Penjelasan Perpindahan Panas secara Konduksi

Bayangkan jika kita menempatkan sendok logam di kopi panas, segera terasa panas. Kenapa begitu?

Ketika sendok (zat) dipanaskan, partikelnya mendapatkan energi dan bergetar lebih kuat. Partikel-partikel tersebut menabrak partikel di dekatnya dan membuatnya bergetar lebih banyak. Energi termal dalam partikel atau molekul bergetar diteruskan ke partikel terdekat dalam proses yang disebut konduksi.

Contoh lain adalah aliran energi dari ujung panas ke ujung dingin.

Kita tahu bahwa partikel dalam logam adalah tetap , tetapi mampu bergetar, tetapi elektronnya dapat bergerak dengan bebas. Elektron bebas ini mentransfer energi kinetik dalam partikel dari daerah panas ke daerah dingin. Zat yang memungkinkan energi termal untuk bergerak dengan mudah disebut konduktor .

Logam adalah konduktor energi termal yang baik. Zat yang tidak memungkinkan energi termal untuk bergerak melaluinya dengan mudah disebut isolator. Udara dan plastik adalah isolator. Konduksi dan konveksi melibatkan partikel-partikel dalam hal itu.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *