikian, kita dapat mengatakan bahwa tulang adalah jaringan hidup yang terus-menerus menyesuaikan diri terhadap stres mekanik melalui proses renovasi. Untuk jaringan tulang untuk merombak nutrisi tertentu seperti kalsium, fosfor, magnesium, fluoride, vitamin D, dan vitamin K yang diperlukan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *